Matonism

Matonism

Wednesday, 26 October 2016

therant

sini


"Kau takkan mampu memberi jika kau tak punya apa-apa."

"Aku masih boleh berikan senyuman?" Katanya menafikan kata-kataku.

"Itu kerana..."

Dia tersengih sangkanya sudah menang dalam perdebatan kecil itu.

"Itu kerana kau masih punya senyuman. Maka bersyukurlah pada Tuhan." Aku berlalu pergi. 


Aku harap senyuman aku datang kembali, meski lagaknya ia sudah mati. Mengiringi pemergian dia yang aku rindukan.


Sudah-sudahlah berdebat denganku. Kerana kau takkan mampu melawan.

Walau kau rasa kau sudah menang, itu cuma rasa. Sedang kau cuma rasa yang kau sudah menang, aku yang hakikatnya menang. Senyapku tanda jawapan, bicaraku lafaz pendirian.



Akan datang satu masa bila yang kau tunggu itu takkan hadir lagi. Dan waktu itu baru kau tahu, rindu itu sebenarnya takkan mati. Meski kau sangka kau dah tak punya apa-apa rasa, hakikatnya sangkaan yang kau sangka itu juga sebuah rasa.

Dan sangkaku kau akan setia. Sangka aku wujudnya kata forever. Tapi aku lupa, kita bukan di syurga. Tapi di neraka berupa dunia. Harapnya keluar dari neraka ini aku kan tuju syurga. Kerana sungguh, neraka itu sebuah tempat seksaan yang aku yakin takkan mampu aku bertahan. Sedang neraka dunia juga sudah memeritkan.

By the way, tak cool pun mencarut. Aku mencarut tak apa. Aku memang cool sejak lahir.




linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...