Matonism

Matonism

Sunday, 12 February 2017

Lapar?

[credit here]

Semua orang lapar. Aku lapar, kau lapar. Kita semua ada masa-masanya rasa lapar.

Semua orang buat dosa. Aku buat dosa, kau buat dosa. Kita semua buat dosa.

Semua orang suka bercerita. Aku suka bercerita, kau suka bercerita. Kita semua suka bercerita.



Biar aku bagitahu sesuatu yang orang ramainya tak tahu. Blog ni tempat ruangan peribadi. Tempat aku luahkan apa yang aku rasa. Tempat aku nak menulis. Tempat aku nak bercerita dan sesungguhnya aku tak harapkan pembaca, walaupun satu masa dulu blog aku ni dapat hampir 2 juta pembaca. Tapi itu semua dulu. Sekarang aku dah slow down. Nak menulis pun banyak yang unpublished, bukannya tak update. Hampir setiap minggu juga aku tulis entri baru. Tapi simpan sorang-sorang sajalah.

Sebabnya, ramai sangat yang suka berprasangka.


Aku bagitahu satu lagi perkara. Hubungang aku dan kau bukannya hubungan pasangan kekasih. Bukan juga kawan yang kau boleh rileks pm buat lawak tak kelakar. Bukan butthurt, tapi ada benda kena belajar limit. dengan siapa kau bergurau. Perkara apa yang dibawa bergurau. Entahlah. Mungkin aku dah tua.


Aight, berbalik pada topik asal aku.

Lapar.

"O you who have believed, avoid much [negative] assumption. Indeed, some assumption is sin. And do not spy or backbite each other. Would one of you like to eat the flesh of his brother when dead? You would detest it. And fear Allah; indeed, Allah is Accepting of repentance and Merciful." (Al Hujurat:12)

Bagi yang kurang faham. Maksud ayat ni menjelaskan bahawasanya, Allah menyeru orang beriman supaya elakkan daripada ber-prasangka. Kerana sesungguhnya sebahagian daripada prasangka itu dosa, dan elakkan daripada mengumpat. Sebabnya, adakah kita suka makan daging saudara kita yang telah mati?

Lalu Allah pesan pada kita supaya takutlah kepada Allah, dan sesungguhnya Allah maha menerima taubat.


Di sini ya, biar aku jelaskan sesuatu.

Aku, kau, kita semua sama. Tapi ada perkara dalam dunia ni, kita kena sedarlah. Kalau tak mampu menampung dosa-dosa kita dengan amalan taubat, tak perlulah seronok-seronok tambah dosa kita macam syurga neraka tak pernah diciptakan.

Benda paling tak best sekali kadangnya ada sesetengah golongan yang chill gila guna ayat "aku bukan nak mengumpat, tapi..."

Tapi apa?

Aku bukanlah manusia paling baik dalam dunia. Aku bukanlah manusia paling mulia dalam dunia. Dan kau juga bukan.

Daripada mengumpat-mengumpat buka aib orang lain, just take a reflect and see ourselves.

Kalau rasa tak tahan sangat, boleh mesej personally tegur kesilapan orang tu.

And nak menegur ni pun kena ada master skill untuk tawan hati mad'u. Tak boleh terus direct mesej guna sarcasm, "Best ke orang kagum dengan tulisan kau, acah-acah dakwah, tapi belakang berasap merokok."

Similarly macam kalau sekarang ni aku terus pakai serbu kata, "Eh sedap ke tu makan daging orang tu? Kanibal, kanibal, kanibal!"

Haa mesti tak best kan?


Ini adalah entri counter as a victim kepada orang-orang yang suka mengumpat aku. Lelelel.

Takdelah.

Tapi betul juga, dalam Quran tu, Allah tujukan pesanan tu pada orang beriman. Jadi aku tak expect untuk kita semua terkesan dengan ayat tu.

Bukan apa, beriman ke kita sebenarnya?

Friday, 10 February 2017

Just A Drop of Ink.




Kalau kerana takdir kita dipertemukan. Maka boleh jadi atas nama takdir kita dipisahkan.


Irsyad senyum sorang-sorang. Dia dah berjaya graduate dengan jayanya. Walaupun dia ingat lagi satu masa dulu dia janji untuk bersama temannya yang satu itu.

"Kita masuk sama-sama, kau kena make sure kita grad sama-sama. Aku taknak ambil scroll sorang-sorang." Kata Irsyad pada Qiden lepas dia dengar keluhan Qiden bahawa betapa sukarnya nak hafal anatomi.

Qiden sengih. "Entahlah, aku rasa kan macam memang kau yang grad dulu ni. Aku ni entah grad entah tidak."

Balasan Qiden itu disambut dengan satu tumbukan padu pada bahunya. "Kau ingat kau boleh drop? Lepas kau paksa aku ambil medik?" Irsyad geram.

Qiden cuma ketawa sambil mengusap-usap bahunya yang terasa panas ditumbuk Irsyad.


Dia letak stetoskop atas meja. Baru balik kerja. Butang kemeja ditanggalkan satu per satu.

Check telefon bimbit. Beratus-ratus mesej daripada grup whatsapp syarikat yang baru beberapa bulan ditubuhkannya. Pekerja pun tak ramai, dalam lapan orang saja. Dia tak buka, terus ke mesej-mesej yang di hantar secara peribadi oleh beberapa orang pekerjanya.

Selepas dibalas satu dua, dia baring.

"Qiden, kalaulah kau ada dengan aku sekarang." Dia berkata-kata sendiri.

Skrol instagram, twitter, check email. Berjuta perkara yang dia kena selesaikan tapi bapak lah malasnya.


I used to write because writing is my remedy, but guess now I'm truly healed. That's why I stopped.

Or maybe because I don't want to re-live the pain.

I don't know.

Qiden, kau taknak balik semula ke? Kau tak tahu ke banyak benda aku nak cerita.

Pasal buku. Pasal kompeni. Pasal love life aku. Pasal skateboard. Pasal semua benda. Makanan feveret aku masih tak berubah, tapi aku prefer yang kau masak.

Btw, aku masih sakit lagi sebenarnya. Makin hari makin sakit. Tapi kau pesan supaya aku kuat. Sometimes aku rasa bukannya aku taknak kuat, tapi aku tak nampak apa target hidup aku sebenarnya.

Aku almost keluar dari agama. Masih contemplating sampai sekarang. Aku terfikir nak buat banyak benda haram. Tapi bila fikir balik, aku pun tak tahu apa sebenarnya yang aku nak dalam dunia ni.

Kadang-kadang macam, aku rasa aku hidup terlalu bergantung kat manusia. Tapi entahlah. Aku tahu tak logik, tapi tak boleh ke kau datang balik? Kita start over. This time aku janji aku dah takkan take kau for granted.

Aku nak dengar suara kau panggil nama penuh aku suruh bangun qiamullail. Aku nak dengar kau baca Quran sambil aku baring dekat riba kau macam kita selalu buat. Aku nak makan yang kau masak lagi.

Memang sekarang kawan aku lagi ramai, tapi tak sama. Aku sayang kawan yang sekarang. I don't know.

Maybe aku patut tinggalkan kau kat sini. Mungkin aku kena lepaskan semua kenangan kita. Maybe cuma dengan cara tu aku betul-betul boleh move on and fokus pada masa depan.

Aku tak tahu.

Aku keliru.

Wednesday, 30 November 2016

Tanggungjawab

tumblr


Dah sampai rasanya kita berbicara tentang sesuatu yang lebih besar. Untuk yang kenal aku, yang kenal aku dari aku masih belajar, aku graduate dan kini aku bekerja.

Rasanya masih ada yang setia mengikut kisah hidup aku menjadi dewasa. Serba sedikit, secara tak langsung, ada yang dah kenal dan perasan perubahan serta kematangan kedewasaan aku.

Apa pun teman-teman. Ada perkara yang aku nak sampaikan.

Percayalah, walau kau taknak percaya, tetaplah percaya. Dalam dunia ni, ada jutaan pasangan ibu bapa malah mungkin lebih lagi. Tapi yang benar-benar ibu bapa kita sepasang cuma.

Dan sehebat mana kau cuba menafi, sesungguh mana kau cuba melawan takdir ini, kau tak akan pernah mampu. Sama sekali tidak.


Ibu bapa itulah yang dah bersusah payah membesarkan kita. Ibu bapa itulah yang telah bersengkang mata memastikan tidur kita lena. Ibu bapa itulah yang sedikit sekali kita tulus mendoakan mereka. Ibu bapa itulah yang gugur airmata dan peluhnya memastikan kecukupan kita. Dan ibu bapa itulah yang kita sering lupa kewujudan mereka.


Namun ibu bapa itulah yang tak pernah berkira untuk mendoakan, membelanjakan ratus ribu malah mungkin juta duit mereka buat kita. Asalkan tempat tidur kita selesa, asalkan perut kita tak tanggung lapar dahaga, asalkan wajah kita terhias senyum dan tawa. Lalu sedaya upaya mereka menyorokkan letih, jerih dan perih mereka agar kita tak terkena tempias gusar mereka.



///


Tahun satu Irsyad tidaklah seperti tahun satu teman-temannya yang lain. Ketika mana hampir semua teman-teman rapatnya ketika di sekolah satu masa dahulu berjaya mendapat tempat di universiti idaman mereka semua, dalam satu jurusan yang sama - aerospace engineering - yang sesungguhnya menjadi cita-cita Irsyad yang dah lama dipendam, Irsyad pula ke satu lagi universiti berprestij tinggi, dalam jurusan yang sedikit pun tidak diminatinya - perubatan.

Dulu mereka pernah berjanji untuk sama-sama ambil aerospace enginnering, malah Irsyad sendiri dapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran dalam bidang tersebut. Tawaran daripada tiga universiti gergasi di tempatnya dan juga di Russia terpaksa ditolaknya kerana memenuhi permintaan dan harapan kedua ibu bapa.

Dua bulan pertama bukan mudah untuk Irsyad. Asal masuk kelas je dia zoned out. Keluar kelas tak faham apa-apa. Ujian pertama pun cukup-cukup makan saja dapat 60%, bukan yang tertinggi dan mujur saja bukan yang paling rendah.

Buat apa semua serba tak kena. Dia pelajar paling muda dalam kelas, jadi lebih kurang macam tak ada kawan saja. Pagi pergi kelas. Ada gap, dia lepak dengan teman rapatnya Qiden. Then masuk kelas semula, zoned out semula. Habis kelas, balik, tidur.

Permintaan ibu ayah bukan percuma. Irsyad seakan dibayar untuk ke sana. Ayah belikan telefon paling baru di pasaran, dengan jenama paling terkenal dengan overpriced yang tak tentu pasal. Ayah juga berjanji untuk belikan Irsyad sebuah kereta, minta saja kereta apa. Tapi dia perlu dapatkan lesen terlebih dahulu. Namun sesungguhnya Irsyad adalah makhluk paling malas dalam dunia.


Sebulan dia habiskan satu hingga dua ribu dirham hanya untuk berfoya-foya. Malah kadang-kadang lebih daripada itu.

Dan setiap bulan juga ayah masukkan duit ribu-ribu untuknya agar dia tak kelaparan, dan mudah untuk fokus dalam pelajaran.

Setahun pertama juga, Irsyad tak dibenarkan pulang walaupun rindunya pada rumah dan keselesaan membuak-buak.

Setakat duit masuk tu dia dah tak rasa apa-apa. Malahan semua teman-temannya tahu bapa Irsyad bukan orang biasa-biasa. Berduit juga bukan jenis biasa-biasa. Kalau keluar dan shopping tu memang confirm ada yang akan berseloroh "Rich people problem be like..." setiap kali Irsyad ingin membuat bayaran atau apa-apa.

Sampai satu malam, Irsyad tengah syok lepak shisha dengan kawan-kawan.

"Daddy dah masukkan duit tadi."

Dia dapat mesej daripada ibu.

"Oh okay ibu. Terima kasih." Dan dia matikan telefon. Dia taknak kecewakan ibu bapanya andai saja mereka tahu satu-satunya anak lelaki mereka di sini kerja menghabiskan setiap sen duit mereka untuk have fun and chill around semata-mata.

Tinggal lagi 22 hari sebelum peperiksaan akhir tahun bermula. Masih banyak yang Irsyad tak faham dan perlu belajar.

Dia check balance money dalam account.

AED 27, 550.30

Dengan satu nota ringkas, belajar elok-elok.

Terlepas paip shisha dari pegangannya. Biasanya ayah masukkan lima ribu sebulan, kali ini dia masukkan tujuh ribu.

Dia masih senyap. Entah macam mana tangannya godek-godek website tersebut. Dan terjumpa history sepanjang dia menggunakan account bank tersebut.

Minggu ini saja dia dah keluarkan hampir tiga ribu ringgit. Dilihat terus kebawah, kalau saja dia tak habiskan duit pada perkara sia-sia, tentu saja dalam simpanannya sudah mencecah 300 ribu ringgit sekarang.

Sangkanya dia menghabiskan duit ibu bapanya sebagai tanda protes kerana dipaksa belajar dalam bidang perubatan. Tak difikirkannya susah payah yuran 100 ribu setahun yang ditanggung bapanya bukan nilai kecil. Dan sudah tentu mereka berharapkan sesuatu yang Irsyad mampu.

Teguran kecil dari tuhan, sesungguhnya kesedaran itu bukan milik manusia. Maka bersyukurlah ketika dipinjamkan kesedaran.


Dia ambil telefon bimbit, dan hantar satu mesej pada ayah.

"Thanks daddy."

///


Cambiasa aku tulis sebab aku nak. Kalau taknak baca takpe sebab aku tak paksa. matmalam.

Wednesday, 26 October 2016

therant

sini


"Kau takkan mampu memberi jika kau tak punya apa-apa."

"Aku masih boleh berikan senyuman?" Katanya menafikan kata-kataku.

"Itu kerana..."

Dia tersengih sangkanya sudah menang dalam perdebatan kecil itu.

"Itu kerana kau masih punya senyuman. Maka bersyukurlah pada Tuhan." Aku berlalu pergi. 


Aku harap senyuman aku datang kembali, meski lagaknya ia sudah mati. Mengiringi pemergian dia yang aku rindukan.


Sudah-sudahlah berdebat denganku. Kerana kau takkan mampu melawan.

Walau kau rasa kau sudah menang, itu cuma rasa. Sedang kau cuma rasa yang kau sudah menang, aku yang hakikatnya menang. Senyapku tanda jawapan, bicaraku lafaz pendirian.



Akan datang satu masa bila yang kau tunggu itu takkan hadir lagi. Dan waktu itu baru kau tahu, rindu itu sebenarnya takkan mati. Meski kau sangka kau dah tak punya apa-apa rasa, hakikatnya sangkaan yang kau sangka itu juga sebuah rasa.

Dan sangkaku kau akan setia. Sangka aku wujudnya kata forever. Tapi aku lupa, kita bukan di syurga. Tapi di neraka berupa dunia. Harapnya keluar dari neraka ini aku kan tuju syurga. Kerana sungguh, neraka itu sebuah tempat seksaan yang aku yakin takkan mampu aku bertahan. Sedang neraka dunia juga sudah memeritkan.

By the way, tak cool pun mencarut. Aku mencarut tak apa. Aku memang cool sejak lahir.




Sunday, 12 June 2016

[ELEPHANT] IN THE ROOM

sini

Aku menulis sesuatu yang dah lama aku simpan dan pendam. Andai saja ini bakal mengundang cemuhan dan kejian, maafkan aku. Andai saja kau tak mampu terima informasi baru, tak perlulah teruskan membaca.

Aku sangat kagum bila tengok progres cyber preachers yang makin lama semakin matang. Makin lama semakin tahu bahawa tugas seorang yang menyeru itu adalah pada menyeru dan bukan menghukum.

Makin peka bahawa ujian kita semua berbeza.
Makin faham bahawa dosa kita tak sama, namun itu tak membuatkan kau ahli syurga dan aku ahli neraka.
Makin tahu bahawa Islam bukanlah medium untuk meraih keuntungan duniawi, bukan jua untuk meraih populariti sendiri.

Sangat mengagumkan dan aku sungguh-sungguh rasa bahawa kita dah capai satu muafakat bahawa aku boleh beritahu sesuatu yang aku sangat yakin ada yang dah tahu dan ada pula yang taknak tahu.

Mungkin ada yang dah pernah dengar satu pepatah inggeris yang berbunyi, "Elephant in the room".

Elephant in the room is an idiomatic expression that may apply to an obvious problem or risk no one wants to discuss.


Sepertimana ada yang diuji dengan harta, wanita dan pangkat, ada juga yang teruji dengan perasaan sendiri.

Selama beberapa belas tahun aku hidup, dah banyak aku menjadi saksi dalam sesi-sesi one to one dengan murabbi, selain daripada aku lihat sendiri banyak yang hadir dan tampil pada para 'agamawan' sama ada melalui media sosial atau berdepan, bahawa ada yang minta nasihat untuk orang yang tak pernah solat, nasihat untuk orang yang nak berhenti minum arak mahupun merokok, nasihat tentang cinta sebelum nikah, nasihat tentang cara menjaga mata dan nafsu, nasihat tentang itu dan ini. Pendek kata, punya banyak dosa dan rahsia yang mereka kongsi atas harapan mereka akan dibantu sampai kita-kita yang lagaknya pendakwah muda, fresh lagi bersih boleh guna prinsip ni, 'seribu satu dosa-dosamu, aku takkan judge. Kerana aku pendakwah, aku menyeru bukan menghukum. Aku hanya menyeru dan tugas syurga atau neraka itu biarlah Allah saja yang tentukan.'

Tapi ada satu perkara yang sangat jarang orang kongsi adalah bila ia melibatkan sesuatu yang taboo, yang sepertinya lebih memalukan dan lebih menghinakan daripada segala jenis dosa dalam dunia, yang terus dipulaukan dan dibiar sendirian sedangkan sering dibicarakan di mana-mana.

"Akhi, tolong aku, aku..."

"Enta kenapa?"

"Aku..."

"Apa dia, enta cakaplah. InsyaAllah ana akan tolong selagi mampu."

"Okey, tapi benda ni private sikit."


"Jangan risau. Kita kan dah janji nak masuk syurga sama-sama?"

"Macam ni... Aku sebenarnya."


Kau cuba bayang rasa dia bila nak buat pengakuan tentang satu perkara yang dah lebih satu dekad kau simpan sendiri.

"Aku gay."

You know what happened next? Beliau akan diamkan diri. Mungkin terkejut, mungkin entahlah.
Apatah lagi bila yang mengaku itu seorang penghafaz Al Quran tiga puluh juzuk, yang mengaku itu rupanya nampak suci dan baik walaupun sering digelar pretty boy sejak kecil. Tambah yang mengaku itu orang yang selalu bagi tazkirah-tazkirah dalam usrah, selalu diminta untuk jadi imam solat jemaah tak kira waktu.

[Diskleimer]

Ini bukan entri tentang Budak Tomato so bolehlah tenang-tenang. Sekalipun tentang beliau, mohon lagi sekali bertenang.

Dan untuk murabbi yang setia membantu, untuk bekas ketua usrah sewaktu di bangku sekolah dulu, moga entri ni menjadi sedikit sebanyak, sebagai pengubat rindu pada aku yang dah tak ikut usrah dan telah pun menjauh berjuta langkah dari kalian, yang dah menyepi tanpa khabar (walaupun aku tahu segala catatan, tweet, tulisan aku masih terus kalian baca)



Lalu yang pada awalnya minta untuk ditolong, kau menjauh. Bukan apa, kau takut dia jatuh hati pada kau pulak! Padahal bila nak minta tolong dengan yang berlawanan jantina, nanti berderu lah teguran para 'penyebar risalah' ni kata "Eh sengaja lah tu nak minta tolong dengan yang berlainan jantina!" "Dah takde lelaki lain dalam dunia yang soleh yang kau boleh minta tolong?" "Cara baru nak rapat dengan akhawat ke?" dan banyak lagi.

Jangan risau, tak semua pendakwah begitu. Aku yakin.

Tak kurang juga yang mempersoal, "Kenapa kau pilih jalan hidup begitu?"

"Kenapa kau tak berubah je?"

"Ramai kot perempuan dalam dunia, cari jelah yang kau suka."

"Kau tak pernah dengar pasal kaum Nabi Luth ke?"

Itu tak kira berjuta jenis cacian dan makian. Itu belum masuk yang terus automatik pandang hina. Itu tak kurang juga pada yang suruh orang lain berhati-hati bila duduk sekali dengan orang yang diuji begini.


Bagi hujah agama, keluarkan semua ayat Quran bahawa Allah laknat orang-orang yang begini.

Aku tak menyokong, tak pula menolak. Ada manusia yang dalam hidupnya, Allah uji untuk lebih ke arah gender sendiri. Sepertimana ada yang Allah uji tak mampu bendung perasaannya pada wanita-wanita, sepertimana ada yang Allah uji tak mampu tinggalkan rokok dan dadah, sepertimana Allah uji untuk merasakan diri mulia hanya kerana cebisan-cebisan ilmu agama di dada.


Nak kira kawan aku yang diuji begini rasanya lebih banyak daripada jari untuk dihitung, tak cukup dengan jari jemari tangan dan kaki aku, digabungkan dengan jari teman-teman juga masih banyak lagi bilangannya.

Satu hari kawan rapat aku yang pada aku hantar gambar ni pada aku, gambar yang beliau dapat daripada buku Tarbiah Sentap, dan mulai saat itu, massive respect untuk penulis tarbiah sentap yang satu itu, sebab membuat keyakinan aku berganda, bahawa masih ada lagi pendakwah alaf baru yang memahami.


Aku yakin, Allah tak menghukum kita kerana perasaan kita. Sepertimana ada yang benar-benar cuba mengawal dan melawan rasa untuk bercinta sebelum nikah. Aku yakin, Allah tak zalim untuk menghumban seseorang ke dalam neraka hanya kerana mereka tertakdir untuk punya 'rasa'.

Walaupun ramai yang datang pada aku dan kata, "Kau hafaz Quran, takkan kau tak pernah baca pasal kisah Nabi Luth?"

Tak kurang juga ramai yang hilang tsiqah pada aku kerana pernah membangkitkan isu ini. 

Tapi aku masih kurang faham, sedangkan tertulis di banyak halaman bahawa yang Allah benci itu pada yang namanya PERBUATAN dan bukan pula PERASAAN.

Tapi yang kita faham, untuk merasa sebegitu saja sudah terus digelar bakal ahli neraka, tak takut neraka, kebal neraka dan sejuta satu lagi tuduhan nista dan jijik yang kau lontarkan pada yang merasa.

Moga-moga, amalan rahsia yang kau lakukan saban malam tu mampu selamatkan kau dari neraka akibat mulut kau yang boleh tahan jugak power dia.



Untuk yang diuji sebegini, aku tahu sukarnya untuk berubah. Sepertimana tak mudah untuk melakukan apa-apa jenis perubahan dalam dunia.

Kau tak keseorangan, tapi tak pula bermakna kau akhirnya bebas melakukan sesuka hati. Tak sama sekali.

Ambil iktibar dari kisah kaum Nabi Luth. Fokuskan pada mengabdi diri pada Allah. Tak perlu dilayan perasaan-perasaan begitu. Tak perlu kau luah pada sesiapa melainkan Allah, sebab dunia ni dah cukup hina dan ditambah dengan penghinaan yang bakal kau terima jika kau luahkan.

Kalau tak mampu ubah perasaan sendiri, teruskan ibadah-ibadah lain, teruskan hidup dalam ketaatan. Teruskan berdoa agar diberi hidayah dan dimudahkan urusan.

Untuk murabbi yang aku pernah tinggalkan, moga-moga luahan aku ni sedikit sebanyak menggaris sebab untuk kenapa aku pergi. Terima kasih kerana terus berpegang pada janji, yang masih sudi mendoakan dan turut bantu walaupun pada hakikatnya aku sendiri tawar hati.

Sekian.

Thursday, 26 May 2016

Hm!

sini

Adalah sudah ditakdirkan dalam suratan kehidupan kita bahawa pada tarikh ini, pada masa ini. Aku menulis lagi. Dan takdirnya juga kau yang masih sudi baca coretan sampah yang aku lakarkan pada kanvas sepi berlatar-belakangkan putih-putih sunyi, yang tak suci. Hahahaha aduh merepek.

Itulah dah berapa hari aku terpaksa tangguhkan niat nak update blog. Ini semua disebabkan gangguan-gangguan besar macam game baru download, orang ajak match dan sebagainya so setiap kali on laptop je (TER)buka Dota 2, bila tutup laptop, sambung game Invokers Tournament dekat PSVita. Sesungguhnya aku cumalah manusia yang selalu gagal dengan ujian-ujian besar ni.

Yele aku stop merepek.

Ingat macam sebab recently (dan daripada tahun-tahun lepas lagi), orang selalu tanya aku, apa pandangan aku terhadap niqabis. Alaa orang yang tutup-tutup muka tu.

Pandangan aku terhadap mereka adalah pandangan yang ditundukkan. Kelakar tak? Hahaha k paham aku memang hambar.

Benda aku paling tak faham dengan mentaliti kebanyakan masyarakat ni kenapa orang selalu nak mencari kesalahan ninja niqabis ni. Bukan apa, orang tanya aku. Apa pendapat aku bila tengok niqabis ni selfie. Aku ni kalau boleh memang suka tunjuk pandai dan nak jawab semua soalan acah-acah ulamak hebat HAHAHAHA tapi aku tahu keterbatasan ilmu aku. Dan paling terbatas sekali adalah aku tak hidup dalam kalangan niqabis yang selfie lalu upload gambar. Sekalipun orang kata banyak dekat internet diorang ni upload apa semua, aku memang tak nampak. Maksudnya aku memang tak tahulah aku ni tak alert ke, mata aku terus tembus nampak muka dia ke, aku jenis mudah lupa ke atau memang aku tak ingat langsung ada niqabis yang selfie. Maybe ada nampak tapi sesungguhnya aku betul-betul lupa tanpa sebarang kepura-puraan lagi dalam pengakuan aku ni.

[Amaran: Kalau rasa jenis mudah terasa jangan teruskan baca]

Apa lagi sebenarnya aku nak cakap. Aku kalau nak menulis memang takde idea. So aku merepek jelah cakap apa benda then orang cakap baca tulisan aku macam aku tengah sembang dengan dia. Padahal aku tengah tak tahu nak tulis apa. Hahaha!

Alright.

Satu lagi perkara yang aku tak faham dengan hoooman nowadays adalah bila self-proclaimed pendakwah yang muda-muda ni macam cepat bebenor nak rasa yang orang jatuhkan dia. 

Aku cuba elak daripada menjadi terlalu arrogant dalam menulis espesyeli bab komen-komen ni sebab sekali one day kena kat diri sendiri baru padan muka.

Apa pun, moga Allah berikan yang terbaik dalam hidup kita.

Balik semula dekat topik tadi. Tapi aku nak rephrase semula.

Pada aku, yes, kita perlu sampaikan ilmu sebab apa guna berilmu tapi tak dikongsi kan? Tapi kan, kan, kan. Apa guna berilmu tapi tak amal? Aku tanya je ni, siap tengok cermin lagi. Sebab iyelah sekarang kalau kita tegur orang sikiiiiit je pun, memang akan backfired. Mulalah orang mencari tempang, cacat kita dalam kesempurnaan luaran yang penat-penat kita cover. Macam dah jadi trend, nak tegur most "pendakwah siber" ni procedure dia bukan main lengthy.

Betul, aku setuju. Menegur kena ada cara. Kena tegur secara rahsia. Sebab tegur secara terbuka tu equation dia sama macam menjatuhkan orang tersebut. Tapi kaaaaan. Kenapa dia boleh pulak tegur openly.

Ye ye aku masih tengok cermin.


Ingat lagi Teme bagitau haritu. (Yaaass terima kasih teme sebab came to the rescue dengan segera!)



Aku ni bukan rilijes. Apatah lagi hebat beragama. Aku bukan jugak yang memang jenis hafal kitab apa semua. Jadi ilmu aku terbatas. K aku rasa dah lari topik.


Tambah sikit lah nak conclude je ni.

Akhir kalam yang hina ni biarlah aku kongsikan sesuatu.

Nak menyampaikan ilmu ni pertama, kita kena berilmu. Nak berilmu ni kena berguru. Guru tu kalau boleh bukan google. Sampai bila nak mengharapkan google semata?!

Kedua, takde masalah untuk berdakwah. Tambah pulak sekarang kalau nak followers ramai dengan cara cepat adalah dengan tweet agama, selain daripada tweet cinta. HAHAHA! Tapi agama tu bukan pada twitter. Bukan pada profile picture berserban, berjubah atau berpurdah. Agama tu sebarnya bukan pada c/p tweet orang-orang yang memang berilmu. Agama tu bukan pada kuatnya ingatan kita pada Allah waktu online semata.

Andai yang dicari tu pujaan manusia, firaun pun orang puja. Andai yang terasa indah tu pujian manusia, kapal titanic yang besar, megah dan indah, sering dipuji-sanjung pun boleh karam.  Andai yang dicari dalam dakwah tu tentang cinta dan jodoh, taknak ke try cari cinta si pencipta jodoh dan cinta?

Aku bukannya benci. Aku tegur sebab sayang. Dan aku berharap agar kita semua menegur sebab sayang. Balik semula macam masa kecil dulu bila mak ayah tegur itu ini, teguran mereka sebab sayang. Cikgu rotan, cikgu tarik sideburn dan cikgu sebat belakang badan sampai berbekas, kena tidur meniarap just because tak dapat ulang hafazan, itu sebab cikgu nak serapkan Quran tu bukan setakat di bibir, tapi di hati, sebab apa-apa yang berada di hati tu akan ter-refleks pada tuan punya hati. Pada akhlak.

Memang aku ni jauh dari sempurna. Iyalah, sejak aku tweet merepek ni ramai jugaklah aku tengok yang dulu-dulu ni sama-sama kata kita bergerak dalam gerabak dakwah ni tinggalkan aku. Not just that, siap mengata belakang hahahaha ala cedih.

Tapi itulah. Aku cuma mengharapkan agar kita sesama manusia ni hidup secara harmoni. Tak payahlah sesama "public figure" ni nak gaduh-gaduh. Aku takpe, aku bukan public figure hahahah k sekian.

Aku tegur sebab sayang. Kalau aku benci, aku tegur cara lain. Hahaha kemain mudah betul  terhibur sekarang.

Okay, okay. Sekian.
Adios x.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...