Followers

Saturday, 25 October 2014

Ukhuwwah 2.0

le owner

AMARAN: ENTRI NI SANGAT PANJANG


Suka, sangat suka bercerita tentang manisnya ukhuwwah.

Masih ingat lagi, masa sekolah dulu, senior-senior selalu pesan.

"Kalau nak cari sahabat, cari manusia yang bila kita tengok dia, kita ingat Allah. Kalau tak ada, kitalah yang kena jadi pemula."

"Sahabat soleh ni susah untuk dijumpai, maka dalam usaha mencari, usaha juga untuk menjadi."

*****

Gambar di atas, cukup untuk jelaskan, bahawasanya tak ada manusia yang sempurna.

Masa tulis ni, dalam otak sibuk fikir. "Apa bendalah yang aku nak cakap ni."

Wahaha!

Tak, point ada. Intro yang tak ada. End up jadi macam ni lah. Dari kecil sampai sekarang paling masalah kalau bab nak buat intro.

Sama ada intro karangan, intro presentation, intro nasyid, intro music instrument mahupun intro dalam persahabatan.

Sebab sejujurnya, saya memang bukan pemula. Tapi penerus.

Kelakar sangat statement.

Tapi inshaallah, kalau orang sapa, setakat ni alhamdulillah masih berjawab. Kalau nak terus rapat, bila berkenalan atas padang. For instance, kenal masa tengah main bola contohnya.

Sebab melalui permainan, berlakunya sesi berkenalan walaupun tak rasmi.

Maka tujuan saya menulis di sini adalah apabila berlakunya krisis dua manusia. Krisis manusia biasanya melibatkan hati.


Ada yang bertanya, apakah ikatan ini cukup dengan doa?

Maka jawapan saya, tidak.

Sebab apa? Sebab hati manusia ni macam kain yang basah. Nak keringkan dia, jemur. Tapi andai kata cuaca tak menentu. Kejap hujan, kejap ribut. Bila nak kering? So dari situ, based on kreativiti masing-masing, kita iron supaya beliau kering.

Apa bendalah perumpaan.

Serius, serius. Tutup topik kain.

Kita hidup kat dunia ni atas dua pilihan.

Ya atau tidak.
Benar atau salah.
Adil atau zalim.
Tinggi atau rendah.
Taat atau ingkar.
Tebal atau nipis?
Mato atau Inche Gabbana?

Okey abaikan.


Saya bukanlah manusia yang layak bercakap tentang manisnya ukhuwwah.

Saya bukanlah manusia yang layak bercakap tentang perihnya dakwah.

Saya bukanlah manusia yang layak bercakap tentang payahnya tarbiyah.

Tapi saya rasa, adalah selayaknya saya bercakap tentang indahnya aturan Allah.

Walaupun benar, saya bukanlah yang paling layak.

Rasa macam faham tak apa yang saya cuba sampaikan? Harapnya fahamlah, sebab saya bukanlah manusia yang memberi kefahaman, hakikatnya hanya Allah saja yang mampu beri kefahaman pada manusia.

*****

Lagi-lagi saya bercakap tentang ukhuwwah.

Seolah-olah dalam dakwah ni, yang ada cuma ukhuwwah.

Tapi apakan daya, setiap yang pahit ada manisnya. Setiap yang masin ada sedapnya. Setiap yang sabar ada ganjarannya.

Percayalah. Rasa tak suka tu biasa. Sebab kita manusia.

Tapi kalau dalam bidang perubatan, doktor akan cuba rawat sebelum sakit tu merebak. Takkan dibiar luka tu lama-lama. Takkan dibiar kanser tanpa apa-apa bantuan. Takkan dibiar demam berterusan.

Macam tu juga hati.

Hati ni, Allah bagi satu saja bagi setiap manusia. Tapi yang satu inilah yang besar peranannya.

Sebab apa? Sebab pada hati ada sesuatu.

Apa sesuatu tu? Sesuatu itulah yang mengawal kita. Jika baik hatinya, maka baiklah jiwanya. Jika kotor hatinya, maka kotorlah jiwanya.


Pernah ditanya, apa yang paling menggembirakan dalam berukhuwah.

Maka jawapannya, bila mereka senyum pada kita.

Dan siapa sangka, besar peranan senyuman.

Lalu ditanya, kalau hati kita tak suka pada dia. Mungkin sebab kulit dia gelap, atau badan dia besar, atau sebab fizikalnya yang tak lawa. Tak menarik.

Maka di sini saya ada satu soalan.

Kita tak suka orang, kita rasa orang suka sangat ke kita ni?


Lalu diminta pula tips untuk berukhuwwah.

Saya cuba kongsikan sedikit sebanyak. Kalau ada tambahan, boleh kongsikan di ruang komen inshaallah.

Ukhuwwah ni satu ikatan tanpa tali, tapi berpaksi.

Jadi apa paksi ukhuwwah kita?

Sebaiknya biarlah berpaksikan iman.

Macam mana caranya? Haa bacalah novel Sinergi tulisan Hilal Asyraf. Wahaha!


Apa caranya bersahabat lillah?

Kalau jawapan klisenya, ingat dalam doa. Tapi mana ada cukup sekadar doa.

Doa sebagai penghubung.

Tapi kena ada yang mengikat, yakni usaha.

Tapi apa usaha untuk ikat?

Kalau jenis yang cheesy, bagi surat.

Kalau jenis yang suka menangkan ego, sampai nak cakap sayang pun susah, tunjukkanlah melalui perbuatan.

Mesej tanya dah makan ke belum.

Tak pun mesej tanya khabar.

Tapi based on pengalaman, rasa tahu tak, rasa rugi. Bila kita tak sempat beritahu dia yang kita sayang dia, dan dia dah tinggalkan kita.


Kadang-kadang, sahabat kita jenis nak bercerita. Tapi tak tahu pada siapa.

Kadang-kadang, sahabat kita nakkan perhatian, tapi tak tahu nak minta.

Kadang-kadang, sahabat kita cuma rindu nak pandang wajah kita, dengar suara kita.

Dan kadang-kadang, mungkin mereka, pada pandangan kita, cukup sekadar adik-adik junior.

Dan, pernah berdasarkan pengalaman, yang nampak paling diam itulah yang paling hebat ilmunya. Yang pada pandangan orang-orang lama (baca: senior), sangat biasa. Tapi dia sebenarnya sangat luarbiasa.

Jadi inilah permulaan dimana kita mulakan konsep;

"Mad'u ana, sahabat ana."

Ya, boleh saja guna kata ganti nama lain.

Aku.
Saya.
Beta.
Gua.

Dan boleh juga guna nama sendiri. Contoh nama Firdaus.

"Mad'u Firdaus, sahabat Firdaus."


*****

Salinglah memberi. Tak luak pun duit inshaallah.

Belikan air sekotak pun dah cukup.

Sebab bukan nilai barang yang dikira. Tapi nilai pengorbanan tu yang orang hargai.

Tapi ini bukan paksaan. Cuma cadangan.

Kalau tak beri sesuatu yang zahir, beri sesuatu yang mesejnya sampai ke hati.

Call.
Mesej.

Tanya soalan biasa-biasa saja. Tapi percayalah, mereka hargai sebenarnya. Cuma tunjuk atau tak tunjuk saja bezanya.


Dan ini bukan perlawanan siapa yang paling banyak berkorban.

Tipikal manusia, beramal mengharapkan balasan.

Dan balasan apa lagi yang lebih indah, selain daripada dibalas dengan syurga Allah?


Bila nampak keburukan sahabat kita, tegur.

Dan apa caranya nak tegur?

Tegur dalam keadaan dia selesa.

Macam mana kita nak tahu dia selesa?
Itulah gunanya kita berkenalan.

Duduk one-to-one dengan dia. Berbual, dalam perbualan, selitkan teguran umum. Umum.

Bukannya menghentam.

Contohnya bila kawan kita jenis pergi kelas lambat.

"Ana rasa teringin nak pergi kelas sama-sama dengan enta."

"Apa kata, inshaallah esok kita pergi kelas sama-sama. Nak tak?"

Bukannya marah-marah.

"Apalah anda ni pergi kelas lambat. Solat subuh lambat. Selekeh. Rambut panjang tak sikat."


Dan kalau kawan jenis tak solat. Elakkan dari marah. Setiap kali waktu solat, ajak. Ajak, bukan arah.

Contoh ajak: "Jom solat jemaah."

Contoh arah: "Pergilah solat."


Dan banyakkan bersabar. Dalam pada nak memikat hati mad'u, jangan sampai kita rasa kita dah boleh ambil alih tugas tuhan.

Hati manusia ni Allah yang pegang. Jadi jangan kecewa kalau cinta kita tak berbalas. Tapi kecewalah pada diri sendiri, kalau curahkan kasih sayang dengan harapan kasih sayang tu akan dibalas.

Berlapang dada dengan semua orang.
Sangka baik.

Kita tak tahu seseorang, maka jangan cepat menghukum.


Dan pada saya, adalah sangat patut gembira, bila ada adik-adik atau sahabat atau mad'u kita, yang berani berkongsi rahsia atau cerita dengan kita. Walaupun dia tahu, sangat besar risiko untuk dia dibenci atau dijauhi selepas berkongsi.

Contohlah, tiba-tiba dia beritahu. Dia sebenarnya merokok, dan dia minta kita bantu dia untuk berhenti merokok.

Dan banyak lagi contoh lain yang tak perlu dijelaskan.

Maka jagalah rahsia dia, seperti mana kita nak rahsia kita dijaga. Dia cerita, sebab dia percaya. Dan takkan kita, nak khianati kepercayaan yang diberikan?


Akhir kata.
Ithar.

Dahulukan sahabat kita sebelum diri sendiri.


Contoh, kita haus, dan sahabat kita haus.

Beri dulu air tersebut pada beliau.


Contoh lain.
Berkorban sikit. Sikit ja.

Tengah sejuk. Tambah dah nak masuk winter.

Kita dekat luar, dan dia tak pakai baju tebal. Kita ada sweater.

Apalah salahnya kita tanggalkan sweater dan beri pada dia.


Tak paksa. Serius.


Dan kita, akan diuji dengan apa yang kita perkatakan.

Moga-moga anda sentiasa dalam jagaan Allah.

Masih ada yang baca?


Terima kasih atas kesabaran anda untuk teruskan pembacaan!


*****


Dan untuk yang cari saya, saya minta maaf. Saya tak boleh dihubungi buat seketika.

Unreachable.

Sekian assalamualaikum.
Adios.

Monday, 13 October 2014

The Power of Ego

le owner

"Can I say something?"

"Sure."

"I miss you."

"Oh..."


*****



Lepas sekian lama Allah izin disibukkan dengan kesibukan jasad dan iman (konon sangat), maka harini saya tulis semula.

Alhamdulillah.


Terus kepada point.


Semenjak dua menjak ni saya rasa saya benar-benar sudah jatuh cinta.
Maka saya simpulkan, benarlah cinta tu menyeksakan dalam masa sama sangat membahagiakan.


Kejap-kejap tengok phone. Mana tahu ada yang nak hantar mesej. Tambah rumah kami dekat. Rasa macam bertambah-tambah rasa membuak-buak nak ke kelas. Boleh lalu depan rumah beliau.

Entah kenapa, aturan ni sangat indah.

Maka saya putuskan, biarlah rasa ni saya pendam sendiri. Bukan apa, semua orang ada ego sendiri. Maka di sini, saya putuskan untuk menangkan ego saya daripada cuba untuk menangi hati beliau.



I don't ever wanna let you down
I don't ever wanna leave this town
'Cause after all
This city never sleeps at night



Ini rupanya cinta.

Sehari tak jumpa rasa boleh gila.

Kalau sekalipun sibuk seharian, nampak nama beliau di skrin telefon bimbit dah cukup membahagiakan.

Paling tak berjaya kalau satu hari dilalui tanpa nama beliau tak disebut.
Paling-paling tidak pun, mesti terlintas sekejap dalam fikiran.

Percayalah.
Ini bukan kisah cinta klise konon-konon kata cinta rupanya yang dicinta tu sebenarnya Pencipta.

Ini memang benar-benar cinta manusia.

Adeh bahayanya rasa.



It's time to begin, isn't it?
I get a little bit bigger but then I'll admit
I'm just the same as I was
Now don't you understand
That I'm never changing who I am



Masih bahagia.
Alhamdulillah.

Walaupun kadang rasa macam ini cumalah cinta sebelah pihak.
Walaupun kadang sedar ada salam yang tak berbalas.
Walaupun kadang tahu ada senyum yang tak dipandang.
Walaupun kadang tahu ada prihatin yang diabai.
Walaupun selalu rasa macam hantar mesej sorang-sorang.


Tapi aku masih lagi cinta.


Walaupun pernah saja rasa, mungkin kehadiran aku sangat mengganggu.
Walaupun terdetik saja pada hati, mungkin cuma rasa ini aku saja yang rasa.

Tapi kemudian aku buang rasa ni jauh-jauh.
Entahlah.



So this is where you fell
And I am left to sell
The path to heavens runs through miles of clouded hell
Right to the top
Don't look back
Turning the rags and giving the commodities a rain check



Paling tak sabar tunggu hujung minggu,
Bila akhirnya kami dapat bersemuka.
Lutut bertemu lutut.
Dalam liqa' usrah kami bersatu.

Walaupun aku tahu.
Ada yang hadir bukan sebab cinta.
Tapi sebab terpaksa.

Aku tahu.
Aku juga pernah macam tu.
Hadir sebab hari-hari terserempak ahli usrah.
Pesan supaya datang.
Maka aku datang.


Cuma satu.

Niat aku cuma nak saling membantu.
Sebab jalan dakwah ni bukan jalan persendirian.
Ini jalan bersama.

Kau bantu aku.
Aku bantu kau.

Andai saja kau tak nampak aku kat syurga nanti.
Carilah aku.
Tarik aku.
Kalau aku bukan salah satu dari 'kita' yang akan bertemu di syurga.
Bantu aku.

Aku mohon.



This road never looked so lonely
This house doesn't burn down slowly
To ashes, to ashes



Dan kawan.
Andai benar cinta, kita akan usaha untuk tengok orang yang kita cinta bahagia.

Dan tahu tak satu cara untuk bahagia?

Bila menegur dengan menggunakan 'kita'.

Sebab kita semua bukannya mulia untuk tunding jari pada yang lain.
Konon-konon kita mulia.

Dan jangan sebab ego masing-masing.
Kita yang dulu berjanji setia untuk berukhuwwah sampai syurga.
Kini cuma tinggal janji yang tak lagi setia.

Sungguh, aku masih cinta.



It's time to begin, isn't it?
I get a little bit bigger but then I'll admit
I'm just the same as I was
Now don't you understand
That I'm never changing who I am

[Imagine Dragons - It's Time]



*****


"Hey... You know what?"

"Huh?"

"Thank you."

"Um... Thank you to you too."

Saturday, 27 September 2014

Bertenanglah

sini


Faham tak kalau malam-malam ni main gitar sambil nyanyi lagu Bila Diri Disayangi (ukays) ni nampak sangat tekanan tu.

Pernah tak rasa macam hidup kau menyusahkan orang? Rasa bersalah. Rasa miserable.


Rasa macam...

Eh sebenarnya dia betul ke serius tak kisah tolong aku?

Macam mana kalau dia tak kisah tapi aku yang rasa bersalah?

Tapi macam mana pulak kalau dia sebenarnya tak selesa dengan aku tapi nak jaga hati aku?

Aku ni over think ke  apa?

Laparnya tapi dah mengantuk.


Segala inner thoughts dekat atas tu semua tengah berlari-lari anak dalam otak aku. Ada yang lari pecut, ada yang lompat bintang dan ada yang sengaja gali dalam-dalam pemikiran aku sampai aku rasa terganggu.


Sebabnya prinsip hidup aku (prinsip hidup aku memang banyak), hidup kat dunia ni biar susah tapi jangan menyusahkan hidup orang.

Harini orang tolong kita, esok-esok mana tahu giliran kita tolong orang. Masa tu kita kenalah bersabar sebab masa tu lah kita nak belajar macam perasaan orang tu masa tolong kita.

Tapi itulah. Aku tak suka minta tolong bukan sebab aku mampu. Tapi sebab aku tak biasa. Selalunya orang minta tolong aku, sekarang orang yang tolong aku. Jadi aku rasa bersalah, sebab aku sedikit sebanyak dah rasa kesusahan membantu orang lain.

Tambah tekanan perasaan sebab tahu-tahu sajalah sebagai student yang tak berapa pentingkan disiplin waktu makan dan jenis makanan (kononnya), bekerja jumpa masyarakat, tidur bangun balik, kerja rumah bertimbun dan sebagainya. Maka macam biasalah tekanan perasaan biasa-biasa.


Jadi bila tertekan, mestilah nak cari ketenangan.

Ada orang cari ketenangan dengan makan.
Ada orang cari ketenangan dengan menulis (boleh buka entri aku di sini)
Ada orang cari ketenangan dengan main gitar.
Ada orang cari ketenangan dengan ganggu ketenangan orang lain.

Above all, kalau nak ketenangan yang sebenar-benar ketenangan, ingatlah Allah.


Those who have believed and whose hearts are assured by the remembrance of Allah . Unquestionably, by the remembrance of Allah hearts are assured.
(Ar Ra'd:28)



Akhir kata, tak tenang ni cuma bila kita jauh dari Allah.

Selamat menikmati kehidupan, kawan.



p/s: jalan ni terlalu panjang untuk kita harungi sorang-sorang.


*****

kalau masa awal-awal dulu aku bawa imej seorang skateboarder, maka lepas tu nampaklah ramai yang mula skateboarding, agaknya kalau sekarang aku bawa imej seorang yang bermain gitar, ada juga ke orang nak ikut?

terpaksa berhenti skateboarding disebabkan perkara peribadi maka teruslah mencipta fokus ke hobi kedua iaitu bermain alat musik terutamanya gitar, drum dan piano.

Apa pun, harapnya dalam yang mengikut apa yang aku buat, ikut juga apa yang aku sampaikan. moga-moga bertemu di syurga.

Saturday, 20 September 2014

Just Something

sini


"Aku nak keluar ni, kau ada nak kirim apa-apa tak?"

Aku geleng. "Tak ada kot."

Beliau terus capai kunci rumah dan dompet di atas meja. "Serius ni?"

Aku angguk. Senyum segaris.

"Barang-barang semua dah cukup? Tak teringin nak makan apa-apa?"

"InshaAllah semua dah ada. Tak ada rasa nak makan apa-apa."


Beliau antara yang paling tua dalam rumah ni, dan aku antara yang termuda.

Pintu rumah dibuka.

"Okey aku gerak dulu. Betul tak ada nak pesan apa-apa? Aku lalu banyak kedai nanti."

Aku diam sekejap.

"Aku cuma nak pesan..."

"Apa dia?" Sebelah kening diangkat.

"Balik awal tau?"

"Hoi sweetnya kau! Hahaha."

Aku sengih. "Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam."

Pintu rumah ditutup.


Tiba-tiba dapat mesej dari lagi sorang housemate. "Aku tak balik kot malam ni. Esok inshaAllah."


****

Saja-saja nak berkongsi. Sebab ini sajalah ruang untuk aku bercerita.


Hidup ni terlalu singkat untuk mencipta musuh.
Hidup ni terlalu singkat untuk sentiasa lemah.

Moga-moga kamu semua diberi kekuatan untuk teruskan kehidupan.
Moga-moga kamu semua bahagia.

Moga-moga aku juga bahagia.


Yang jauh,
Aku.


****

Just a simple throwback.

"Aku rasa, aku dah ter-homesick lah."

"It's okay to cry."

"I don't want to."

"Chad... inshaAllah, one day this pain will make sense to you."

"Thanks Qiden."

Bahu aku dipeluk erat.

"Allah tengah prepare kau untuk sesuatu."

Tuesday, 9 September 2014

Terima Kasih Tuhan

Sini

Dalam pada ramai yang merungut harga iPhone 6 sangat mahal, ada yang batalkan hasrat untuk teruskan belajar semata-mata untuk bekerja, tanggung biaya untuk keluarga.

Dalam pada ramai yang gembira hembuskan asap rokok berkepul-kepul, ada yang sedaya upaya cuba bernafas walau cuma guna mesin pernafasan di ICU.

Dalam pada ramai yang memberontak kerana mak ayah tak bagi keluar lepak dengan kawan, ada yang berharap dapat peluang kedua luang masa bersama ibu bapa.

Dalam pada kita sangka kegagalan kita tanda kebodohan, ada ramai tokoh-tokoh hebat di persada dunia yang menganggap kegagalan sebagai batu loncatan kejayaan.

Dalam pada kita mengeluh homework banyak, ada yang tak pernah langsung jejak kaki ke sekolah.

Dalam pada kita rasa wifi kita slow tahap kura-kura nazak, ada yang langsung tak berpeluang untuk gunakan internet.


Maka ucaplah Alhamdulillah.

Moga-moga dengan kesyukuran yang sedikit ni, Allah tambah lagi rezeki dan nikmat untuk kita.
Dan moga-moga kita terus menjadi hamba yang bersyukur dari hari ke hari.

Akhir kata,

Dalam pada anda sibuk baca entri ni, ada yang langsung tak tahu kewujudan laman blog saya.

Senyum.

Saturday, 6 September 2014

Jalan Ni Sumpah Panjang

Sini


Bagi yang dah berkenal-kenalan dengan apa yang dipanggil DnT (Dakwah dan Tarbiyah), saya kira tak ada yang rasa aneh, janggal, terasing atau hairan dengan tajuk entri kali ni. Malah mungkin saya dah pun dilabel tipikal dengan memilih ayat tu sebagai tajuk.


Mohon, dan saya mohon untuk anda yang berhajat untuk teruskan bacaan, agar berhati kental. Ini tulisan dari saya yang sangat biasa-biasa. Maka jika ada salah silap di mana-mana, tegurlah. Boleh direct terus ke email saya. (mato.tomato9@gmail.com)

Ya, saya serius. Jika anda rasa anda belum bersedia untuk terima pandangan saya, maka ada baiknya anda close tab sebelum telinga anda mula keluarkan asap atau muka merah padam lepas baca tulisan saya.

Tapi kamonlah. Jalan ni sumpah panjang, cuma masa kita yang tak panjang. Itupun dah dibazirkan dengan kotoran maksiat dan sebagainya.


Ini bukan panggilan untuk mencetuskan kontroversi (kononnya). Ini panggilan damai. Maka berdamailah.

Hey kawan, berdamailah.

Depang dada, peluk sahabat kiri kanan.

Lapang dada. Dia kawan kita. Ikhwah akhawat kita. Sahabat sahibah kita. Dia saudara kita.


Masa sekolah dulu, para murobbi saya selalu pesan, "Nama lain bagi pendakwah adalah penyeru, bukan penghukum."

Dulu-dulu, apalah yang saya faham tentang dakwah tarbiyah. Tentang zon selesa. Tentang usrah. Tentang bangun malam. Tentang mujahadah. Tentang itu dan ini. Apa yang saya tahu? Daripada pelajar tingkatan satu sampai Mudir, semuanya bercakap tentang satu topik yang sama. Tarbiyah dan dakwah.


Ini bukan nak buat throwback. Tadinya saya dah taip panjang lebar sedikit sebanyak pengalaman sepanjang di sekolah, tapi bila baca balik, itu dah cukup mengantoikan siapa saya atau saya bekas pelajar sekolah mana. Jadi terpaksa delete. Kakaka.

Okey.

Saya dengar-dengar, perdebatan makin disukai berbanding kesatuan. Perli-memerli lebih digemari dari nasihat-menasihati. Asabiyah (berpuak-puak) juga makin jelas (ini bukan dengar tapi nampak dengan mata yang sepasang ni sendiri).


Hei janganlah bergaduh. Jalan ni sumpah panjang. Kalau bukan kita yang nak berganding bahu, kerah tenaga, bantu-membantu, nak harapkan siapa? Nak harapkan siapa kalau kita bukan pemulanya?


Secara umumnya, saya memang tak memihak kepada mana-mana jemaah dalam hal ni. Tapi saya memihak kepada sesuatu yang dah diabai kesuciannya disebabkan ego dan nafsu kita sendiri. Saya memihak kepada syahadatul haq yang sekarang, apa yang saya nampak, tidak dijalankan atas dasar cinta, atas dasar kemuliaan tugas. Ya, tugas tersebut tugas yang mulia, dan juga yang memikul tugas dimuliakan. Tapi apa hak kita nak rasa kita mulia sampai menghinakan orang lain?

Kita bercakap tentang adab. Tapi adab kita sendiri?

Ini bukan kata-kata untuk menyinggung. Saya minta maaf. Tapi kamonlah, jalan ni sumpah panjang. Jangan buang masa dengan teruskan sikap kebudak-budakan kita. Menerakakan dan mensyurgakan seseorang.

Menghina dan mengaibkan satu sama lain.


Saya teringat lagi dulu, setiap khamis dan sabtu malam selepas solat maghrib, ada tazkirah di surau. Dan kebanyakan tazkirah, brother yang bagi tazkirah pesan.

"Kalau hubungan kita dengan manusia semakin rosak, check semula hubungan kita dengan Allah."

"Jaga hubungan dengan Allah, inshaAllah hubungan dengan manusia terjaga."

Banyak lagi nasihat berbaur menjaga hubungan dengan Allah.

Maka apa kata kita mulakan semula?

Kita mula baiki semula hubungan kita dengan Allah?

Kita perbaiki apa asas yang lemah.

Kita lengkap-melengkapi.


Kamonlah, jalan ni sumpah panjang.

Takkan nak bergaduh sepanjang masa?

Kalau kita, yang mengaku sedang memikul tanggungjawab menyebar risalah dakwah ni sibuk bertelagah.

Apa yang akan sampai kepada mad'u kita?

Ego yang berterusan? Atau hilang keseronokan nak dalami agama?

Dan siapa pula yang paling gembira?


Rasanya jawapan ni dah cukup cliche.

Musuh Allah lah paling gembira.



Kamonlah, jalan ni sumpah panjang.

Kalau ada kesilapan dan ketidak-puasan hati dalam entri saya kali ni, teruskan saja email ke mato.tomato9@gmail.com

Sebab masa mula-mula terdetik nak tulis entri ni, saya jangka ia bakal menyentuh sensitiviti beberapa pihak. Sama ada di kampus, di sekolah-sekolah, di tempat kerja, sesama ahli rumah atau juga di laman sosial.

Jadi masa mula-mula nak tulis, saya teragak-agak untuk teruskan. Tapi melihatkan betapa semakin tinggi benteng ego dan semakin jelas asabiyah di sekeliling, saya rasa terpanggil untuk ingatkan kepada kita yang mengaku pendakwah.

Bahawa jalan ni sumpah panjang.

Thursday, 4 September 2014

Kekasih....?!

Sini


Okey kenapa tajuk entri ni macam ni? Sebabnya.... masa menulis ni, saya tengah dengar nasyid yang tajuknya sangatlah mainstream. Kekasih nyanyian kumpulan Devotees.

Tapi percayalah entri ni tak berbaur mat bunga (harapnya) atau throwback zaman lari-lari pakai selipar yang jelas kontra tak sepadan, bawa bunga matahari sekuntum nak bagi dekat kekasih paling awal selepas kekasih agung, Allah dan Rasulullah, iaitu beliau yang Alhamdulillah sehingga kini, masih utuh hubungan kami, beliau yang sangat saya cinta sepenuh jiwa saya, malah saya pernah hantar mesej pada beliau, "Rindu ummi 200%". Ya, dialah ummi saya, yang sanggup berkorban masa, wang ringgit, tenaga dan segala apa yang saya tahu dan begitu arif, bahawa jika sekiranya saya bayar dengan seisi dunia, mana sama dengan kasih dan cinta daripada ummi kepada saya.

Baru habis tulis intro, nasyid kekasih dah habis. Tapi biarlah tajuk ni kekal sebagai tajuk yang murni setelah sekian lama blog putih bersih ni tak di-imarah-kan dengan kata-kata puitis lagi romantis. Wahaha!

Pelislah jangan muntah. I know you miss me.

Kahkahkah! Okey behave mato behave.


Tak ada apa yang nak disampaikan, cuma cukuplah saya kata, saya memang kurang mempunyai waktu lapang untuk menyiapkan tugasan-tugasan yang maha banyak lagi memeningkan. Pun begitu, setelah dicongak-congak, masih berbaki 3bulan sebelum saya boleh mulakan aktiviti satu entri seminggu. Itupun belum tentu dapat direalisasikan dengan jayanya.

Oh ya, ada berita gembira. InshaAllah, penantian yang amat dinantikan bakal berkunjung juga. Dengan izin Allah, tshirt yang tempahan dan segala urusannya memakan masa berbulan-bulan bakal siap dalam masa beberapa hari lagi. Takbir!

Di sini saya menyusun segala jari yang ada memohon kemaafan atas segala kesilapan, kelewatan, kesukaran, ketidaksabaran, kemarahan dalam menyiapkan segerombolan tshirt. Saya dan sahabat-sahabat lain berusaha sehabis daya, pun begitu apalah daya kami melawan takdir Allah. Mungkin anda tak nampak usaha di sebalik tabir, tapi percayalah, saya amat yakin dan percaya, ia sangat-sangat mengajar kami, Crew Achates dalam banyak perkara. Dalam pada kami sedar atau tidak, dalam pada susah payah berjaga malam menguruskan segala yang termampu, kami temui satu lagi permata berharga dalam melayari bahtera kehidupan yang sangat menduga - cinta.

Ya, terima kasih kepada anda semua, sebab anda mengajar kami bahawa tanpa rasa cinta pada amanah, rasa cinta pada tugas, rasa cinta pada anda, rasa cinta sesama kami dan paling utama, rasa cinta kepada Dia yang memberi rasa cinta pada hamba-hambaNya, maka tidaklah kami mampu teruskan apa yang telah kami mulakan. Alhamdulillah, alhamdulillah.

Terima kasih Crew Achates, sanggup bersengkang mata, tak mandi pagi, sarapan lambat dan sebagainya. Anda anda memang cool tahap tak hengat wa cakap lu beb!


Itu point utama.


Seterusnya, apreseasi saya terus kepada penulis buku Ikhwah Pakai Jeans, kerana tanpa cebisan (sebenarnya lebih sesuai kalau saya gunakan lembaran) kata-kata semangat dari beliau, saya mungkin tak akan teruskan lagi menulis. Mungkin saja akan terus berhenti dalam bidang penulisan dan tumpukan fokus sepenuhnya pada dakwah tarbiyah di luar sana, teruskan pada studies dan juga kerjaya. Dan maaf bos, banyak sangat menulis sampai kering idea. Masih berbaki beberapa perkara yang perlu dilengkapkan.

Percayalah, saya bawa buku anda ke mana-mana, berapa kali naik kapal terbang pun saya tak tahu (kononnya). Beberapa kali dikhatamkan tapi masih banyak yang perlu dihadamkan. Segala pujian saya kembalikan kepada yang selayaknya menerima pujian, Allahurobbi. Terima kasih Allah, kerana menghadirkan seorang (kot?) malaikat yang memakai gucci, menyebarkan dakwah, menyentuh hati-hati ummah.

Dan itu juga, kalau anda baca blog saya yang super biasa ni.


Point ketiga pula.

Sungguh hidup ni sangat luarbiasa percaturannya.

Terima kasih atas sokongan anda semua. Atas kata-kata semangat. Hadiah dan sebagainya walaupun anda sendiri, belum benar-benar kenal siapa saya. Terima kasih untuk anda yang saban hari hantar email sebagai pendorong semangat. Terima kasih juga kepada yang terus-terusan menegur dan melemparka nasihat, tanpa teguran dan nasihat dari anda-anda, tiadalah saya yang penyantun pada hari ni. Gelak sopan.

Terima kasih juga kepada anda yang sejak 2012, masih tak henti-henti cuba menjatuhkan saya. Ketahuilah, anda juga salah satu penyebab untuk saya yakin, bahawa tak ada jalan mudah untuk berjaya. Kalau lemparan batu yang pertama pada dinding kaca, maka hancur bersepailah dinding kaca. Lalu sekali lagi saya bina dinding kaca, indah kononnya. Tapi sekali lagi batu dilemparkan. Sekali lagi pecah berkecai. Kali kedua, saya bina dinding kayu. Tapi tak lama, rapuh juga bila dikapak bertalu-talu. Kemudian saya bernekad, biar dinding dicipta dari simen konkrit, kekal harapnya. Pun begitu, traktor bersama anggota tentera (yang saya juga tak tahu apa namanya, benda bulat yang digunakan untuk pecahkan batu apa ntah orang panggil) meghentam dinding konkrit yang susah payah saya bina. Maka sedarlah saya, tak ada pertahanan yang lebih ampuh dari iman dan takwa. Ajarkan saya bina dinding ni dari keimanan dan ketakwaan, sebab tak ada perlindungan yang lebih mulia dari perlindungan Allah.


Dan untuk tembakan-tembakan doa daripada kalian yang tak pernah putus, terima kasih. Semoga dibalas juga dengan doa-doa yang sama dari kalian untuk saya!


Terima kasih anda semua!



Last but not least.

Sayangilah ibu bapa anda. Hargai mereka. Betapa susah payah, jerih perih usaha mereka membesarkan kita, cuma tujuannya untuk lihat kita berjaya dan bahagia.

Hargai duit yang ibu bapa kita bagi. Jangan guna untuk topup sebab nak bergayut dengan makwe/pakwe, tapi bila call parents, cepat je cakap duit dah nak habis. Tak boleh call lama-lama.

Ambil masa yang ada, cium tangan mak ayah, ucap terima kasih. Ucap terima kasih.

InshaAllah nanti bila ada masa lapang (yang saya sendiri belum tahu bila), saya tulis tentang kasih ibu bapa. Kalau tak ada di blog, anggap sajalah saya tengah bertungkus lumus siapkan buku untuk anda.


Sebagai penutup, tak ada kecintaan yang lebih agung dari cinta Allah dan RasulNya. Maka belajarlah mencintai Allah, maka segala cinta yang lain juga terasa indah.

Sungguh, kita susah nak rasa cinta pada Allah bukan sebab kita tak nampak 'kehadiran' Allah. Sebab kalau kita boleh percaya pada sesuatu yang tak kelihatan, angin sebagai contoh. Kita tak nampak angin, tapi kita percaya angin tu ada. Sebab apa? Sebab kita rasa kehadirannya. Macam tu juga cinta, kita tak nampak cinta, tapi kita tahu cinta tu ada. Sebab apa? Sebab kita rasa, kita dah rasa kehadirannya. (faham tak ayat saya? cam berbelit.)

Tapi hati kita satu. Kalau satu ni dah dipenuhkan dengan cinta yang tak sepatutnya, maka mana mungkin masih tersisa ruang untuk cintakan Dia yang menciptakan cinta.

Aquli qauli haza wa astaghfirullah al' azim li walakum, wassalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.

Salam sayang,
Mato.

Assalamualaikum.
Adios.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...