Matonism

Matonism

Sunday, 8 November 2015

BUAT JIWA YANG MERINDU

sini

Buat jiwa yang merindu,
Di sisimu ada aku.
Aku, yang tak jemu meneman.
Bahkan di hatimu ada Tuhan.
Dan di dadamu ada Al Quran.

Buat jiwa yang merindu, kau tak keseorangan.
Yang kau rindu itu bukan manusia.
Yang kau rindu itu jauh sekali dia.
Yang kau rindu itu sebenarnya rasa.

Kau rindu rasa itu.
Rasa dikasihi.
Rasa disayangi.
Rasa dibelai dimanja.
Rasa dipeduli.

Buat jiwa yang merindu.
Bukankah semua itu dari Allah?
Bukankah semua itu milik Allah?
Bukankah sudah jelas, yang kau rindu itu sebenarnya Allah.


///


Andai aku terkorban di tengah jalan, kiralah aku sebagai temanmu yang tak jemu bergerak seiringan.
Andai tempang langkahku dalam dakwah, papahlah aku hingga kita benar-benar melangkah masuk melalui satu dari gerbang-gerbang indah syurga.
Andai lumpuh tubuhku.
Andai...
Andai..
Andai teralih hatiku. Tetaplah setia di sisiku.


///


Kita mencari cinta sejati, sedang ia sering ada tak pernah pergi.
Kita ingin yang benar-benar mencintai, sedang ia tak pernah sekali jemu memberi.
Kita ingin yang tak akan pergi, sedang ia sentiasa mendekat, tak pernah jauh walau seinci.
Tapi kita masih mencari selain dari yang selayaknya dicari.
Lalu mempersoal kenapa begitu dan begini.
Lalu mempertikai kenapa Dia tak pernah adil dalam mengadili.
Sedang kita yang sebenarnya tak adil pada hati sendiri.
Tak pernah sekali memberi sedikit ruang untuk mencintai Dia yang menciptakan cinta.

///

Buat jiwa yang merindu, ketahuilah aku juga rindu.
Rindu pada ketenangan jiwa.
Rindu pada keamanan dunia.
Rindu pada kebebasan hamba.
Rindu pada hak bersuara.
Rindu untuk bersua muka.
Rindu untuk merasa syurga.
Dan aku rindu kamu yang jauh di Malaysia.

Ekeke. Have a nice day!
Adios.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...