Followers

Tuesday, 9 September 2014

Terima Kasih Tuhan

Sini

Dalam pada ramai yang merungut harga iPhone 6 sangat mahal, ada yang batalkan hasrat untuk teruskan belajar semata-mata untuk bekerja, tanggung biaya untuk keluarga.

Dalam pada ramai yang gembira hembuskan asap rokok berkepul-kepul, ada yang sedaya upaya cuba bernafas walau cuma guna mesin pernafasan di ICU.

Dalam pada ramai yang memberontak kerana mak ayah tak bagi keluar lepak dengan kawan, ada yang berharap dapat peluang kedua luang masa bersama ibu bapa.

Dalam pada kita sangka kegagalan kita tanda kebodohan, ada ramai tokoh-tokoh hebat di persada dunia yang menganggap kegagalan sebagai batu loncatan kejayaan.

Dalam pada kita mengeluh homework banyak, ada yang tak pernah langsung jejak kaki ke sekolah.

Dalam pada kita rasa wifi kita slow tahap kura-kura nazak, ada yang langsung tak berpeluang untuk gunakan internet.


Maka ucaplah Alhamdulillah.

Moga-moga dengan kesyukuran yang sedikit ni, Allah tambah lagi rezeki dan nikmat untuk kita.
Dan moga-moga kita terus menjadi hamba yang bersyukur dari hari ke hari.

Akhir kata,

Dalam pada anda sibuk baca entri ni, ada yang langsung tak tahu kewujudan laman blog saya.

Senyum.

Saturday, 6 September 2014

Jalan Ni Sumpah Panjang

Sini


Bagi yang dah berkenal-kenalan dengan apa yang dipanggil DnT (Dakwah dan Tarbiyah), saya kira tak ada yang rasa aneh, janggal, terasing atau hairan dengan tajuk entri kali ni. Malah mungkin saya dah pun dilabel tipikal dengan memilih ayat tu sebagai tajuk.


Mohon, dan saya mohon untuk anda yang berhajat untuk teruskan bacaan, agar berhati kental. Ini tulisan dari saya yang sangat biasa-biasa. Maka jika ada salah silap di mana-mana, tegurlah. Boleh direct terus ke email saya. (mato.tomato9@gmail.com)

Ya, saya serius. Jika anda rasa anda belum bersedia untuk terima pandangan saya, maka ada baiknya anda close tab sebelum telinga anda mula keluarkan asap atau muka merah padam lepas baca tulisan saya.

Tapi kamonlah. Jalan ni sumpah panjang, cuma masa kita yang tak panjang. Itupun dah dibazirkan dengan kotoran maksiat dan sebagainya.


Ini bukan panggilan untuk mencetuskan kontroversi (kononnya). Ini panggilan damai. Maka berdamailah.

Hey kawan, berdamailah.

Depang dada, peluk sahabat kiri kanan.

Lapang dada. Dia kawan kita. Ikhwah akhawat kita. Sahabat sahibah kita. Dia saudara kita.


Masa sekolah dulu, para murobbi saya selalu pesan, "Nama lain bagi pendakwah adalah penyeru, bukan penghukum."

Dulu-dulu, apalah yang saya faham tentang dakwah tarbiyah. Tentang zon selesa. Tentang usrah. Tentang bangun malam. Tentang mujahadah. Tentang itu dan ini. Apa yang saya tahu? Daripada pelajar tingkatan satu sampai Mudir, semuanya bercakap tentang satu topik yang sama. Tarbiyah dan dakwah.


Ini bukan nak buat throwback. Tadinya saya dah taip panjang lebar sedikit sebanyak pengalaman sepanjang di sekolah, tapi bila baca balik, itu dah cukup mengantoikan siapa saya atau saya bekas pelajar sekolah mana. Jadi terpaksa delete. Kakaka.

Okey.

Saya dengar-dengar, perdebatan makin disukai berbanding kesatuan. Perli-memerli lebih digemari dari nasihat-menasihati. Asabiyah (berpuak-puak) juga makin jelas (ini bukan dengar tapi nampak dengan mata yang sepasang ni sendiri).


Hei janganlah bergaduh. Jalan ni sumpah panjang. Kalau bukan kita yang nak berganding bahu, kerah tenaga, bantu-membantu, nak harapkan siapa? Nak harapkan siapa kalau kita bukan pemulanya?


Secara umumnya, saya memang tak memihak kepada mana-mana jemaah dalam hal ni. Tapi saya memihak kepada sesuatu yang dah diabai kesuciannya disebabkan ego dan nafsu kita sendiri. Saya memihak kepada syahadatul haq yang sekarang, apa yang saya nampak, tidak dijalankan atas dasar cinta, atas dasar kemuliaan tugas. Ya, tugas tersebut tugas yang mulia, dan juga yang memikul tugas dimuliakan. Tapi apa hak kita nak rasa kita mulia sampai menghinakan orang lain?

Kita bercakap tentang adab. Tapi adab kita sendiri?

Ini bukan kata-kata untuk menyinggung. Saya minta maaf. Tapi kamonlah, jalan ni sumpah panjang. Jangan buang masa dengan teruskan sikap kebudak-budakan kita. Menerakakan dan mensyurgakan seseorang.

Menghina dan mengaibkan satu sama lain.


Saya teringat lagi dulu, setiap khamis dan sabtu malam selepas solat maghrib, ada tazkirah di surau. Dan kebanyakan tazkirah, brother yang bagi tazkirah pesan.

"Kalau hubungan kita dengan manusia semakin rosak, check semula hubungan kita dengan Allah."

"Jaga hubungan dengan Allah, inshaAllah hubungan dengan manusia terjaga."

Banyak lagi nasihat berbaur menjaga hubungan dengan Allah.

Maka apa kata kita mulakan semula?

Kita mula baiki semula hubungan kita dengan Allah?

Kita perbaiki apa asas yang lemah.

Kita lengkap-melengkapi.


Kamonlah, jalan ni sumpah panjang.

Takkan nak bergaduh sepanjang masa?

Kalau kita, yang mengaku sedang memikul tanggungjawab menyebar risalah dakwah ni sibuk bertelagah.

Apa yang akan sampai kepada mad'u kita?

Ego yang berterusan? Atau hilang keseronokan nak dalami agama?

Dan siapa pula yang paling gembira?


Rasanya jawapan ni dah cukup cliche.

Musuh Allah lah paling gembira.



Kamonlah, jalan ni sumpah panjang.

Kalau ada kesilapan dan ketidak-puasan hati dalam entri saya kali ni, teruskan saja email ke mato.tomato9@gmail.com

Sebab masa mula-mula terdetik nak tulis entri ni, saya jangka ia bakal menyentuh sensitiviti beberapa pihak. Sama ada di kampus, di sekolah-sekolah, di tempat kerja, sesama ahli rumah atau juga di laman sosial.

Jadi masa mula-mula nak tulis, saya teragak-agak untuk teruskan. Tapi melihatkan betapa semakin tinggi benteng ego dan semakin jelas asabiyah di sekeliling, saya rasa terpanggil untuk ingatkan kepada kita yang mengaku pendakwah.

Bahawa jalan ni sumpah panjang.

Thursday, 4 September 2014

Kekasih....?!

Sini


Okey kenapa tajuk entri ni macam ni? Sebabnya.... masa menulis ni, saya tengah dengar nasyid yang tajuknya sangatlah mainstream. Kekasih nyanyian kumpulan Devotees.

Tapi percayalah entri ni tak berbaur mat bunga (harapnya) atau throwback zaman lari-lari pakai selipar yang jelas kontra tak sepadan, bawa bunga matahari sekuntum nak bagi dekat kekasih paling awal selepas kekasih agung, Allah dan Rasulullah, iaitu beliau yang Alhamdulillah sehingga kini, masih utuh hubungan kami, beliau yang sangat saya cinta sepenuh jiwa saya, malah saya pernah hantar mesej pada beliau, "Rindu ummi 200%". Ya, dialah ummi saya, yang sanggup berkorban masa, wang ringgit, tenaga dan segala apa yang saya tahu dan begitu arif, bahawa jika sekiranya saya bayar dengan seisi dunia, mana sama dengan kasih dan cinta daripada ummi kepada saya.

Baru habis tulis intro, nasyid kekasih dah habis. Tapi biarlah tajuk ni kekal sebagai tajuk yang murni setelah sekian lama blog putih bersih ni tak di-imarah-kan dengan kata-kata puitis lagi romantis. Wahaha!

Pelislah jangan muntah. I know you miss me.

Kahkahkah! Okey behave mato behave.


Tak ada apa yang nak disampaikan, cuma cukuplah saya kata, saya memang kurang mempunyai waktu lapang untuk menyiapkan tugasan-tugasan yang maha banyak lagi memeningkan. Pun begitu, setelah dicongak-congak, masih berbaki 3bulan sebelum saya boleh mulakan aktiviti satu entri seminggu. Itupun belum tentu dapat direalisasikan dengan jayanya.

Oh ya, ada berita gembira. InshaAllah, penantian yang amat dinantikan bakal berkunjung juga. Dengan izin Allah, tshirt yang tempahan dan segala urusannya memakan masa berbulan-bulan bakal siap dalam masa beberapa hari lagi. Takbir!

Di sini saya menyusun segala jari yang ada memohon kemaafan atas segala kesilapan, kelewatan, kesukaran, ketidaksabaran, kemarahan dalam menyiapkan segerombolan tshirt. Saya dan sahabat-sahabat lain berusaha sehabis daya, pun begitu apalah daya kami melawan takdir Allah. Mungkin anda tak nampak usaha di sebalik tabir, tapi percayalah, saya amat yakin dan percaya, ia sangat-sangat mengajar kami, Crew Achates dalam banyak perkara. Dalam pada kami sedar atau tidak, dalam pada susah payah berjaga malam menguruskan segala yang termampu, kami temui satu lagi permata berharga dalam melayari bahtera kehidupan yang sangat menduga - cinta.

Ya, terima kasih kepada anda semua, sebab anda mengajar kami bahawa tanpa rasa cinta pada amanah, rasa cinta pada tugas, rasa cinta pada anda, rasa cinta sesama kami dan paling utama, rasa cinta kepada Dia yang memberi rasa cinta pada hamba-hambaNya, maka tidaklah kami mampu teruskan apa yang telah kami mulakan. Alhamdulillah, alhamdulillah.

Terima kasih Crew Achates, sanggup bersengkang mata, tak mandi pagi, sarapan lambat dan sebagainya. Anda anda memang cool tahap tak hengat wa cakap lu beb!


Itu point utama.


Seterusnya, apreseasi saya terus kepada penulis buku Ikhwah Pakai Jeans, kerana tanpa cebisan (sebenarnya lebih sesuai kalau saya gunakan lembaran) kata-kata semangat dari beliau, saya mungkin tak akan teruskan lagi menulis. Mungkin saja akan terus berhenti dalam bidang penulisan dan tumpukan fokus sepenuhnya pada dakwah tarbiyah di luar sana, teruskan pada studies dan juga kerjaya. Dan maaf bos, banyak sangat menulis sampai kering idea. Masih berbaki beberapa perkara yang perlu dilengkapkan.

Percayalah, saya bawa buku anda ke mana-mana, berapa kali naik kapal terbang pun saya tak tahu (kononnya). Beberapa kali dikhatamkan tapi masih banyak yang perlu dihadamkan. Segala pujian saya kembalikan kepada yang selayaknya menerima pujian, Allahurobbi. Terima kasih Allah, kerana menghadirkan seorang (kot?) malaikat yang memakai gucci, menyebarkan dakwah, menyentuh hati-hati ummah.

Dan itu juga, kalau anda baca blog saya yang super biasa ni.


Point ketiga pula.

Sungguh hidup ni sangat luarbiasa percaturannya.

Terima kasih atas sokongan anda semua. Atas kata-kata semangat. Hadiah dan sebagainya walaupun anda sendiri, belum benar-benar kenal siapa saya. Terima kasih untuk anda yang saban hari hantar email sebagai pendorong semangat. Terima kasih juga kepada yang terus-terusan menegur dan melemparka nasihat, tanpa teguran dan nasihat dari anda-anda, tiadalah saya yang penyantun pada hari ni. Gelak sopan.

Terima kasih juga kepada anda yang sejak 2012, masih tak henti-henti cuba menjatuhkan saya. Ketahuilah, anda juga salah satu penyebab untuk saya yakin, bahawa tak ada jalan mudah untuk berjaya. Kalau lemparan batu yang pertama pada dinding kaca, maka hancur bersepailah dinding kaca. Lalu sekali lagi saya bina dinding kaca, indah kononnya. Tapi sekali lagi batu dilemparkan. Sekali lagi pecah berkecai. Kali kedua, saya bina dinding kayu. Tapi tak lama, rapuh juga bila dikapak bertalu-talu. Kemudian saya bernekad, biar dinding dicipta dari simen konkrit, kekal harapnya. Pun begitu, traktor bersama anggota tentera (yang saya juga tak tahu apa namanya, benda bulat yang digunakan untuk pecahkan batu apa ntah orang panggil) meghentam dinding konkrit yang susah payah saya bina. Maka sedarlah saya, tak ada pertahanan yang lebih ampuh dari iman dan takwa. Ajarkan saya bina dinding ni dari keimanan dan ketakwaan, sebab tak ada perlindungan yang lebih mulia dari perlindungan Allah.


Dan untuk tembakan-tembakan doa daripada kalian yang tak pernah putus, terima kasih. Semoga dibalas juga dengan doa-doa yang sama dari kalian untuk saya!


Terima kasih anda semua!



Last but not least.

Sayangilah ibu bapa anda. Hargai mereka. Betapa susah payah, jerih perih usaha mereka membesarkan kita, cuma tujuannya untuk lihat kita berjaya dan bahagia.

Hargai duit yang ibu bapa kita bagi. Jangan guna untuk topup sebab nak bergayut dengan makwe/pakwe, tapi bila call parents, cepat je cakap duit dah nak habis. Tak boleh call lama-lama.

Ambil masa yang ada, cium tangan mak ayah, ucap terima kasih. Ucap terima kasih.

InshaAllah nanti bila ada masa lapang (yang saya sendiri belum tahu bila), saya tulis tentang kasih ibu bapa. Kalau tak ada di blog, anggap sajalah saya tengah bertungkus lumus siapkan buku untuk anda.


Sebagai penutup, tak ada kecintaan yang lebih agung dari cinta Allah dan RasulNya. Maka belajarlah mencintai Allah, maka segala cinta yang lain juga terasa indah.

Sungguh, kita susah nak rasa cinta pada Allah bukan sebab kita tak nampak 'kehadiran' Allah. Sebab kalau kita boleh percaya pada sesuatu yang tak kelihatan, angin sebagai contoh. Kita tak nampak angin, tapi kita percaya angin tu ada. Sebab apa? Sebab kita rasa kehadirannya. Macam tu juga cinta, kita tak nampak cinta, tapi kita tahu cinta tu ada. Sebab apa? Sebab kita rasa, kita dah rasa kehadirannya. (faham tak ayat saya? cam berbelit.)

Tapi hati kita satu. Kalau satu ni dah dipenuhkan dengan cinta yang tak sepatutnya, maka mana mungkin masih tersisa ruang untuk cintakan Dia yang menciptakan cinta.

Aquli qauli haza wa astaghfirullah al' azim li walakum, wassalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.

Salam sayang,
Mato.

Assalamualaikum.
Adios.

Friday, 4 July 2014

Tarbiyah Ramadan.

Sini

Kalau anda baca entri kali ni, percayalah, saya dah tulis 3/4 dari entri saya, dan tanpa sengaja tertutup tanpa save. Makanya entri kali ni mungkin sedikit hambar. Apa pun, ada sebab kenapa Allah izinkan saya 'delete' tulisan saya sebelum saya ganti dengan apa yang sedang saya tulis sekarang.


Macam yang semua sedia maklum, kita berada di betul-betul penghujung Ramadan. Sengaja saya pilih hari ni, sebab rasanya tulis entri berkaitan Ramadan pada awal-awal dah terlalu mainstream.

Apa pun, saya tak berniat nak tulis panjang lebar disebabkan segala yang dah dipanjanglebarkan semuanya dah selamat di delete tanpa rela.

Hari ni, hari graduasi. Hari ni, hari refleks diri. Hari ni, hari terakhir kita bersama-sama dengan tetamu yang sebulan lepas, kita kata rindu. Tetamu yang sebulan lepas, kita tak sabar meraikan kehadirannya. Sebulan lepas, kita sentiasa ternanti-nanti kehadirannya. Sebulan lepas, kita panjatkan doa agar dipertemukan dengannya. Tetamu yang masih lagi tetamu, tapi rata-rata kita mula lupakannya.

Jujur kata, hari ni merupakan hari yang sedikit menghibakan. Bukannya sedih dengan kehadiran Syawal, tapi sedih dengan pemergian Ramadan.

"Saying goodbye is always the hardest thing to do."

Dengan berakhirnya Ramadan bukan bermaksud berakhirnya fasa perubahan. Teruskan, teruskan dengan amalan-amalan kita sepanjang Ramadan.

Nak tengok sejauh mana keberhasilan tarbiyah dalam Madrasah Ramadan, bukannya tengok siapa kita dalam bulan Ramadan, tapi siapa kita selepas Ramadan.


Semoga bila berkumandang saja takbir raya, kita bukanlah kita yang dulu, tapi kita yang baru. Kita yang kembali kepada fitrah. Kita yang bernekad untuk terus berubah.

Dan saya di sini mengambil kesempatan untuk memohon maaf atas segala kesilapan dan keterlanjuran kata, memohon maaf atas kurang konsisten terhadap dakwah alam maya akibat sibuk dan sebagainya.

Ketahuilah, kita tak perlu tunggu raya untuk minta maaf. Sebab nyawa kita belum tentu akan sampai sehingga raya.

Kalau masih belum bayar zakat fitrah, bolehlah tunaikan kewajipan anda. Masih ada masa.

Saya juga ingin memohon maaf atas kesibukan pihak pengurusan crew achates dalam menguruskan urusan tshirt yang kadang terlambat atau tercepat, inshaAllah tempahan masih dibuka. Kami buat secara pre-order, jadi segala kelewatan bukan disengajakan.

Saya juga dengan rendah hati ingin memohon maaf kepada sesiapa yang pernah saya sakiti, lukai atau ada yang terasa hati bila saya tak reply mention atau email. Kadang tu saya memang missed out tambah-tambah kalau mentions di twitter.

Kalau ada rasa tak puas hati dan nak saya minta maaf secara peribadi, boleh emailkan pada saya pada mato.tomato9@gmail.com

Kullu 'aam wa antum bikhair. Salam Ramadan dan selamat kembali kepada fitrah.

Wassalaamu 'alaykum warhamatullaahi wabarakaatuh.

Adios.

Wednesday, 2 July 2014

Tempahan Tshirt


Alhamdulillah, selepas lebih kurang 5 bulan bertungkus-lumus menyiapkan designing dan meeting demi meeting, bertukar-tukar company printing dan pelbagai ujian dan dugaan sepanjang menjayakan tshirt sulung Budak Tomato, maka ini hasilnya yang harapnya cukup memuaskan semua pihak.

Di sini saya juga sangat berterima kasih kepada saudara Teme Abdullah atas lukisan yang diberi secara percuma dari beliau untuk tshirt muslimin. Moga Allah membalas jasa baik anda dan hadiah syurga untuk anda! Allahumma aamiin. Kami, Crew Achates mengucapkan jutaan terima kasih kepada anda walaupun terpaksa melukis dalam kesibukan menuntut ilmu.

Terima kasih juga kepada peserta contest yang telah dijalankan pada bulan April 2014 yang lepas, dan kepada pemenang, Syakira Hannis, tahniah sekali lagi.


Kami telah cuba designing tersebut untuk tshirt berkolar, tshirt round neck, tshirt lengan panjang dan pendek bagi muslimin, dan keputusan kurang mendapat persetujuan. Maka akhirnya dengan kolaborasi idea Crew Achates dan syarikat printing Signoriz, ini design terbaik yang dapat kami jayakan. Mohon jutaan kemaafan jika tidak berjaya menepati citarasa anda semua.

InshaAllah tempahan akan dibuka bermula dari hari entri ini di-publish (02/07/2014 bersamaan dengan 1547hrs waktu Edinburgh sehingga 03/08/2014)

Sebagai info tambahan, sukacita saya maklumkan.

Harga bagi tshirt MUSLIMAH: RM 56 sehelai termasuk penghantaran.
Harga bagi tshirt MUSLIMIN: RM 46 sehelai termasuk penghantaran.

Di sini juga saya sertakan saiz baju bagi tshirt muslimin dan muslimah.


SAIZ BAGI TSHIRT MUSLIMIN



SAIZ BAGI TSHIRT MUSLIMAH


SATU PERINGATAN PENTING, SETIAP SAIZ DARI 3XL SEHINGGA 5XL AKAN DI CHARGE SEBANYAK RM3. TERIMA KASIH.

Tempahan boleh dibuat melalui borang ini.

BORANG TEMPAHAN (Sila klik pada tulisan borang tempahan tersebut)


Anda juga diminta untuk menunjukkan bukti pembayaran anda sama ada melalui email crewachates@gmail.com atau boleh juga hantar melalui whatsapp di talian 019 466 3382 (Izzah binti Ahmad Luthfi). Pastikan anda sertakan sekali nama penuh seperti yang di isi di dalam borang tempahan.


Untuk pembayaran, anda boleh bank-in kan ke

152189137357
Maybank
(Izzah Ahmad Luthfi)

Sebarang pertanyaan tentang tshirt atau tempahan, boleh terus salurkan pertanyaan anda sama ada melalui whatsapp atau hubungi saja nombor yang diberikan sebentar tadi. Saudari Izzah pesan jangan hantar mesej sebab dia takde kredit nak reply.

Atau boleh berurusan dengan saya atau Crew Achates yang lain pada email yang telah dinyatakan di atas.

Sebarang email yang dihantar pada account email saya, mato.tomato9@gmail.com tidak akan dilayan sama sekali.


Semoga sama-sama mudahkan urusan sesama kita. Ramadhan kareem dari saya dan Crew Achates.

Wednesday, 11 June 2014

Remedy

le owner

Sebenarnya, malam ni memang tak ada niat nak menulis blog pun. Sebab rasanya nak simpan ilham untuk dicurahkan pada projek seterusnya.

Tambah dah beberapa hari busy meng-edit dan men-design tshirt muslimin muslimah.


Tiba-tiba, macam mana entah, Tuan Muda iPod aku ni tiba-tiba play nasyid Bahtera Hamba nyanyian Zulfan. Wahaha! Habis, habis. Lagu-lagu zaman nak move on ni macam mana out of the blue nasyid ni boleh ter-play.


So... macam biasa, kita tukar ke mood Chad dan Qiden. May I?


Sejujurnya, aku pun tak tahu nak cerita apa. Semuanya dah dikuburkan, ditanam dalam-dalam. Tak nak gali, tak nak cari. Nak biar terpadam, nak biar dia hilang.

First dengar intro nasyid Bahtera Hamba tu, dah rasa tak sedap hati. Tapi tak ada pula rasa nak tanggalkan headphone. Rasa-rasa dah dapat redha. Tiba-tiba... satu kerja pun tak jalan.


***


"Qiden, kalau aku pergi dulu, kau sedih tak?"

Aku sengih. Saja-saja nak tengok respon Qiden. Dia tak layan, tangan kanannya masih sibuk menyalin nota-nota dari buku aku.

Biasalah buku nota aku kalau jual pun, lagi laris dari pisang goreng Makcik Mah depan asrama sekolah masa kat Malaysia dulu.


"Hai Abang Naqiuddin, taknak layan kita ke?" Aku baring atas katilnya.

Masih tak ada jawapan.


Malas nak kacau, aku peluk bantal kepala Qiden. Pejam mata. Dada sakit, pedih.

Cuma Qiden saja yang tahu, aku hidap kanser paru-paru. Walaupun baru di fasa pertama, pedihnya Allah saja yang tahu.


Entah bila, aku tak sedar. Tiba-tiba rambut aku dibelai perlahan. "Irsyad, sedangkan Saidina Abu Bakar pun rasa kehilangan sahabat yang sangat dia cintai, Rasulullah. Inikan pula aku, yang jauh nak disamakan dengan Saidina Abu Bakar. Konfemlah aku sedih."


Tersentuh. Malam tu, aku tertidur terus atas katil Qiden. Dia tidur atas katil aku.


Tengah malam, mungkin. Aku dengar suara Qiden menangis. Aku duduk. Qiden tengah berdoa, pada aku. Tapi tangisannya buat aku terganggu. Apehal member aku ni, aku gurau sajalah tadi. Aku bukan nak buat kau sedih. Sori lah.


"Ya Allah, panjangkan umur Irsyad. Aku tak sanggup hilang dia. Ya Allah, letak semua kesakitannya pada aku, biar aku yang tanggung semua kesakitan Irsyad. Ringankan sakaratulmaut Irsyad, ya Allah. Berikan kesihatan pada Irsyad..."

Aku tak sanggup nak dengar bait-bait doa Qiden.


Aku baring semula. Pejam mata. Tutup telinga guna bantal. Air mata mengalir deras. Ya Allah, jangan kau beri kesakitan aku pada Qiden. Aku taknak dia rasa sakit yang aku rasa. Aku taknak dia terseksa. Aku mampu, sakit ni ujian untuk aku. Bukan untuk dia.



Pagi tersebut, macam tak ada apa-apa. Qiden kejut aku bangun subuh.

Selepas solat subuh, aku tarik Qiden pergi ke belakang dewan solat. Masjid mula kosong. Hari cuti. "Qiden..."

Qiden angkat kening. "Apa dia?"

"Aku sebenarnya..."

Aku pun tak tahu nak cakap apa.

"Sebenarnya apa?"

"Aku..."

"Ya Rabbi... Cakaplah."

"Lapar. Hehe."

Qiden geleng kepala. Sengih. "Jom aku belanja makan. Tapi sebelum tu, nak kena baca Quran satu juzuk. Kau boleh tasmik kan?"

Aku angguk.


Dengar bacaan Quran dari Qiden, aku anggap sebagai satu nikmat.

Qiden baca juzuk 19. Mukanya tenang.


Selesai bacaanya, aku pula baca. Juzuk 23. Qiden dengar.


Sepanjang bacaan, aku sedar, dia tak pandang Al Quran pun. Matanya padang muka aku saja. Aku pula yang tak tahu nak pandang mana. Kalau buat eye contact nanti rasa awkward pulak. Haha.


Dulu bukan main nak elak dari buat eye contact, sebab aku segan dengan Qiden. Muka dia tenang. Percakapannya tenang. Rasa macam langit dengan bumi. Sekarang, bila mata Qiden dah tak akan terbuka lagi, baru aku rasa rindu.

"Mashaallah Chad. Sedap kau baca."

"Kau puji-puji ni kenapa? Nanti aku belanja, inshaallah."

Qiden gelak.

"Chad, kalau aku pergi dulu..."

Aku letak jari telunjuk di bibir Qiden. Geleng. "Aku taknak kau pergi dari hidup kau. Kau dah janji taknak tinggalkan aku."

Qiden tarik nafas dalam-dalam.

"Qiden... Aku rasa tak sedap hatilah nak balik Malaysia tahun ni. Kita cancel lah tiket flight. Please?"

Qiden ketawa.

"Kau overthink lah Chad." Dia tepuk bahu aku.

Aku sengih.


Qiden, dari nada suara kau.. Aku tahu. Kau pun rasa sesuatu. Tapi kau nafikan. Sebab kau taknak aku risau.


Sebelum naik flight, kau bagi aku dengar satu nasyid. Bahtera Hamba nyanyian Zulfan.


Dan kita balik sama-sama.

Cuma bila balik sini semula, seat sebelah aku kosong. Kau dah tak ada.

Qiden, kau kan dah janji taknak tinggalkan aku.


Aku rindu kau...

Aku janji, aku takkan buka topik mati lagi. Aku takkan mengadu dekat kau dada aku sakit lagi. Aku takkan biarkan kau nampak aku muntah berdarah.

Kan kau pernah minta aku masak, sebab kau teringin nak rasa masakan aku. Sekarang aku dah belajar masak, masak makanan kegemaran kau. Kau kan nak rasa?


Sudahlah. Mukmin kena kuat.

"Chad... kau nak jadi legend kan?"

"Err.. yelah. Kenapa?"

"Kenapa kau nak jadi legend?"

"Sebab jadi legend, dia akan lalui banyak benda susah demi mencipta sejarah."

"Jadi, aku ada satu tips untuk kau. Ingat sampai bila-bila."

"Apa dia?"

"Legend mana boleh putus asa."

"Haha okey! Inshaallah aku takkan lupa."


***

Okey selesai.

Sebenarnya, semua orang ada cara mereka sendiri untuk ekspres kan sesuatu.

Bagi aku, menulis ni aku punya remedy.


"Kenapa hilang orang yang kita sayang ni sakit?"

"Sebab kita sangka dia milik kita, kita lupa, dia juga milik Allah. Sama macam kita."


***

Apa yang baik, ambil jadikan pedoman. Apa yang buruk, buang jauh-jauh dari ingatan. Sesungguhnya saya cumalah manusia biasa yang pada bila-bila saja, akan diambil saja dari dunia ni.

Maafkan segala salah silap. Maafkan juga jika ada terkasar bahasa atau tersilap kata.

Terima kasih atas ucapan hari lahir dari antum semua.


Macam mana preparation kita dah nak dekat World Cup ni? Semoga persiapan untuk Ramadhan berganda-ganda hebatnya.

Selamat menempuh kehidupan.


Salam sayang, 
Budak Tomato.

Monday, 26 May 2014

Babi? Taklah Cadbury.

le owner

Sebelum memulakan entri yang serba ringkas ni, saya terlebih dahulu ingin memohon maaf atas kesibukan yang sangat takleh nak kata lah kan.

Matang benar intro saya :')


It is all over the Malaysian news (kot), bahawa secara rasminya (masih kot), Mato dah habis study Cadbury di-haramkan atas kandungannya yang berunsur haiwan merah jambu yang di-haram-i ramai. Khinzir. Pun begitu, masih ada khabar angin yang menyatakan yang ia belum rasmi. Allahualam.


Disini, bukanlah masalah coklat atau dalam dialek utaranya, cekelat, bukan juga nak point out tentang khinzir itu sendiri. Tapi lebih kepada, "awat hampa kecoh macam nak kemat (baca: kiamat) donia?"



"Weh, selama ni aku makan cekelat babi kot. HAROOOMMM. Takkan nak diam?"

"Abih yang hari-hari hang merokok berkotak-kotak, halai pulak noh?"

"Ada fatwa kata rokok cuma makruh, bukan haram."

"Takpa nanti rokok hang, aku salut dengan cekelat Cadbury. Baru betui HAROOOMMM."

"Ba... Cadbury betui hang ni."



p/s: jangan tiru aksi di atas sama ada di rumah, di pejabat, di kelas atau di mana-mana sekalipun. berdakwah lah dengan gaya paling menawan.



Sebenarnya...

Aku takdak idea nak post apa. Busy semedang. Nak post pasal panda, pasal cadbury, pasal cerita Godzilla kat wayang tu...



Okay lemme be a little bit serious.

Sebenarnya, hujung bulan depan, insyaallah kalau tak ada aral melintang, aku nak umumlah yang...


Aku sebenarnya...


nak kahwin



Wahahaha!

Tak lah. Nak umum, insyaallah hujung bulan depan, baru tempahan tshirt akan dibuka. Itupun sekiranya Allah izin semuanya berjalan dengan lancar.



Itu selingan.


***


Maaf. maaf.

Sejujurnya, saya ada ikuti satu tazkirah berkaitan israk dan mi'raj.

Terlalu ingin berkongsi, tapi ada satu masalah yang saya hadapi di sini.


Masalah saya yang sangat besar adalah, saya takut untuk menyampaikan. Entahlah tak tahu kenapa, semenjak akhir-akhir ni, saya jadi kurang yakin pada dakwah alam maya. Mohon alert, ini bukannya pengakuan futur picisan.



Mungkin trauma setelah melihat ramainya anak muda yang berdakwah di alam maya. Tapi amat sedikit yang benar-benar bergerak seiring.

No offense.

Saya agak tertanya-tanya, dan sangat ingin bertanya.

Kamu berdakwah kerana apa? Kerana siapa?

Memang, memang ikhlas tu datangnya dari hati. Siapa kita untuk menilai ikhlasnya seseoang.


Tapi sayang seribu kali sayang, bila Islam disalah guna.


Ahahaha epik benar ayat.


Gunakan Islam untuk nama. Gunakan Islam untuk popular. Gunakan Islam untuk followers.



Malah yang lebih menakutkan saya, bila dakwah kita kencang semacam tornado. Bila bergerak lambat selambat siput tua. Atau mungkin, siput tua tu lebih laju dari kita?


Ada yang tanya, "Kenapa kau guna 'kita', maksudnya benda tu pun kau buat jugalah?"


Tak dinafikan. Saya lebih gemar guna perkatan 'kita' berbanding 'kamu semua'. Pernah dulu, masa saya masih di tingkatan satu. Saya bersama-sama beberapa orang senior tingkatan empat, lima dan enam diminta untuk mengendalikan satu program. Dalam program tersebut, ada seorang senior tingkatan lima waktu tersebut yang telah memberi pesanan tentang adab-adab berdakwah. Antaranya, gunakan 'kita' ketika menegur. Ini untuk melembutkan hati yang mendengar, dan juga untuk menjaga hati kita agar tak terasa yang kita sebagai penegur, sudah mulia.


Sebagai penutup entri ni, ada secebis kata yang nak disampaikan. By saying secebis, percayalah mungkin kuantitinya banyak siap boleh buat buku. Mungkin.


Ketahuilah, pesanan ini bukan cuma untuk anda di luar sana, tapi juga untuk saya yang berada di belakang skrin ni. Pesanan ini pesanan cinta, pesanan penuh kasih kononnya. Pesanan agar kita sama-sama bukan saja menjadi keyboard warrior, tapi juga menjadi skateboard warrior pejuang yang memperjuangkan Islam dengan sebenar-benar perjuangan.


Hanya untuk peringatan, saya bukan jenis yang cepat marah. Bukan juga seorang yang garang, melainkan anda adalah murid atau anak usrah saya. Hahaha!


Dengan penuh kasih sayang, saya pesan agar berdakwahlah, tak ada yang salah dalam menyeru ke arah kebaikan.

Tapi kena ingat beberapa syarat dalam berdakwah.

1. Berdakwahlah dengan akhlak yang baik.

2. Berdakwahlah dengan ilmu yang diperolehi secara berguru. Bukannya berilmu dengan ustaz google.

3. Jangan malu untuk kata tak tahu bila kita memang tak tahu. Sebab dengan menjadi seorang pendakwah, tak semestinya kita akan tahu setiap jawapan bagi soalan sama ada soalan feqah, tauhid, hadis dan sebagainya.

4. Cubalah, dan teruslah mencuba. Cuba untuk amalkan apa yang disampaikan.

5. Maafkan orang lain seperti mana anda ingin diri anda dimaafkan.

6. Tegurlah orang lain sepertimana kita ingin diri kita ditegur.


Mungkin ada banyak lagi, tapi rasanya mungkin sampai disini saja untuk hari ni. Masih ada kerja yang perlu diselesaikan.


Apa pun, jangan lupa satu perkara penting.


Berdakwahlah kerana Allah. Jangan hanyut dengan pujian, jangan mati dengan cacian.


Assalamualaikum.

Adios.


 
tenang-tenang dan snuggle dengan kucing (kerana kami masih bujang wahaha)

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...