Followers

Monday, 23 March 2015

Lumpuh

le owner

Rentak menulis yang kaku.
Ritmanya tak berlagu.

Aku lumpuh dalam ingatanku.
Aku gugur dalam pertempuranku.
Aku masih mencari aku.
Dalam detik payah.
Dalam kabut resah.
Aku mencari diri yang rebah lemah.
Terbaring lelah.

Aku ini, yang kau kata futur.

Mereka bertanya apa itu futur.
Seringan-ringan futur itu didefinisikan sebagai bermalas-malasan.
Seberat-berat futur pula bila langkah yang hangat kuayunkan kini terhenti di tengah jalan.
Putus asa dari rahmat tuhan.

Aku ini yang kau kata futur.


"Mana pengisian rohani?"
"Mana kata-kata kau yang memberi kesan pada hati?"
"Kenapa engkau begini?"
"Kenapa engkau begitu?"

Kritikan manusia dulu kuambil menjadi pedoman.
Namun kritikan menjadi hentaman.
Makin aku diam makin aku terasa aku menyimpan dendam,

Lakuku disalah erti.
Tatkala aku lemah malah aku dicaci.
Bila aku yang sering memberi nasihat memerlukan nasihat.
Yang cuma disebut "Aku tahu kau kuat."
Aku tahu itu cuma kata penyedap.
Kerana jika benar kau kenal aku.
Mana mungkin kau berani kata aku kuat.


"Kenapa kau berubah?"
"Legend mana boleh putus asa."
"Bangunlah dan langkah semula."

Sudah beratus malah beribu kata-kata sama aku terima.
Kadang aku cuma mahu bersendiri.
Mencari erti dalam kehidupan.
Hidup seperti teman-temanku yang pada mereka cuma ada hiburan dan kegembiraan.

Aku juga ada masa sendu.
Ada masa menyorok pilu.

Aku juga ada masa perlu dipapah.

Namun egoku membongkah.
Keras kepalaku menjadi parah.

Aku cuma ingin diterima tanpa aku perlu berpura-pura.
Aku cuma ingin dilihat bukan malaikat tapi manusia yang juga terkadang penat.


Lalu dahiku menyembah bumi.
Tuhan, aku perlukan sokongan.
Kerana manusia takkan pernah mengerti betapa lopongnya segumpal organ ini.
Organ yang bahasa melayunya dipanggil hati

Aku ini, yang kau kata futur.

Momentum terlontar begitu tinggi.
Namun tatkala ia jatuh kembali.
Ia terhempas kuat mencerai-beraikan semangat yang kusangka kukuh.

Pergilah pergi.
Tinggalkan aku mengisi hati.
_____

Tengah berkira-kira nak cari gambar sesuai selepas siap entri ni, dapat email dari seorang pembaca blog ni. Kiriman gambar yang sangat tepat pada waktu yang tepat.

Tuhan, kadang kau hantar manusia yang aku tak jangka. Untuk hiburkan luka dalam yang seolah-olah tak mungkin mampu disembuhkan.



Friday, 13 March 2015

iloveher

le owner


"Behind every successful man is a woman."

"Behind every great man there is a great woman."


I still remember the day I couldn't handle everything no more, I cried. In front of you,  I wept. Like a small child, I know.

You didn't say anything, let alone touch me.

The strict prefect and the most mischievous student.
Two different worlds.

I am no prefect.
I am the mischievous student.


***

Biologically, you are my sister.

The eldest.
The only one I have.
The only one I love.
The irreplaceable.

Your Malay language sucks, so I think it's better for me to write in Malay. So you won't feel like reading my blog. No worries, sis. I love you so much. By saying love, I mean I hate you, sis, very much.

***

Took me some times to again write in Malay language. This is all your fault, sis.

***

Hai kakak. Bacalah, if you dare to read in Malay language. Well, you don't even read.

It's hard to write in Malay when it comes to you. Really.

***

You have no idea how much I care about you sis. You're so annoying at times, yet I do love you all the time. Whenever I'm with you, I feel like home.

***

I don't want to run away. I don't want to be alone. Since I was born, you're always there for me. To listen, to protect. You're always the strong one.

Though I am always the tough one, with six packs, I suppose.

Ahaha!

***

Kakak, I don't know what to say. There are so many things I want to tell you but I don't know how to start.

***

We fight a lot.
We argue a lot.

But I love you.
So do you.
I know.
Because I know,
That is what siblings usually do.


***

Screw my grammar.
Screw everything.

***

"Angah, tolong beli roti canai. Lapar."

Aku tengok jam. "Sekarang? Pukul 11 malam? Seriuslah?"

Dia angguk. Buat muka kesian.

So we end up eating, walaupun mulanya tak adalah lapar mana. Tapi sebab teman kakak makan, aku pun makan sekali.

***

Kakak datang ruang tamu dari dapur. Di tangannya ada secawan air hot chocolate yang baru siap.

"Kak, tolong buatkan air." Aku minta.

"Nah." Terus dihulur air hot chocolate dari tangannya. Dia sambung buat kerja. Langsung tak minum. Walaupun sebenarnya dia ke dapur semata-mata untuk buat air untuk diri sendiri.

***

Seronok ada kakak. Walaupun kami dulu selalu bergaduh. Walaupun dulu aku sangatlah nakal dan dia pula pengawas yang sangat tegas.

Ada banyak rahsia aku yang kakak simpan. Walaupun aku budak usrah dan dia bukan. Dia sentiasa lebih baik dari aku dari banyak segi. Kalau ada satu perkara yang aku lebih hebat dari dia, itu adalah hebat main game.


You've seen me at my worst, and you still accept me as who I am.

***

Orang tunjuk kasih sayang dia dengan cara berbeza. Macam aku dan kakak aku. Kalau aku share cerita apa-apa dengan dia, dia jarang bagi respon. Tapi aku tahu dia dengar, walaupun kadang-kadang dia memang malas nak layan aku. Sad life. Kahkah.

Sama juga macam aku. Kalau aku malas nak layan dia, aku memang tak layan. Kadang dia bebel, bagi nasihat itu ini. Aku pura-pura tak dengar. Malas nak tunjuk yang aku concern.


***

"Nak lollipop." Aku terus ambil lollipop yang belum dibuka milik adik bongsu aku, lollipop dia letak di atas kerusi sebelahnya sementara dia pakai kasut sekolah.

"Janganlaaaah."

"Haip angah apa buat adik tu?" Kakak aku bulatkan mata. Konon-konon marah. Aku terus pulangkan.

"Main je." Aku cubit pipi adik aku.

Baru saja kakak nak mula 'short' lecture beliau, aku terus paut bahu dia. "Angah sayang kakak. Dah jangan bebel."

Dia geleng kepala. Aku cium tangannya sebelum ke muka pintu untuk ke kelas.

"Angah pergi dulu, kak. Adik cepat sikit kalau nak angah hantar. Kalau lambat pergi dengan kakak."

Adik aku pun lari ke muka pintu.  Dia taknak pergi dengan kakak. Kakak aku punya kelas pukul 9, jadi biasanya dia keluar rumah pukul 8. Sementara kelas aku pukul 8, jadi aku akan keluar rumah awal untuk hantar adik aku dulu ke sekolah.

"Hati-hati."

Aku tak balas dengan kata-kata. Cukup dengan angkat kening sebelah.


***

Basically, aku memang jenis sweet talker when it comes to my kakak, sebab dia geli. Kahkah. Aku suka buat benda yang dia tak suka. Because I can. Lol.


***

[SERIUS]

Aku ada dapat berita dari sumber yang aku percaya. Ada orang sebar fitnah pasal kakak aku. Well brother. Aku tak tahu kau tak puas hati apa dengan aku. Tapi jangan libatkan keluarga aku. Just because kau pernah mesej kakak aku, tak bermakna kau tahu semua benda tentang dia.

Kalau kau betul berani sangat, kalau kau rasa kau tak buat salah, feel free untuk contact aku.

Jangan kacau kebahagiaan keluarga aku. Jangan menyibuk urusan keluarga aku.

Jangan sesekali sebar fitnah pasal keluarga aku. Terutamanya kakak aku.

Sebab aku jenis mudah memaafkan. Tapi aku tahu kakak aku tak ada buat salah apa pun pada kau. Aku tahu dia. Dan dia tak tahu pun pasal benda yang kau sibuk canang dekat orang.

Kakak aku bukan murah, bukan tak ada maruah.

Sekurang-kurangnya, dia tak sebar fitnah. Tak pernah dia sebut atau cerita benda buruk pasal kau. Just sebab dia tak layan kau tak bermaksud kau boleh hina dia sesuka hati.

The only person yang boleh cari pasal dengan kakak aku cuma sorang saja, dan orang tu adalah aku. Nobody hurts my sister. Pardon, sisters.

Kau faham tak ni? Aku tak nampak point kau jatuhkan maruah keluarga aku. Aku tak nampak point kau cuba jatuhkan nama aku. Aku tak nampak point kau buat cerita pasal kakak aku. Kau kenal dia beberapa hari. Aku kenal dia dah bertahun-tahun.

Kalau kau tak puas hati, kita settle one to one. Baru gentle.


***

"Bro..."

"Nak apa?" Qiden buka mata. Tidurnya yang baru nak lena terganggu.

Chad diam.

"Wei nak cakap ke tak?"

"Hm entahlah."

"Chad..."

"Apa dia?"

"Kadang kita kena mula belajar hargai apa yang ada depan mata. Jangan dicari apa yang belum tentu jumpa."

Chad diam semula.

"Good night. Assalamualaikum." Qiden mengiring ke kanan, tidur.

"Waalaikumussalam." Jawab Chad. Matanya masih memerhati siling putih.


Kadang kita kena mula belajar hargai apa yang ada depan mata. Jangan dicari apa yang belum tentu jumpa.


Sunday, 8 March 2015

Tulis

le owner

Dalam keletihan dan kelelahan seharian berkejar ke sana ke mari. Aku langsung tak pedulikan ajakan member-member untuk main basketball macam biasa. Perjalanan terus rumah-kelas-kafe-kelas-rumah tanpa singgah mana-mana. Berbaju kemeja biru kekelabuan cerah berserta seluar slack hitam. Tshirt putih dibahagian dalam kemeja juga masih kemas rapi tanpa calit-calit peluh. Gamaknya bergerak seharian tapi tak berpeluh ni satu masalah baru atau macam mana?

Buka belog yang maha sepi. Belog budak tomato. Dibuka pula bahagian draf. Ada kurang lebih 70 entri yang tak di-publish atau yang sudah di-private kan untuk bacaan sendiri. Termasuk entri yang aku kurang yakin sesuai untuk dipublishkan. Tentang pelajar, tanggungjawab dan kejayaan. Biarlah aku 'jalan' dulu baru aku 'beri'. Bukankah qudwah qabla dakwah? (Contoh sebelum ajakan) atau bukankah juga kita perlu walk the talk? Dan action speaks louder than words.

Jadi biarkan aku sendiri menghadam segala bait kata yang aku coretkan, sebelum aku biar ia jadi tatapan dan bahan bacaan.

Kesempitan masa buat aku sedar betapa besarnya peluang. Sudah berminggu-minggu xbox 360 tersadai tak bersentuh, berhari-hari juga PSP dan PS Vita aku dibiar sepi. Ada yang lebih penting dari permainan video. Aku benar-benar dalam sebuah permainan.

Perut aku isi dengan Quaker Oat. Tiba-tiba, dapat satu mesej dari seorang akhawat (wanita), bukan mesej bertulis. Tapi satu audio. Aku pasang earphone, terus disumbat ke sebelah telinga. Hanya untuk tahu audio apa yang dihantar. Bukan voice note, audio. Lengan kemeja aku lipat hingga ke siku. Kaca mata aku betulkan. Beberapa helai kertas seorang pelajar perempuan kelas aku, aku keluarkan dari beg galas. Aku duduk di meja belajar yang menghadap ke dinding putih.

Sejak tadi final exam mula, hujung minggu aku sudah lama bukan cuti panjang yang lapang. Aku bekerja, aku juga belajar. Aku main, dan aku jugalah yang pegang tanggungjawab yang tak tersangka. Aku terus baca.

Hujung minggu depan, perlu hadiri satu program, jaga booth paramedik. Kertas-kertas yang aku terima dari rakan kelas aku tadi punya maklumat lengkap.

Entah di mana ubat, dah beberapa hari ditegur sebab tak serius dan konsisten dalam pengambilan ubat. Bukan sengaja, aku terganggu sendiri. Jadual tak menentu.


Audio dari akhawat tadi rupanya satu puisi dari suaracerita di soundcloud. Tajuknya Ada Di Langit.


Ada di Langit

Aku tinggal dibumi. Tapi, carilah aku di langit. Sebab aku tertahan diantara bintang-bintang. Kau jemput aku dengan doa-doa setelah shalatmu. Kau tengadahkan tanganmu atau bersujud, berdoalah untuk memintaku. Aku tertahan dan garis batas yang membentang diantara kita selebar langit dan bumi. 

Aku tinggal di bumi, tapi carilah aku dilangit. Di sepertiga malammu saat Tuhan turun ke langit bumi. Mintalah aku yang berada di genggaman tangan-Nya. Percuma mencariku di bumi, sebab kunci itu ada d langit. Kunci yang akan menghapus garis batas diantara kita. Mengubah garis yang tadinya neraka, menjadi surga.

Aku berada di tempat yang tidak bisa kau temui di bumi. Tapi kau bisa menemuiku di langit, meski bukan wujud kita yang bertemu. Melainkan doa-doa kita yang menggetarkan singgasana-Nya. Temukan aku di langit, didalam doa-doa panjangmu. Didalam harapanmu.

Meski kita tidak saling tahu nama, tidak saling tahu rupa. Jemputlah aku dilangit. Sebab aku tahu, kau mengenalku bukan karena nama dan rupa. Doa kita telah bertemu sebelum fisik kita.

Mudah bagi-Nya membuat kita kemudian bertemu. Tidak hanya bertemu namun juga disatukan. Sebagaimana doa-doa yang sebelumnya telah kita panjatkan.

Pertemuan kita yang pertama berada di langit, kan? Sekarang kau tahu, mengapa aku memintamu mencariku di langit?



Itu karyanya, dari Kurniawan Gunadi.

Ambil masa juga untuk faham, sebab aku bukanlah pemuisi, bukan juga jenis yang mendengar puisi. Dan jujurlah, ini kali pertama aku dengar puisi secara serius.


Aku penat, lalu aku tanggalkan earphone. Laptop aku matikan. Kaca mata aku letak di atas meja. Jam tangan yang mengikat pergelangan tangan kanan perlahan-lahan aku longgarkan. Badan aku rebahkan atas katil bujang. Mata aku pejam.

Kadang bukan ada apa, cuma nak kongsi. Sebab dengan menulis, ada lelah yang aku luah. Ada penat yang berubah menjadi kuat.


Cuma, dalam kesibukan. Jangan lupa dua perkara.

Satu, jangan lupa urusan kita sebagai hamba. Jangan lupa tugas kita sebagai hamba.
Dua, jangan lupa urusan kita sebagai manusia. Jaga hak-hak manusia di sekeliling kita.


Moga-moga, dalam kesibukan ada terselit bahagia.

Wednesday, 25 February 2015

A Jar Of Honey

le owner

"Kalau diberi peluang, kau nak cari orang mana? Malaysia atau bukan Malaysia?"

Ini, antara soalan-soalan yang sering aku dapat. Selain dari soalan yang tak pernah basi, "Bila nak kahwin?"


Dan aku teringat satu peristiwa.

****

Aku duduk termenung sambil bersandar pada batang pokok. Udara petang nyaman. Aku ingat nak duduk sendiri, saja-saja nak lepaskan penat dari pagi.

"Assalamualaikum."

Satu suara yang tak pernah aku lupa. Tak menoleh, aku jawab salam.

"Waalaikumussalam, ya, ada apa?"

"Saja bosan. Kenapa tak main basketball petang ni?"

Aku senyum. Tak jawab.

"Abang Chad termenung ni, fikir tunang dekat Jordan ke?"

Dahi aku berkerut. "Bila masa saya ada tunang?"

"Ecece buat-buat tak tahu." Ini yang aku suka tenang Ubai, dia selalu cuba untuk bagi suasana ceria.

Aku tolak bahu dia perlahan. Dia ketawa.

"Abang Chad,,,"

"Ya apa dia?"

"Kalau ada pilihan, nak cari yang memang warganegara Malaysia atau orang luar? Sekufu kan."

Aku ketawa. "Aik tadi kata saya dah ada tunang. Ini tiba-tiba tanya nak pilih yang mana."

"Jawab sajalah." Ubai siku aku. Aku ketawa.

"Hmm yang... sanggup bermadu, kot?" Aku jawab tanpa ragu-ragu.

Muka Ubai terkejut. "Jadi Abang Chad memang dah rancang nak bermadu?"

Aku ketawa lagi. "Kenapa?"

"Smooth." Sepatah Ubai jawab. Masih terkejut mungkin.

"Tak ada rancang, tapi kalau dah ada rezeki, takkan nak tolak?" Tawa aku masih bersisa.

Ubai mencebik. "Gentle lah Abang Chad." Ibu jarinya di angkat ke udara. Thumbs up.


"Bukan soal nak berpoligami atau tak. Tapinya, kalau dia sanggup bermadu, maksudnya dia tahu, saya bukannya milik dia sorang. Saya masih milik Allah, maka saya taknak dia ada rasa 'cemburu' bila saya balik lambat sebab ada hadiri majlis-majlis ilmu atau program keagamaan, saya balik lambat sebab ada usrah. Atau andai kata saya hujung minggu saya di hospital sebab ada pesakit saya yang lebih perlukan saya waktu tu.

Saya nak dia pegang pada prinsip, pernikahan ni satu ikatan yang menguatkan. Kuatkan saya untuk terus berada atas jalan ni. Pernikahan bukan untuk menjauhkan saya atau dia dari jalan yang kami sama-sama pilih sebelum nikah."

Aku senyum.

Ubai diam mengangguk.

"I prefer that way, yang sanggup bermadu. Bukan maksudnya saya dah rancang untuk poligami."

"Oh faham-faham. Haha tak payahlah explain part  'bukan maksudnya dah rancang tu'." Ubai ketawa.

Aku ikut ketawa. "Bukan apa, ada sesetengah tak faham. Lepas tu mula lah pertikai. Kadang tu penat jugak nak kena explain padahal kalau boleh faham betul-betul, boleh je baca between the lines. Cuma orang tak usaha. Cuma tahu nak marah."

Aku cuba untuk tak bernada serius. Tapi aku yakin, Ubai perasan.

Friday, 20 February 2015

Poem

le owner



Ingatkan bergurau. Semalam ada orang kata nak hantar poem. Aku pun macam, go ahead. Email lah.

Sebab macam irrelevant jugak orang nak tulis poem pasal kita. So daily routine berjalan macam biasa pagi ni. Tengah makan cereal tanpa susu. Then dapat kiriman email. So aku pun senyum sorang-sorang baca.

Dan sebagai apreseasi. Aku copy paste letak dekat sini.

Walaupun rasa macam tak layak untuk aku terima apa-apa jenis pujian, sebab segala pujian selayaknya aku kembalikan pada Allah.

Apa pun, terima kasih.

^^


Mato?
Siapa dia?
Seorang warga Jepun?
Oh tidak.
Dia hanyalah
Seorang Budak Tomato.

Aku mengenali kau
Hanya di alam maya
Bukan di alam realiti
Mahupun fantasi
Melalui penulisan kau
Aku kenal seorang Mato.

Walau tidak pernah bersua muka
Walau tidak pernah bertentang mata
Kau mampu menyentak padu hatiku
Walau kau hanya seorang Mato.

Kau
Aku jadikan sumber
Sebagai pembakar semangat
dan juga inspirasi
Untuk sama-sama mentarbiyah diri
Untuk sama-sama mencari Syurga Illahi.

Kau pembakar semangat
Kau sumber inspirasi.

Moga kita dapat bertemu
Jika tidak disini,
In shaa Allah di Syurga kelak.

theinsanegenius , 19feb2015

Sunday, 11 January 2015

Dayus & Maruah

le owner

Setelah berura-ura untuk duduk diam dan perhati, saya dapati ada banyak perkara yang saya rasa tak sedap hati, tak sedap mata memandang, tak sedap serba serbi.

Tak tahu nak cakap apa. Tak tahu nak mula dari mana.

Cumanya nanti kalau saya dah mula, memang risau juga ada yang bengang tak tentu hala. Jadi bolehlah berkira-kira untuk tinggalkan blog saya yang serba putih ni.

[ENTRI INI DITUJUKAN KHUSUS UNTUK PARA DUAAT]


p/s: duaat = jamak bagi daie. | jamak = banyak | daie = pendakwah


Bagi seorang yang telah diajar bermusafir keluar negara seawal usia tak cecah dua angka, ada banyak yang saya nampak, ada banyak yang saya perhati.


Jadi berdasarkan pemerhatian kebudak-budakan saya, ini bukan benda baru. I mean, this hugging-hugging thingy.


Tak payah sembang jauh-jauh. Tak payah nak kencang sangat panggil orang dayus, kata orang tak ada maruah.

Tak payah nak 'murahkan' diri sendiri dengan 'memurahkan' orang lain.

Aku ada kakak dan adik-adik. Adik-adik aku semua perempuan. aku dibesarkan dalam keadaan ramai perempuan di sekeliling. Aku belajar banyak perkara.


Seiring dengan itu, tarbiyah membentuk aku, bahawa adalah sangat hina bagi orang yang bawa Islam (baca: pendakwah) melihat orang yang juga bawa Islam, suka-suka hati menghinakan orang yang tak capai tahap kefahamannya tentang Islam.


Sekianlah.

Aku tak nak formal-formal sangat menulis tengah malam pun takkan nak formal-formal.




Tapi seriuslah.

Adegan peluk cium ni bukan benda baru brother, sister. Sentuh-sentuh, raba sana-sini. Ini semua benda lama. Tapinya kita dah terdidik, bila ada satu hot issue baru semua nak tumpu.

Tak payah cakap pasal apa yang jadi baru-baru ni, benda ni dah lama dah. Bukan benda baru lelaki perempuan peluk-peluk, main sentuh-sentuh, main pegang itu ini, main-main lah apa benda lagi yang diorang nak main.

Tak payah tengok yang dalam tv. Pergi jalan-jalan kat shopping mall, pergi dekat tempat orang beli tiket wayang. Ahh tak payah jauh-jauh, pergi saja pasar malam, Tak pun buka saja apa-apa social networking sites, tak payah tengok yang umur dua puluh tahun ke atas, tengok yang sekolah rendah pun dah berani upload gambar kurang moral masuk instagram, masuk facebook, masuk twitter dan apa benda lagilah yang aku pun tak tahu.


Ini bukan masalah melayu. Bukan.
Ini bukan masalah dia pakai tudung atau tidak. Bukan.
Ini bukan masalah baru. Bukan.


Ini masalah ummah.


Aku berani kata. Jangan salahkan pakaian kalau akhlak si pemakai yang tak baik. Tapi, ada tapi. Jangan risau. Aku tak pernah diajar untuk menangkan sebelah pihak. Ini bukan win-win situation. Ini lose-lose situation.

Okey ulang semula.


Jangan salahkan pakaian kalau akhlak si pemakai yang tak baik. Tapi, apa yang kita pakai cerminan pada diri.

Kalau berjubah berkopiah tapi suka caci maki. Atas dasar dakwah kononnya.

Dakwah kebende? Malukan agama.



Aku dah lama taknak guna cara kasar, sebab aku rasa tak suka bila tengok orang guna cara kasar dalam dakwah. Walaupun aku asalnya kasar juga. Tapi tarbiyah mematangkan. Kekeke. Okey stop.


Sabar jap. Aku taknak tulis berasaskan amarah dan emosi. Jadi jom, istighfar.

Astaghfirullahalazim.
Astaghfirullahalazim.
Astaghfirullahalazim.



Aku belajar, kita nak berdakwah, kena tepat pada situasi dan keadaan.

Kalau zaman sekarang ni kita nak dakwah, mana boleh terus tekan ini haram, itu halal. Ini neraka, itu syurga. Engkau syaitan, aku malaikat. Err.



Aku taknak kita pumpang kata orang ni dayus, tak reti jaga adik, tak reti jaga isteri, biar adik beradik, isteri minat artis-artis dari Uganda, Somalia dan mana-mana tempat lagi.

Weh.

Aku taknak.

Aku taknak kita sembang kencang, tapi orang rumah kita terlibat sama, kita tak tahu satu benda.



Aku tak suka orang suka-suka gelar orang lain dayus.

Dan aku tak suka orang suka-suka panggil perempuan tak ada maruah.

Ini...


Muslimah upload gambar sebijik, kata dia tak ada maruah. Kadang tu aku tak nampak pun gambar tu boleh membangkitkan nafsu. Kadang tu gambar yang diupload punyalah formal gila. Perempuan tu cuma senyum sikit saja. Iyalah, takkan nak masam mencuka depan kamera. Bukan buat aksi menggoda, dia berdiri tegak macam askar kot!


Itu pun kalau orang boleh bernafsu, aku tak tahu siapa sebenarnya yang murah.

Tapi lagi sekali, aku taknak membelahkan mana-mana pihak. Aku bukan sexist!  Ahaha!



Cuma agak-agaklah. Engkau orang tak boleh kawal nafsu sendiri, lepas tu cakap perempuan tu tak ada maruah. Apa doh masalahnya? Menyalahkan satu pihak kerana kegagalan pihak yang lain.

Kalau macam tu, lelaki juga haram upload gambar. Sebab aku taknak adik-adik aku jatuh hati pada lelaki kacak yang senyum formal, berdiri tegak yang sangat formal seperti seorang askar yang dilatih dengan tegas dalam sekeping gambar bertemakan formal (gambar batch contohnya),



Itu satu perkara.

Kedua.


Aib seseorang yang telah terbuka, apa salahnya kita jaga? Kenapa kita nak jadi salah seorang yang turut sebar-luaskan? Untuk ambil pengajaran, okey. Tapi kalau dah tahu gambar tersebut kurang sesuai untuk dikongsi-kongsi, dah tak payah upload.

Tak bernafsu pula ye anda bila part sebar gambar-gambar macam tu? Hamboih.


Dan sebelum kita nak mengutuk, menghina orang yang buat dosa, lepas tu bagi alasan "kami benci dosanya, bukan benci dia!",

Periksa balik hati. Periksa balik semuanya.

Sebelum nak kutuk dia belakang-belakang, pergi dulu depan dia, jelaskan dia tentang dosa pahala.


Sebab level kefahaman manusia ni berbeza. Tak semestinya apa yang kita tahu, orang lain pun tahu. Dan tak semestinya apa yang kita tak tahu, orang lain pun tak tahu.


Aku bukanlah seorang yang syadid (tegas), bukan juga seorang yang ekstrim dalam dakwah. Sebab aku juga pernah lalui kehidupan jahiliyah. Aku pernah rasa dilarang keras buat sesuatu, sampai aku rasa baik buat senyap-senyap, takde orang tahu.


Aku pernah kena panggil dengan cikgu, masa darjah enam. 'Baru nak kenal dunia' kononnya. Aku malas nak cerita, sebab masa tu semua benda aku dan kawan-kawan nak cuba. Termasuklah buat benda yang Allah tak redha. Hatta anak cikgu tersebut pun terlibat sama.

Aku pernah dipukul, dirotan, disebat, dilempang, di macam-macam kan lagi. Konon 'nak basuh'. Tapi itu cuma buat aku lagi bencikan apa yang Rasulullah bawa. Kekasaran para 'duaat' lah menjauhkan aku dari agama. Aku tak salahkan mereka, sebab tarbiyah bukan untuk orang yang manja.

Tapi dari satu segi, ya, aku masih tak puas hati.

Aku benci dakwah tarbiyah.
Aku benci Islam.
Aku benci so called ustaz ustazah.
Aku benci orang yang mengaku dia pendakwah.


Sampai akhirnya ada yang sudi, sudi genggam tangan aku lagi. Sudi untuk pimpin tangan aku. Sudi untuk terus berjalan dengan aku. Sudi teman aku merangkak kembali semula kepada fitrah kejadian manusia, iaitu sukakan kebaikan.

Dia gunakan kelembutan. Dia gunakan kasih sayang. Dia ajarkan aku betapa Allah tak zalim. Allah terima taubat setiap hamba-hambaNya. Dia yakinkan aku bahawa rahmat Allah tu luas.


Lalu aku berpegang pada, kekerasan tak mampu melembutkan apa yang keras, sebaliknya ia memecahkan.



Dan dengan kesabaran dan hikmahlah, apa yang pecah itu dicantumlekatkan kembali. Lalu dibentuk menjadi sesuatu yang indah.


Dakwah perlukan masa.
Dakwah perlukan tenaga.
Dakwah perlukan kesabaran.
Dakwah perlukan ilmu.
Bukan boleh sembarangan.


Aku tak tuju pada mereka yang tak faham.
Aku tuju pada mereka yang faham, dan mereka yang cuba untuk faham.


Aku tak kata aku support orang buat dosa. Tapi aku nak kata tak semua perkara boleh ditegur dengan cara kasar.

Ya, dosa tetap dosa.
Apa yang Allah haramkan, kita tak boleh suka-suka nak halalkan.


Kalau mad'u tak masuk cara kita. Kitalah yang kena masuk cara mereka. Tak ke dalam dakwah dan tarbiyah ni, kita kena saling lengkap melengkapi?  Faham memahami? Sayang menyayangi.

Sebab kita bukannya nak masuk syurga sorang-sorang, kan?

Aku tuju entri ni pada duaat diluar sana, yang suka-suka merendahkan standard orang lain. Panggil orang lain dayus, ya, aku boleh terima seseorang itu dayus bila kena pada tempatnya. Kena pada situasi dan keadaan. Kena cara.



Disebabkan kekasaran yang antum guna, ana simpulkan, antum juga suka jika ditegur secara kasar, bukan?


Senyum.

Dulu aku pernah kata, dakwah ni seni. Semua orang ada cara sendiri.

Harini aku nak tambah.

Dan dakwah bukan untuk buat orang semakin tak berminat nak dekat dengan Allah.

Maka senikanlah seni itu, agar ia jadi satu seni yang sangat berseni.


Akhir kalam, aku mohon salah silap atas segala apa yang aku cakapkan.
Aku bukan student course agama untuk sembang pasal agama.
Aku sekolah agama pun tak lama.
Tapi ini pandangan aku.
Pandangan orang yang cetek ilmu.

Maafkan kejahilan aku,
Maafkan keegoan aku.


Salam sayang dari aku yang cetek ilmu,
Mato.

Sunday, 28 December 2014

Nastaghfirullah!

le owner


Tuhan, ampunkan kami.

Ini, bukan musibah pada Malaysia semata. Ini musibah kepada semua.

Aku ditegur, seolah-olah tak peduli.

Sangkanya aku tak cakna, hanya kerana aku bukan di Malaysia.


Sebenarnya, bukan aku tak kisah. Aku cuma tak tunjuk betapa kacau perasaan ni.

Sebab aku juga ada keluarga di sana.
Ada sahabat di sana.
Ada kenalan di sana.

Ada yang dah memang tak dapat contact sebab tempat beliau dah banjir teruk.

Sengih.

Tak peduli, mereka kata.



Dalam pada musibah datang bertimpa-timpa.
Uji negara, uji manusia.

Kita masih lagi kita.

Salah menyalahkan.
Semua musibah nak dipolitikkan.
Yang tak sefikrah kita abaikan.


Wei mana perikemanusiaan?

Mana kata-kata yang kita julang.

"Tak beriman seseorang muslim sehingga dia mencintai saudaranya seperti mana dia mencintai dirinya sendiri." (HR Bukhari & Muslim)



Sebenarnya aku lama dah perhati, manusia susah nak bersatu dengan kesenangan. Sebab bila senang, rasa dah power tak perlu bantuan. Rupanya aku salah.

Bukan susah atau senang yang menyatukan manusia.

Tapi Allah.


Dan aku tak mampu nak ulas panjang lebar.

Moga-moga Allah tunjukkan hikmah musibah ni.


Sampai bila nak spread hatred sesama kita.

Kata satu Malaysia?


Jom duduk sejenak.

Muhasabah. Refleks diri.

Moga-moga kita tak cuma dapat susah dari musibah. Tapi kita juga dapat sesuatu - hidayah.



Dalam pada ramai yang menyebar aura negatif, lebih ramai pula yang membantu, menyumbang tenaga mahupun harta, sumbang apa yang ada. Bantu mereka yang memerlukan. Sungguh aku kagum.

Moga Allah balas kebaikan kalian dengan syurga!

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...