Followers

Tuesday, 15 April 2014

Definisi

le owner


Entri serba ringkas memandangkan aku tengah berada dalam situasi sibuk yang maha dahsyat kononnya.



Maka terjadilah satu perbualan antara aku dan seorang manusia yang sangat aku hormati.




Beliau tanya, "Apa beza antara sayang, minat, suka dan cinta?"


Diam sekejap.


"Sayang tu, macam anda dengan saya. Itu sayang. Bila sama-sama saling membantu untuk ke syurga Dia dan berusaha untuk jauhi neraka Dia."


Masih tak ada balasan.

Aku sambung kepada definisi kedua.


"Minat tu macam perasaan peminat-peminat saya terhadap saya. Haha."


Sengih.


Biasalah definisi syok sendiri. Wahaha!


"Suka tu macam hubungan antara saya dengan makanan."

Dia masih tekun mendengar.


"Terakhir, cinta. Cinta ni boleh disimpulkan sebagai peluang. Kalau manusia ada limitnya, paling hebat pun kalau diberi peluang kedua. Jarang-jarang dapat peluang ketiga.

Jadi cinta ni macam bila Allah masih bagi kita peluang untuk hidup lagi walaupun kita dah banyak sangat buat dosa dan masih berterusan buat dosa. Allah masih bagi dua peluang besar. Peluang untuk hidup, dan peluang untuk bertaubat."


Beliau ketawa.

"Nice."


Aku senyum.

Tuesday, 8 April 2014

Well, Everybody Does..

[le owner]


Salaam 'alayk!

Yes people, I've been so busy lately sampai terabai twitter dan blog kononnya.


Maaf sebab tak istiqamah dalam menjalankan amanah dakwah dan tarbiyah.


Jadi disebabkan taknak biar belog ni bersawang, bersarang biawak, sarang ular, bertelur naga dan lain-lain lagi, jom kita borak-borak nak?


Ahahaha! Ya Allah perasannya tulis macam ada pembaca tegar.


Okay macam ni. Nak meng-list-kan beberapa jenis penipuan yang acap kali disebut dan dilafazkan dalam perbualan seminggu-mingguan (sebab takkan setiap hari nak menipu kot?)


Kalau ada yang macam terkena batang hidung, anggaplah ini dugaan dari Allah. Kalau yang tak kena batang hidung mahupun batang-batang lain seperti batang penyapu di dapur atau batang pembaris di atas meja belajar, bersyukurlah sebab anda bukan seorang penipu.


Aku Okay.

Rasanya ini penipuan paling universal memandangkan ia sangat terkenal terutamanya bagi kaum-kaum wanita di luar sana (berdasarkan kajian bahawa wanita seringkali rasa sedih dan puncanya adalah lelaki).

Repeat. Seringkali. Bukannya kalau sedih je confirm lelaki yang jadi puncanya. Boleh jadi result exam puncanya. Boleh jadi drama korea terlalu sedih yang jadi punca. Boleh jadi resipi masak tak menjadi. Boleh juga sebab tak dapat balik cuti.

Bukan nak kata lelaki tough (ada sedikit kebenaran di situ), tapi lelaki ni majoritinya sedih sebab lain.


Ya kita bukan nak borak pasal sedih.


Tak apa, kadang-kadang kita tak perlu tunjuk pada orang yang kita lemah. Sebab kekuatan seseorang bukan terletak pada siapa dia, tapi siapa Tuhannya.


Lepas ni kalau ada orang tanya, "Weh, enta okay?"

Maka jawablah, "Sesungguhnya kekuatan itu milik Allah. Maka jika Dia tarik apa yang Dia pinjamkan pada aku, siapa aku untuk menidakkannya?"


Wahaha! Isbir.


Rupa tak penting, yang penting hati.

Ini antara yang sangat offensive.

Katanya rupa tak penting, yang penting harta agama.

Tapi bila nampak brader badan sado, muka berjambang, tinggi lampai (aku memang tak tahu taste perempuan jadi aku buat segala yang opposite dengan sifat aku ahaha) terus usha tak ingat dunia.


Kata tak tengok rupa tapi bila ada abang badan besar sikit, kulit tak berapa nak cerah, muka tak ada rupa-rupa mat saleh, berketinggian rendah (macam salah je kombinasi tinggi dan rendah diletakkan sebelah-sebelah), meskipun beliau terkenal di kawasan kampung sebagai muazzin setiap subuh. Walaupun suara beliau tak adalah merdu mana, tapi insyaallah agamanya terjaga, masih ada yang sudi? Ya, mungkin ada.

Kalau ada, alhamdulillah. Benarlah cinta bukan pada rupa, tapi pada agama.

Kalau tak sudi, okay tak apa. Dah faham dah.


Macam tu juga bagi lelaki. Rupa tak penting kononnya, yang penting hati.

Tapi bila nampak perempuan lawa, mata tak berkelip gak pandang.


Kalau dah fitrah lelaki suka tengok perempuan lawa nak buat macam mana?

Lower your gaze lah.


Tundukkan pandangan bukan mesej untuk lelaki saja, perempuan pun sama.



Best friend forever.

Maka ini boleh dikatakan sebagai penipuan paling epik.

Kalau setakat nak mengaku  bi ef ef, semua orang boleh, Tapi sejauh mana kebenarannya?

Allahualam.


Bila kita mengaku dia sahabat kita, maka ada beberapa perkara yang kita akan pastikan ia terlaksana.

1. Sebab aku sayang dia, aku doakan dia. Tanpa mengharapkan doa dia untuk aku sebagai balasan.
2. Sebab aku sayang dia, aku tegur kesilapan dia, bukan diam sebab takut dia terasa.
3. Sebab aku sayang dia, aku nak masuk syurga sama-sama dengan dia. Kalau dia tergelincir ke neraka, aku akan terjun untuk sambut tangan dia, untuk pastikan aku dan dia sama-sama berpimpin tangan ke syurga.

Epik.


Aku tak ready lagi.

Ini biasanya ayat-ayat student pandai. Pandai memanipulasikan fikiran orang.

Bila orang main game sampai tengah malam, dia pun main game sampai tengah malam.


Bila orang lepak-lepak, dia pun lepak-lepak.


Tapi bila orang tidur, dia study sorang-sorang.


Sejam sebelum masuk dewan exam, member kata, "Aku cuaklah nak exam."

Beliau pun join sekaki kata tak ready lagi.


Tapi bila result keluar? Tudia. Gempak. 4 flat terus.


Aku dah ready.

Ini biasanya jenis-jenis yang suka sedapkan hati sendiri.


Beria yakinkan hati yang diri sendiri dah ready, sebenarnya satu persediaan pun belum dibuat.


Golongang jenis ni biasanya masa buka paper exam, baru rasa menyesal kenapa tak study awal-awal.


Kami mesej benda penting je.

Ini biasanya digunakan masa baru-baru nak mengayat.


Mula-mula minta nombor. Katanya nak bincang pasal subjek dalam kelas tadi. Gayanya macam dah tak ada member sejantina dalam kelas tu yang boleh diajak berbincang.

Tak apa. Sangka baik. Mungkin kelas tu ada dua orang pelajar saja.


At first, bincang pasal pelajaran.


Lepas tu bincang punya bincang, sampai lewat malam.

Bila dah lewat malam, soalan tu berubah kepada, "Eh tak apa ke ni awak tidur lambat? Dah malam sangat ni."


Esok-esoknya, soalan berunsur pelajaran berubah kepada, "Boyfriend awak tak marah ke ni saya selalu mesej awak?"


Bila dah tahu si perempuan dah tak ada pakwe, maka makin menjadi-jadilah kekerapan berbalas mesej.


Daripada soalan berbentuk, "Disc replacement surgery after umbilical hernia surgery,"

Berubah kepada, "Awak lapar tak? Jom makan kat luar. Saya belanja awak."

Berubah kepada, "Awak, kepala saya sakitlah. Tolong picitkan?"



Wahaha Mato cakap macam ada pengalaman.

Macam saja.



Dan yang terakhir,

Aku nak berubah esok.

Bila Allah hadiahkan hidayah, maka tak ada alasan untuk kita tangguhkan walaupun seminit.


Sebabnya apa? Sebab sekali kita bertangguh, bermakna ia akan jadi berkali-kali. Bila sampai hari esoknya, kita kata tak apalah, esoklah. Esok.

Macam contohnya, "Aku nak mula solat esok."

Bila esoknya, "Esoklah aku solat, penat sangat ni."

Dan esok serta esoknya dan esoknya lagi masih beri alasan "Esok."



Lalu sampai tiba hari dimana 'esok'nya tu kita dalam kubur. Baru kita menyesal. "Kenapa bukan semalam?"

Tuesday, 1 April 2014

Ujian.

Pinterest


Dapat mesej dari makcik dalam pukul satu pagi waktu Malaysia.


Mesej di group whatsapp. Macam meriah. Aku pun buka.


Dapat berita cousin accident.



Ahah musibah musibah. Innalillahiwainna ilahirojiuun.



Aku mesej dia secara peribadi.


"So Mir, cane? Best? Motor langgar apa?"

"Kereta."

"Apa je yang injured?"

"Lutut dengan siku."

"Takpelah. Musibah tu peringatan dari Allah."

"Hehe. Trimas."

"Jaga diri."

"Rightio."


Tak ada cedera teruk pun, alhamdulillah. Careless.


Aku tak beritahu kondisi kesihatan (kejadian jatuh masa skateboarding) tu pada sesiapa. Kiranya no one knows lah.



Mungkin cuma dengan musibah, manusia lebih dekat dengan Allah. Mungkin.


Sebabnya, bila kita dah tak ada tempat bersandar, baru kita nampak sandaran Allah tu yang sebenarnya paling kukuh.


Tambah, bila kita dah tak ada tempat mengadu, baru kita tahu satu-satunya yang tak akan jemu dengar luahan kita adalah Allah.



Adios.

Monday, 31 March 2014

Berhenti



Percayalah ini entri peribadi.


Dan percaya jugalah, 85% daripada entri ni ditaip guna tangan kiri tanpa bantuan kanan. (Nahh kidal, biasalah.)

Ahaha.


Sebab keduanya, tangan kanan cedera. Tak mampu nak digerakkan. Salah siapa? Salah ana.


*****

Rasanya, ini kali terakhir kot untuk memudaratkan diri sendiri dengan deck skateboard.


Di hospital, tangan kanan berbalut.

Foo pandang Chad. Riak mukanya bercampur antara geram dan risau. Dia datang dari library ke hospital semata-mata sebab Cayden call, katanya Chad jatuh, tangannya tercucuk besi sehingga tertembus ke belakang.


Noah di sebelah, tak bersuara. Deck skateboard Chad patah dua, terpatah selepas Chad jatuh, decknya terus meluncur memandangkan dia cuba buat trick di tempat menjunam. Maka decknya jatuh terus ke jalan besar sebelum dirempuh trak.


Chad yang tersilap landing tanpa sengaja slipped-off decknya sebelum tangannya cuba capai jeriji pagar di sebelah. Malang tak berbau, tapak tangannya tercucuk pada hujung bucu jeriji besi, tertembus ke belakang. Pedihnya cuma Allah saja yang tahu.


Foo masih pandang Chad. Pandangan matanya tajam. Noah, Cayden dan Eddy, mungkin faham yang mereka berdua perlu masa bersendirian, minta izin untuk tunggu di luar.


Chad sengih pandang Foo. Muka tak bersalah.


"Mind to share?" Dingin suara Foo.


Chad geleng. Sengihnya masih bersisa.


"Chad, betul cakap orang tua-tua. Jaga anak lelaki ni memang kena banyak sabar."


Chad ketawa. Macam pakcik-pakciklah Furqan ni. Foo tua setahun dari Chad. Tapi mereka masih di dalam kelas yang sama. Bukan sebab Foo lambat, tapi sebab Chad terlebih cepat.


"Chad, kau ingat tak dulu kepala kau berjahit sebab skateboard?"

Chad angguk.

"Kau ingat tak kaki kau berjahit sebab skateboarding?"

Sekali lagi, Chad angguk.


"Kalau nak kira berapa ratus kali kau sapu antiseptik pada luka-luka sebab skateboarding, rasanya tahun depan pun belum habis."

Chad tunduk.


"Aku nak kau berhenti skateboarding."

Tergamam.


Lama Chad diam.

"Tapi Foo..."

"Tak ada alasan. Kau banyak sangat mudaratkan diri sendiri."

"Kalau tak jatuh, aku tak belajar untuk bangun. Kalau dalam kamus hidup skateboarder, ada perkataan serik, tak swag lah."

"Banyak lah kau punya swag."


Chad diam semula.

"Takkan forever kot? Kau kan sayang aku."

"Iya, forever." Foo masih serius.

"Foo..."

"Chad, minggu depan kau ada chemo treatment lagi, baru pagi tadi sampai dari Melbourne, kau dah jadi macam ni. Dah lah masa di Melbourne, kau pengsan masa meeting. Kena masukkan air 5 litre. Aku tahu apa yang jadi dekat kau. Jangan ingat kau jauh, kau boleh jadi budak nakal."

Bebel Foo.

Muka Chad bosan.

Inilah pengganti Qiden. Ini lah. Ini. Chad merungut dalam hati.

"Boleh tak jadi soleh sikit? Dengar cakap aku."


"Okey."


"Good boy."

Foo tepuk bahu Chad dua tiga kali.


Argh gila lah aku kalau tak dapat skateboarding!

*****

"Cayden dude."

Chad duduk antara Cayden dan Noah. Di depannya Eddy, Fred dan Joshua.

Semua mata tertumpu padanya.

"How's your hand?"

Joshua tanya sambil mata mengerling sekilas pada balutan tebal tersebut.

Chad angkat tangannya ke udara. Sengih. "Not as bad as what I'll tell you guys."


"What's that?"


Semua berminat.

"I'll stop skateboarding."


Putus Chad.

"But why man? I can buy you a new deck."

Eddy ketuk lutut Chad guna sikunya.


"Maybe now is the time when I should focus on my health condition."

"You won't be with us anymore?" Noah pandang Chad.

Chad senyum.

"I don't know."


Mereka semua diam.


Lapan tahun skateboarding sama-sama. Lapan tahun bersahabat.


Percayalah, berhenti ni tak lama. Biar apa orang nak kata. Skateboarding ni analogi dakwah aku.


Kalau aku berhenti, maka analogi aku juga berhenti.


Nauzubillah.


Biar kondisi kesihatan stabil dulu, insyaallah.

Saturday, 29 March 2014

Emptiness

Melbourne, Australia.


Tidaklah aku busy melainkan dengan izin Allah.

Ahaha. Alhamdulillah diberi peluang rasa kesibukan seorang hamba.


Ke Australia buat apa? Wah jemputan untuk medical conference agaknya. Wahaha. Kenapa bukan ke Ireland atau India? Atau mungkin juga Russia?


Biarlah. Urusan peribadi.


Dua hari berturut-turut kondisi kesihatan semacam merosot. Perubahan cuaca, mungkin.



Allah izin lagi seminggu nak exam, system crashed. Ya alhamdulillah.

Sempat juga buat akhlak tak tsiqoh semalam. Merempit di litar yang disediakan. Lama juga tak buat perangai.



Back on track.

Sebenarnya memang akan ada satu tahap dalam hidup, bila semuanya serba cukup. Duit ada, keluarga yang bahagia ada, makwe kawan ramai. Dikelilingi dengan orang yang sayang kita. Study pun quite cemerlang. Tapi hati terasa kosong. Sedangkan kita solat juga macam biasa. Baca Quran. Semua buat.



Tambah dengan kereta semewah Lamborghini Reventon [le owner]


Buka tazkirah dari seorang abam bakal doktor yang minat Chad Muska. Ini direkodkan semasa tazkirah maghrib empat tahun lepas.


"Hidup kita ni sekejap. Kita rasa kita dah ada dunia, kita boleh rasa manisnya syurga."


Senyap. Sepi sesepi tanah perkuburan yang terletak jauh dari manusia.



"Kita ada duit, kita boleh beli dunia. Tapi apa kita sangka dengan duit yang kita ada, kita boleh beli syurga?"

Diam lagi. Apa ke sentap sangat dengar tazkirah sendiri ni?


"Kita solat, tapi solat kita sebab apa? Sebab kita ni hamba, atau sebab kita rasa itu hanya ritual nenek moyang yang jika tak dibuat, puan mama akan piat telinga dan encik papa akan rotan pakai hanger?


Kenapa sebagai hamba, kita rasa dunia ni kita yang punya?



Mulut kata, "Ya, Allah itu Maha Esa. Allah itu Maha Kuasa. Allah yang memiliki segalanya."

Tapi kenapa bila kita tengok kiri kanan, tak ada orang. Senyap-senyap kita stalk gambar kakak-kakak cantik bertudung labuh? Sangka kita jaga mata hanya bila berdepan saja.

Sebab itu bila depan kakak-kakak tudung labuh, kita tunduk. Tunduk sebab takut kantoi mengusha, atau tunduk sebab takut kakak-kakak tu reject kita dari jadi calon suami soleh?


Berapa ramai yang tunduk sebab takut dari mata turun ke hati? Jika yang turun ke hati tu lintasan yang baik, maka Alhamdulilah. Tapi jika yang turun ke hati tu keinginan syahwat yang membuak-buak? Astaghfirullah."




Ohoi. Ayat sendiri ke ni? Atau aku dapat skrip? Ahaha.


"Kita baca Al Quran sebab apa? Kita baca nak bagi orang dengar dan sebut, 'MashaAllah sedapnya enta baca Al Quran.' atau sebab kita tahu dalam kubur nanti Al Quran menjadi kawan?


Ada pernah sekali ustaz ana kata, bila riyak yang jadi raja, maka segala amalan pun jadi sia-sia."



Ya. Apa kaitannya dengan jiwa yang kosong?


Sebenarnya kita rasa kosong, bukan sebab ia tak di isi. Tapi sebab terlalu penuh. Kita isi jiwa kita dengan dunia. Cuma sedikit yang kita isi dengan kasih sayang Allah.


Entah bila tazkirah tadi habis. Aku play zikir munajat bacaan Ustaz Badrul Amin.



Untuk pertama kali rasa ketenangan tu lain macam.



Sebenarnya, bila ada rasa kehambaan dalam diri, kita dah tak rasa yang ibadah tu melecehkan. Kita dah tak rasa yang bangun sebelum subuh tu payah. Kita dah tak rasa yang solat sunat rawatib tu membuang masa. Kita dah tak rasa solat sunat dhuha itu memenatkan. Kita dah tak rasa solat sunat tahiyyatul masjid tu sesuatu yang 'terpaksa'.



Rasa hidup bertuhan.

Ambil masa perhatikan sekeliling. Dunia ni tak terjadi dengan sendirinya. Cliche bukan?


Tapi itulah faktanya, perkara cliche selalu di anggap cliche sehingga tak diberikan titik tumpu pada mesejnya.



Tengok awan yang bergerak, siapa yang menggerakkan? Allah.

Tengok pasir-pasir halus, siapa yang begitu teliti menciptakan? Allah.

Tengok haiwan yang akur dengan sunnah alam.

Tengok tumbuhan yang menghias bumi.

Tengok kita, manusia yang nak difahami.


Sangka kita, tak ada siapa faham kita.

Kita lupa agaknya, Allah yang menciptakan. Maka mustahil 'tak ada siapa' yang faham kita.


Allah faham. Cliche? Ya, sangat cliche.



Rawat jiwa dengan Al Quran.

Jangan biar ia kosong tanpa diisi dengan rasa kehambaan.





Tarbiyyah bukan segala-galanya. Tapi segala-galanya bermula dari tarbiyyah,



Seriuslah. Tengah nak final ni memang tak ada idea nak menulis. Idea tu ada, tapi berhenti setengah jalan.



Untuk yang masih ragu-ragu nak ambil bidang apa di universiti, istikharahlah. Istikharah bukan untuk kahwin saja.



Oh ya, biarkan saja orang nak mengutuk menghina, end of the day, mereka manusia, kita juga manusia. Mereka puas, kita berlapang dada. Apa lah sangat kepuasan dunia kalau nak dibandingkan dengan kepuasan di syurga. Kan?


Okey sekianz. Adios.

Wednesday, 26 March 2014

Penat.



Momentum, remember?

Tapi kali ni, momentum aku definisi lain.



Orang kata, ujian menguatkan.


Aku rasa, aku sebaliknya.


Ya aku memang lain dari yang lain. (I just cannot stop being a perasan person.)


Tak, bukan nak umum betapa lemahnya aku. Rasanya itu semua orang pun tahu. Nampak jelas. Dari gaya penyampaian atau gaya membalas emel atau gaya berbual.


"Weh, mana kau yang dulu?"

"Entahlah. Dah syahid kot."


(Pelislah rasa nak tulis pasal Qiden)


Setiap orang ada masa jatuh. Setiap orang ada masa bangun.

Aku juga pernah jatuh.


Susah payah sampai ke point A, terus jatuh ke point B. Rasa sekarang dah nak terjatuh ke point C.


"Weh apehal kau ni? Apehal dengan superhero kegemaran aku ni?"

Wahaha perasan tahap giga, tera, peta, exa, zetta dan juga yotta.

Mana ada orang peduli. Dah dah lah tu perasan. (ketawa besar)



Okay selesai.


Ingat lagi entri ni? Oh harapnya tak ingat. Sebab aku ni jenis malu nak baca entri aku yang lama-lama. Malu juga kalau orang baca. Padahal masa tulis rasa macam syok sendiri.


Nak highlight ayat pertama dan terakhir tu sebenarnya.


Kawan, kalau one day aku jatuh, kau akan tarik aku semula tak? Jangan jawab sekarang, jawab masa aku jatuh nanti.


Orang tanya, aku ni meluah kat blog, tak reti ke nak luah pada Allah?

Ahaha.


Reti.

Biasanya aku tak suka balas caci maki. Sebab aku tahu rasa puasnya memaki dan orang yang dimaki pula diam tak bersuara. Rasa dah menang.

Aku juga tahu, rasanya bila jadi orang yang dicaci.


Biarlah. Kadang-kadang Allah tegur kita, tapi melalui manusia.



Serius merepek apa sampai masuk topik caci maki ni.


To be honest, aku pun tak tahu kenapa dengan aku. Kau tahu? Aku pun tak tahu. Ahahaha!

Tak lawak, serius.


Mungkin terlalu tinggi aku naik, jadi bila jatuh tu menjunam. Terhempas teruk, berkecai. Drastik.


Aku minta maaf. Sebab aku tak sengaja terjatuh.


Dulu coach aku selalu pesan,

"Bila dah letih berlari, jangan berhenti. Teruskan berjalan. Dah penat berjalan, jangan duduk. Penamat tu ada, penat ni tak lama."


Okey-lah. Aku pergi dulu.


Entri ni serius tak ada point penting. Ha-ha.


Ya, entri tanpa kata-kata semangat.


Tadi baru nak post entri ni, rasa macam teringat sesuatu. Tapi sekarang dah lupa.

Tak apa lah. Tak ada rezeki lah tu nak sampaikan. Ada lah tu sebab kenapa Allah izinkan aku terlupa.

Adios. Salaam 'alayk.


Serius masih lupa.

Tuesday, 25 March 2014

Harapan Tak Mati


Kredit gambar pada google.


Dah tujuh belas hari, tv dekat rumah ni cuma buka channel Al Jazeera, BBC dan CNN. Duduk negara ni mana nak dapat Astro Awani.


Sampai bila keluar headline "ALL LIVES LOST", satu rumah sunyi.


Aku capai phone, harapnya ni bukan realiti. Harapnya ini cuma satu lagi spekulasi.


Aku call member terdekat, "Dib, kau tolong tengokkan Beijing News. Kau inform kan kat aku apa yang jadi. Aku tak faham chinese language. Kau tolong translate."


Adib Chong. Pemuda kacukan China.


Sepuluh minit lepas tu, Adib confirmkan. Kapal terbang MH370 dah disahkan berhenti di situ. Guna perkataan berhenti sebab bahasa inggerisnya ended, dan memandangkan itu menyentuh sensitiviti satu dunia.


Tak sampai tiga minit, phone berbunyi lagi. Kakak call.

"Angah, are you watching any news right now?"

"Yes, I saw the headline already."

Masing-masing diam.

"Kak, dah call umi abah?"

"Belum lagi."

"It's okay lemme call adik first."


Aku dibesarkan dalam suasana airport. Dikelilingi pilot, pramugara dan pramugari. Hatta KLIA tu dah macam rumah kedua aku.

Sedangkan ahli usrah aku juga, 85% daripadanya pelajar jurusan penerbangan. Ada juga pilot, co-pilot dan air hosts.


Cuma aku tersasar sikit, dari ambil aviation ke bidang perubatan. Ahaha!



Aku call adik.

"Assalamualaikum, dik."

"Waalaikumussalam."

"Adik, did you know anything about the plane?"

"I heard that it has been confirmed that it crashed in the Indian Ocean."

"It has ended, not crashed."

"Berkias macam orang melayu."

"Iyalah, kalau cakap crash nanti angah kena bash. Hahaha!"

"Ain't funny lah."

"Okay I'll be more serious. So how's umi?"

"Umi said that semuanya kan dah diatur. Kenalah redha dengan takdir. Redha dengan qada' dan qadar. Yet somehow, I know deep inside dia sedih sangat."

Aku angguk. Walaupun aku tahu dia takkan nampak. "Allah lebih sayangkan dia."

Adik cuma mengiyakan.

"How's abah then?"

"Abah tak banyak cakap. Dari masa start berita pasal the flight went missing, dia banyak diam and banyak watch news. Balik kerja pun terus buka tv if ada any news."


"I know it hurts him so bad. Mentally, emotianally."

"I know right."

"How's Kak Ca?"

"Kak Ca said as long as diorang tak tunjuk flight tu as evidence diorang dah jumpa, dia tak nak percaya apa-apa. Dia yakin yang there's a ray of hope."

"Hm... Adik okay?"

"I'm okay, alhamdulillah."

"Adik-adik?"

"They're still small. Tak faham apa-apa pun."

"Oh. Okay. I've to go now. Take care. Assalamualaikum."

"Waalaikumussalam."



Bukan nak masukkan kisah peribadi. Tapi itulah, ini memang blog peribadi rasanya. Kadang blog tempat meluah, mungkin ada yang tak puas hati dengan apa yang diluahkan.


Mana ada siapa tahu, impaknya pada keluarga aku, dan kalau boleh memang taknak beritahu. Jadi let us stop here.


Malam tadi.

Sahabat aku, classmate aku masa sekolah menengah hantar mesej. El Husseiny. Pure Egyptian.

Condolences dari beliau dan keluarga.


Kami berbual-bual. Tiba-tiba beliau kata, ada perkara yang nak dikongsikan. Jadi aku pun call lah.

Dia luahkan rasa kesal.



Ketika Mesir dan Syria perlukan doa, kenapa sikit sangat sokongan yang diberi? Tapi bila Malaysia ditimpa musibah, satu dunia perhati.

Syria di bom dahsyat. Mesir digemparkan dengan berita hukuman mati kepada para ikhwan.


Lagi sekali beliau tanya, mana perikemanusiaan manusia?


Aku tergamam. Ya, secara jujurnya, aku ambil berat tentang MH370, sebab aku memang ada perikemanusiaan, atau sebab salah seorang manusia dalam tu orang yang aku kenal?


"Muslim di Mesir juga saudara kamu. Sebagaimana muslim di dalam pesawat MH370. Aku tak minta hashtag pray for Mesir biar trending satu dunia. Aku taknak simpati. Aku cuma nak tahu nilai kasih sayang manusia."


Padu bhai. Padu.

Dan mungkin akibat dari curahan hati beliau. Aku juga tanpa sengaja ter-commit satu kesilapan maha besar. Aku tweet —


Tertinggal perkataan dihukum. Maka ayatnya terus jadi di bunuh.

Lalu ayat aku, kenapa tak peduli. Bukannya kenapa tak ada sesiapa peduli?

Jadi dengan kesilapan tu, banyak juga caci maki yang diterima. Tak apa, mungkin salah aku. Ayat tak sama level dengan pengguna twitter yang lain.


Atau mungkin menyentuh sensitiviti masyarakat. Katanya hormatlah pada keluarga mangsa MH370.

Ya, aku hormat. Seperti mana aku hormat pada perasaan kedua umi abah aku waktu ni.


Lalu katanya, doa tak perlu ditunjuk-tunjuk.

Maaf, sekali lagi mungkin salah tu salah aku. Sebab aku hanya berkata tentang peduli. Aku tak minta orang tweet hashtag pray for pun. Salah faham lagi.


Kemudian katanya sebab dalam pesawat tu bukan saja orang beragama Islam. Mana boleh samakan dengan Mesir.


Entahlah. Mati akal nak kata apa.


Ya, statement aku, seratus peratus salah.

Bukan aku tak tahu qunut nazilah yang kalian lakukan. Bukan aku tak tahu sumbangan tweet yang diberikan.


Cuma kadang impaknya sama besar, tapi mata kita belum cukup terbuka.


Jawab exam untuk final paper tadi pun otak melayang. Fikirkan perasaan sahabat aku yang keluarganya dihukum bunuh.


Entri ni cuma luahan perasaan. Kalau nak baca entri yang lebih matang. Mungkin boleh baca




Maaf. Sejak akhir-akhir ni emosi jelas tak stabil. Maaf.

Adios wa salaamun 'alayk.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...