Followers

Wednesday, 19 November 2014

Jom Taaruf

le owner

Adalah amat sukar untuk teruskan penulisan dalam keadaan penuh syak antara kita.

Kakaka tak boleh blah lah ayat aku ni.


Okey. Jadi biar saya terus memberi jawapan (jawapan yang mampu bagi setiap soalan), target jawab 15 soalan saja dan ada beberapa soalan yang sebenarnya dah pernah dijawab dalam entri-entri lepas. Apa pun, selamat menerima jawapan dari saya. Soalan yang tak berjawab, anggaplah itu terlalu peribadi atau saya belum nak berkongsi.



1. Bekerja sebagai apa?

Saya dah berubah-ubah kerja dari semasa ke semasa.

Pernah jadi guru Quran part time.

Part time writer, tapi belum ada rezeki untuk terbitkan buku sendiri.

Full time student.

Paling penting, kerja yang digalas dari mula-mula ikut gerabak dakwah dan tarbiyah, menjadi penggerak ummah. Kerja sebagai hamba yang masih belum berada di tahap luar biasa. Cehh haha.



2. Ada buat short film ke?

Tak, saya tak pernah terlibat dalam apa-apa short film, vlog dan apa-apa yang perlu menyumbang dari segi video mahupun audio.



3. Awak memang legend dari kecil ke?

Ehh bila pula saya ni legend? Ahaha! Masih belum layak lagi jadi legend. Sangat biasa-biasa. Dari kecil sampai sekarang, saya cuma manusia yang sangat biasa-biasa.


4. Stay Melaka kan? Skate dekat mana?

Saya jarang balik Malaysia adapun saya masih lagi rakyat Malaysia, dan saya bukanlah anak kelahiran Melaka mahupun menetap di negeri bersejarah tersebut. Skate juga bukan di Malaysia.


5. Kenapa tomato?

Sangat berbesar hati kalau anda boleh baca kisahnya di sini: Kenapa Tomato?


6. Do you ever make a huge change; from bad to good? If yes, when and how?

Ya, pernah. Sebab saya bukan saint. Tapi iyalah, what past is past. Saya taknak ulas apa-apa atau buat throwback.

When and how?

Saya mula rasa saya perlu bergerak seiring dengan tuntutan Islam sewaktu usia saya sudah pun mencecah belasan tahun.

Caranya banyak. Terlalu banyak untuk saya huraikan satu persatu.


7. Ada masuk apa-apa jemaah ke?

Ada, ada. Biasanya memang setiap kali waktu solat, akan solat berjemaah. Walaupun cuma seorang imam dan seorang makmum. Alhamdulillah.


8. Pakai spek tak?

Pakai.


9. Mato kacak tak?

Segak ada laa sikit. Hahaha!

Tak lah. Alhamdulillah biasa-biasa. Tapi kalau duduk-duduk sembang tarbawi dengan kawan-kawan, ada lah yang sibuk nak candid. Wahahaha! (Ya statement tersebut adalah benar).


10. Cerita Chad dengan Qiden tu ada kaitan dengan Mato ke?

Untuk kata tidak, itu tak benar. Dan untuk kata ya, itu juga kurang tepat.

Ya, cerita tu ada kaitan dengan saya sebab sayalah yang menulisnya. Dah tentu hubungan kami seperti penulis dengan tulisan.


11. Nama sebenar. Nombor akaun bank dan password.

Nama diberi...


Nama diberi, adalah seperti mana yang tertera pada IC.

Nombor akaun bank, saya tak tahu. Apatah lagi password. (Saya sedang bersikap jujur).


12. Ambil kos apa?

Kosainrul.

Kosain rul.

Kosain rule.

Cosine rule.


13. Umur berapa mula menghafaz?

Lima tahun.


14. Bagaimana Mato mencari kekuatan untuk berada di luar negara begitu lama asbab berada di negara orang tak mudah.

Sesungguhnya kekuatan ni milik Allah dan cuma pada Allah saja adanya kekuatan. Dunia ni milik Allah. Maka di mana kita yakin ada Allah, maka di situ juga kita perlu yakin adanya kekuatan.

Negara mana-mana pun ada senang susahnya. Ada baik buruknya. Bagi saya yang memang tak tinggal di Malaysia semenjak di bangku sekolah, saya tak nampak ada tempat yang mudah melainkan Allah lah yang menjadikannya mudah. Allahualam.


15. Adakah Mato akan menjawab semua soalan?

Jujurnya saya tak mampu nak jawab semua soalan. Minta maaf bagi soalan yang tak terjawab. Bagi soalan yang berjawab, harap anda terima jawapan tulus ni.



Segala yang baik datang dari Allah dan segala yang buruk juga datangnya dari Allah. Hakikatnya segala perkara datang dari Allah sebab saya tak punya apa-apa.

Sekian, adios.

Sunday, 9 November 2014

Gembira. Hampa Ada?

le owner

"Aku ni selalu laa duk dengaq oqang kata oqang yang paling gembiqa tu lah yang paling banyak pendam qasa sebenaqnya."

Dan aku pun macam... "Kenapa segala huruf R kau ditukar kepada Q?"

"Diam ja la. Duk hingaq buat pa?"

"Tak fahaaaam!"

"Diam."

"Baik."

*****

Kesimpulan dia senang ja.

Orang selalu kata, kalau yang paling gembira itulah yang paling banyak pendam rasa.


Lepas tu ada satu entiti yang tanya. "Hang ni okey dak sebenaqnya? Aku duk tengok hang semacam bukan Mato yang aku kenai laa."

Aku ketawa. Ketawa dan ketawa.

"No, I'm not."

Ya dan jawapan tersebut ditutur secara serius.


Bukan apa.

Biarlah apa pun yang aku rasa jadi rahsia aku dengan tuhan aku.

Dan maafkan aku, kiranya ada banyak perkara yang melalaikan datang dari aku.


Sungguh kefahaman kita tak pernah sama.

Dan aku bukan malaikat bersayap.

Cuma manusia yang masih lagi tercari-cari jalan ke syurga.


Hei, kamonlah.
Senyum.

Senyum dengan aku.
Kita senyum sama-sama sampai kaki kita jejak syurga!


Lepas tu semalam duduk berbual dengan beliau.
Dan beliau sampaikan sesuatu, yang aku kira sangat berharga.

"Kalau kita tak sibukkan diri kita dengan kerja-kerja yang berfaedah, jahiliyyah akan datang sibukkan kita."

Kawan, genggam tangan aku erat. Jangan lepas. Aku mohon.

le owner


Saturday, 8 November 2014

Gugur

 le owner
le owner


Gugurlah pemuda itu.
Bila cita-cita bertunjangkan nafsu.
Bila impian mengatasi keyakinan pada Tuhan.

Gugurlah pemuda itu.
Bila kekuatannya bukan kerana Tuhan.
Bila cintanya pada dunia melebihi cintanya pada agama.
Bila langkahnya menjauhi syurga.

Maka gugur juga pemuda itu.
Bila dia berjaya tawan hati berjuta manusia.
Tapi hati ibu bapanya terluka.


Umi abah.
Maafkan kesalahan saya.
Maafkan kesilapan saya.
Halalkan perjuangan saya untuk agama.
Redhakan pemergian saya.
Redhakan segala perilaku saya.
Maafkan saya yang kadang lupa.
Redha Allah itu terletak pada redha ibu bapa.

Monday, 3 November 2014

Zine Enonimus; Taasis

sini

Baru nak lepaskan lelah seharian, baru terfikir entah bila kali terakhir saya buka laman facebook. Lalu ikon Facebook pada telefon bimbit serba biasa pun di sentuh.

Maka terpaparlah laman facebook.

Skrol sikit-sikit, kalau-kalau ada berita best. Selain daripada orang upload gambar kahwin.


Tak sampai seminit, ada ternampak satu post dari page Hud Hud Media. Maka jiwa mana yang tak gembira, bila terbaca tentang Zine Enonimus yang akhirnya sudah siap untuk dimuat turun.

Boleh, boleh. Saya boleh kongsikan linknya.

Boleh klik di sini untuk bacaan.

Moga-moga bermanfaat!


Kemudian konon-konon saja, nak buat promosi Zine Enonimus di twitter. Baru saja buka twitter, dapat 'hadiah' pula dari Angel Pakai Gucci atau juga dikenali dengan nama Iche Gabbana.


Pertama kali saya baca, daripada gambar muka depan, sampai ke muqaddimah dan seterusnya, baca tiga empat karya. Cuma satu perkataan saja yang tak lekang dari bibir. MashaAllah.

MashaAllah.

Sungguh, mashaAllah.


Betapa ramai manusia dalam dunia ni yang sebenarnya punya bakat menulis. MashaAllah. Segan ana.


Lepas sejam duk baca, saya pun berhenti sekejap, sebab sebagai student, saya juga perlu study. Kononnya. Hahaha!


Tahniah kepada anda semua yang memerah otak untuk menulis. Anda semua yang bekerja di belakang tabir. Anda semua yang menjayakan. Anda semua yang tanpa sedar, mengasah bakat ramai orang untuk menulis.

Semoga apa yang kita tulis hari ni, bantu kita untuk ke syurga nanti.


Tak ada apa sangat yang nak di komen, sebab overall, saya tertarik dengan isu-isu dan idea yang super lain yang diketengahkan. Walaupun dibawah satu tajuk yang sama, yakni Merdeka. Tapi jelas, ilham ni milik Allah, dan ilmu ni juga milik Allah.

Sekali lagi, tahniah!


In before. Saya tak ada page facebook atau akaun facebook rasmi atas nama Budak Tomato. Terima kasih.

Sunday, 2 November 2014

Belum Waktu Rehat

le owner

Tak mencari pengikut apatah lagi mengumpul peminat.
Tapi mencari peneman.
Untuk teman aku dalam perjalanan menuju syurga.
Sebab jalan ni terlalu sunyi untuk aku berjalan sendiri.


Ada satu ayat yang selalu aku kongsi.

Hidup ni bukannya nafsi-nafsi, aku dan kamu harus saling melengkapi.

dan.

Legend mana boleh putus asa.

*****

Sangat berharap. Bila aku mati, ada yang akan kata.

"Ya Allah, sesungguhnya aku, (isi nama sendiri), telah menjadi saksi bahawa Budak Tomato telah mewakafkan hidupnya untuk agama."

Walaupun jelas, aku jauh dari layak.


*****

"Sampai bila nak kena sabar?"

"Sampai mati."

Wednesday, 29 October 2014

Here, Take A Smile

le owner


"Mato."

"Hm?"

"Tolong buatkan air."

"Air apa?"

"Green tea! Hihi."

"Alright inshaallah."

"Terima kasiiih!"

"Sama-sama."


Lepas 15 minit. Masuk bilik semula.


"Gula kat mana?"

"Laa. Mana tahu. Rupa aku ni rupa pencuri gula ke?" Beliau pandang aku sambil sengih-sengih.

"Aah. Manis."

Spontan.

"Pickup line hahaha!"

Dan aku pun ketawa sama.


*****


Baca nota untuk exam esok sambil senyum sorang-sorang.

"Kenapa kau bahagia?"

Apa punya soalan lah. "Dah kenapa?"

Sambil gelak, aku tanya.

"Pelik. Kau nampak bahagia sangat sejak akhir-akhir ni."

"Aku demam. Literally."

Dia pandang aku pelik.

Sengih. Sambung baca nota.


*****


Kita selalu cari sebab.Kenapa Allah ciptakan pertemuan.Kalau akhirnya nanti tetap ada perpisahan .
Tapi kita selalu juga lupa.Perpisahan ni tak lama.
Kita masih ada hidup kedua.Moga-moga bertemu lagi di syurga.


*****

Dan Allah takkan susun pertemuan kita ni saja-saja.

Senyum.


******


Syukur,

Allah hadiahkan ahli-ahli bilik yang baik.

Dan syukur.

Allah hadiahkan housemates yang sentiasa cuba untuk saling melengkapi.


*****

By the way, I'm wearing the smile you gave me.

Saturday, 25 October 2014

Ukhuwwah 2.0

le owner

AMARAN: ENTRI NI SANGAT PANJANG


Suka, sangat suka bercerita tentang manisnya ukhuwwah.

Masih ingat lagi, masa sekolah dulu, senior-senior selalu pesan.

"Kalau nak cari sahabat, cari manusia yang bila kita tengok dia, kita ingat Allah. Kalau tak ada, kitalah yang kena jadi pemula."

"Sahabat soleh ni susah untuk dijumpai, maka dalam usaha mencari, usaha juga untuk menjadi."

*****

Gambar di atas, cukup untuk jelaskan, bahawasanya tak ada manusia yang sempurna.

Masa tulis ni, dalam otak sibuk fikir. "Apa bendalah yang aku nak cakap ni."

Wahaha!

Tak, point ada. Intro yang tak ada. End up jadi macam ni lah. Dari kecil sampai sekarang paling masalah kalau bab nak buat intro.

Sama ada intro karangan, intro presentation, intro nasyid, intro music instrument mahupun intro dalam persahabatan.

Sebab sejujurnya, saya memang bukan pemula. Tapi penerus.

Kelakar sangat statement.

Tapi inshaallah, kalau orang sapa, setakat ni alhamdulillah masih berjawab. Kalau nak terus rapat, bila berkenalan atas padang. For instance, kenal masa tengah main bola contohnya.

Sebab melalui permainan, berlakunya sesi berkenalan walaupun tak rasmi.

Maka tujuan saya menulis di sini adalah apabila berlakunya krisis dua manusia. Krisis manusia biasanya melibatkan hati.


Ada yang bertanya, apakah ikatan ini cukup dengan doa?

Maka jawapan saya, tidak.

Sebab apa? Sebab hati manusia ni macam kain yang basah. Nak keringkan dia, jemur. Tapi andai kata cuaca tak menentu. Kejap hujan, kejap ribut. Bila nak kering? So dari situ, based on kreativiti masing-masing, kita iron supaya beliau kering.

Apa bendalah perumpaan.

Serius, serius. Tutup topik kain.

Kita hidup kat dunia ni atas dua pilihan.

Ya atau tidak.
Benar atau salah.
Adil atau zalim.
Tinggi atau rendah.
Taat atau ingkar.
Tebal atau nipis?
Mato atau Inche Gabbana?

Okey abaikan.


Saya bukanlah manusia yang layak bercakap tentang manisnya ukhuwwah.

Saya bukanlah manusia yang layak bercakap tentang perihnya dakwah.

Saya bukanlah manusia yang layak bercakap tentang payahnya tarbiyah.

Tapi saya rasa, adalah selayaknya saya bercakap tentang indahnya aturan Allah.

Walaupun benar, saya bukanlah yang paling layak.

Rasa macam faham tak apa yang saya cuba sampaikan? Harapnya fahamlah, sebab saya bukanlah manusia yang memberi kefahaman, hakikatnya hanya Allah saja yang mampu beri kefahaman pada manusia.

*****

Lagi-lagi saya bercakap tentang ukhuwwah.

Seolah-olah dalam dakwah ni, yang ada cuma ukhuwwah.

Tapi apakan daya, setiap yang pahit ada manisnya. Setiap yang masin ada sedapnya. Setiap yang sabar ada ganjarannya.

Percayalah. Rasa tak suka tu biasa. Sebab kita manusia.

Tapi kalau dalam bidang perubatan, doktor akan cuba rawat sebelum sakit tu merebak. Takkan dibiar luka tu lama-lama. Takkan dibiar kanser tanpa apa-apa bantuan. Takkan dibiar demam berterusan.

Macam tu juga hati.

Hati ni, Allah bagi satu saja bagi setiap manusia. Tapi yang satu inilah yang besar peranannya.

Sebab apa? Sebab pada hati ada sesuatu.

Apa sesuatu tu? Sesuatu itulah yang mengawal kita. Jika baik hatinya, maka baiklah jiwanya. Jika kotor hatinya, maka kotorlah jiwanya.


Pernah ditanya, apa yang paling menggembirakan dalam berukhuwah.

Maka jawapannya, bila mereka senyum pada kita.

Dan siapa sangka, besar peranan senyuman.

Lalu ditanya, kalau hati kita tak suka pada dia. Mungkin sebab kulit dia gelap, atau badan dia besar, atau sebab fizikalnya yang tak lawa. Tak menarik.

Maka di sini saya ada satu soalan.

Kita tak suka orang, kita rasa orang suka sangat ke kita ni?


Lalu diminta pula tips untuk berukhuwwah.

Saya cuba kongsikan sedikit sebanyak. Kalau ada tambahan, boleh kongsikan di ruang komen inshaallah.

Ukhuwwah ni satu ikatan tanpa tali, tapi berpaksi.

Jadi apa paksi ukhuwwah kita?

Sebaiknya biarlah berpaksikan iman.

Macam mana caranya? Haa bacalah novel Sinergi tulisan Hilal Asyraf. Wahaha!


Apa caranya bersahabat lillah?

Kalau jawapan klisenya, ingat dalam doa. Tapi mana ada cukup sekadar doa.

Doa sebagai penghubung.

Tapi kena ada yang mengikat, yakni usaha.

Tapi apa usaha untuk ikat?

Kalau jenis yang cheesy, bagi surat.

Kalau jenis yang suka menangkan ego, sampai nak cakap sayang pun susah, tunjukkanlah melalui perbuatan.

Mesej tanya dah makan ke belum.

Tak pun mesej tanya khabar.

Tapi based on pengalaman, rasa tahu tak, rasa rugi. Bila kita tak sempat beritahu dia yang kita sayang dia, dan dia dah tinggalkan kita.


Kadang-kadang, sahabat kita jenis nak bercerita. Tapi tak tahu pada siapa.

Kadang-kadang, sahabat kita nakkan perhatian, tapi tak tahu nak minta.

Kadang-kadang, sahabat kita cuma rindu nak pandang wajah kita, dengar suara kita.

Dan kadang-kadang, mungkin mereka, pada pandangan kita, cukup sekadar adik-adik junior.

Dan, pernah berdasarkan pengalaman, yang nampak paling diam itulah yang paling hebat ilmunya. Yang pada pandangan orang-orang lama (baca: senior), sangat biasa. Tapi dia sebenarnya sangat luarbiasa.

Jadi inilah permulaan dimana kita mulakan konsep;

"Mad'u ana, sahabat ana."

Ya, boleh saja guna kata ganti nama lain.

Aku.
Saya.
Beta.
Gua.

Dan boleh juga guna nama sendiri. Contoh nama Firdaus.

"Mad'u Firdaus, sahabat Firdaus."


*****

Salinglah memberi. Tak luak pun duit inshaallah.

Belikan air sekotak pun dah cukup.

Sebab bukan nilai barang yang dikira. Tapi nilai pengorbanan tu yang orang hargai.

Tapi ini bukan paksaan. Cuma cadangan.

Kalau tak beri sesuatu yang zahir, beri sesuatu yang mesejnya sampai ke hati.

Call.
Mesej.

Tanya soalan biasa-biasa saja. Tapi percayalah, mereka hargai sebenarnya. Cuma tunjuk atau tak tunjuk saja bezanya.


Dan ini bukan perlawanan siapa yang paling banyak berkorban.

Tipikal manusia, beramal mengharapkan balasan.

Dan balasan apa lagi yang lebih indah, selain daripada dibalas dengan syurga Allah?


Bila nampak keburukan sahabat kita, tegur.

Dan apa caranya nak tegur?

Tegur dalam keadaan dia selesa.

Macam mana kita nak tahu dia selesa?
Itulah gunanya kita berkenalan.

Duduk one-to-one dengan dia. Berbual, dalam perbualan, selitkan teguran umum. Umum.

Bukannya menghentam.

Contohnya bila kawan kita jenis pergi kelas lambat.

"Ana rasa teringin nak pergi kelas sama-sama dengan enta."

"Apa kata, inshaallah esok kita pergi kelas sama-sama. Nak tak?"

Bukannya marah-marah.

"Apalah anda ni pergi kelas lambat. Solat subuh lambat. Selekeh. Rambut panjang tak sikat."


Dan kalau kawan jenis tak solat. Elakkan dari marah. Setiap kali waktu solat, ajak. Ajak, bukan arah.

Contoh ajak: "Jom solat jemaah."

Contoh arah: "Pergilah solat."


Dan banyakkan bersabar. Dalam pada nak memikat hati mad'u, jangan sampai kita rasa kita dah boleh ambil alih tugas tuhan.

Hati manusia ni Allah yang pegang. Jadi jangan kecewa kalau cinta kita tak berbalas. Tapi kecewalah pada diri sendiri, kalau curahkan kasih sayang dengan harapan kasih sayang tu akan dibalas.

Berlapang dada dengan semua orang.
Sangka baik.

Kita tak tahu seseorang, maka jangan cepat menghukum.


Dan pada saya, adalah sangat patut gembira, bila ada adik-adik atau sahabat atau mad'u kita, yang berani berkongsi rahsia atau cerita dengan kita. Walaupun dia tahu, sangat besar risiko untuk dia dibenci atau dijauhi selepas berkongsi.

Contohlah, tiba-tiba dia beritahu. Dia sebenarnya merokok, dan dia minta kita bantu dia untuk berhenti merokok.

Dan banyak lagi contoh lain yang tak perlu dijelaskan.

Maka jagalah rahsia dia, seperti mana kita nak rahsia kita dijaga. Dia cerita, sebab dia percaya. Dan takkan kita, nak khianati kepercayaan yang diberikan?


Akhir kata.
Ithar.

Dahulukan sahabat kita sebelum diri sendiri.


Contoh, kita haus, dan sahabat kita haus.

Beri dulu air tersebut pada beliau.


Contoh lain.
Berkorban sikit. Sikit ja.

Tengah sejuk. Tambah dah nak masuk winter.

Kita dekat luar, dan dia tak pakai baju tebal. Kita ada sweater.

Apalah salahnya kita tanggalkan sweater dan beri pada dia.


Tak paksa. Serius.


Dan kita, akan diuji dengan apa yang kita perkatakan.

Moga-moga anda sentiasa dalam jagaan Allah.

Masih ada yang baca?


Terima kasih atas kesabaran anda untuk teruskan pembacaan!


*****


Dan untuk yang cari saya, saya minta maaf. Saya tak boleh dihubungi buat seketika.

Unreachable.

Sekian assalamualaikum.
Adios.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...