Followers

Friday, 4 July 2014

Tarbiyah Ramadan.

Sini

Kalau anda baca entri kali ni, percayalah, saya dah tulis 3/4 dari entri saya, dan tanpa sengaja tertutup tanpa save. Makanya entri kali ni mungkin sedikit hambar. Apa pun, ada sebab kenapa Allah izinkan saya 'delete' tulisan saya sebelum saya ganti dengan apa yang sedang saya tulis sekarang.


Macam yang semua sedia maklum, kita berada di betul-betul penghujung Ramadan. Sengaja saya pilih hari ni, sebab rasanya tulis entri berkaitan Ramadan pada awal-awal dah terlalu mainstream.

Apa pun, saya tak berniat nak tulis panjang lebar disebabkan segala yang dah dipanjanglebarkan semuanya dah selamat di delete tanpa rela.

Hari ni, hari graduasi. Hari ni, hari refleks diri. Hari ni, hari terakhir kita bersama-sama dengan tetamu yang sebulan lepas, kita kata rindu. Tetamu yang sebulan lepas, kita tak sabar meraikan kehadirannya. Sebulan lepas, kita sentiasa ternanti-nanti kehadirannya. Sebulan lepas, kita panjatkan doa agar dipertemukan dengannya. Tetamu yang masih lagi tetamu, tapi rata-rata kita mula lupakannya.

Jujur kata, hari ni merupakan hari yang sedikit menghibakan. Bukannya sedih dengan kehadiran Syawal, tapi sedih dengan pemergian Ramadan.

"Saying goodbye is always the hardest thing to do."

Dengan berakhirnya Ramadan bukan bermaksud berakhirnya fasa perubahan. Teruskan, teruskan dengan amalan-amalan kita sepanjang Ramadan.

Nak tengok sejauh mana keberhasilan tarbiyah dalam Madrasah Ramadan, bukannya tengok siapa kita dalam bulan Ramadan, tapi siapa kita selepas Ramadan.


Semoga bila berkumandang saja takbir raya, kita bukanlah kita yang dulu, tapi kita yang baru. Kita yang kembali kepada fitrah. Kita yang bernekad untuk terus berubah.

Dan saya di sini mengambil kesempatan untuk memohon maaf atas segala kesilapan dan keterlanjuran kata, memohon maaf atas kurang konsisten terhadap dakwah alam maya akibat sibuk dan sebagainya.

Ketahuilah, kita tak perlu tunggu raya untuk minta maaf. Sebab nyawa kita belum tentu akan sampai sehingga raya.

Kalau masih belum bayar zakat fitrah, bolehlah tunaikan kewajipan anda. Masih ada masa.

Saya juga ingin memohon maaf atas kesibukan pihak pengurusan crew achates dalam menguruskan urusan tshirt yang kadang terlambat atau tercepat, inshaAllah tempahan masih dibuka. Kami buat secara pre-order, jadi segala kelewatan bukan disengajakan.

Saya juga dengan rendah hati ingin memohon maaf kepada sesiapa yang pernah saya sakiti, lukai atau ada yang terasa hati bila saya tak reply mention atau email. Kadang tu saya memang missed out tambah-tambah kalau mentions di twitter.

Kalau ada rasa tak puas hati dan nak saya minta maaf secara peribadi, boleh emailkan pada saya pada mato.tomato9@gmail.com

Kullu 'aam wa antum bikhair. Salam Ramadan dan selamat kembali kepada fitrah.

Wassalaamu 'alaykum warhamatullaahi wabarakaatuh.

Adios.

Wednesday, 2 July 2014

Tempahan Tshirt


Alhamdulillah, selepas lebih kurang 5 bulan bertungkus-lumus menyiapkan designing dan meeting demi meeting, bertukar-tukar company printing dan pelbagai ujian dan dugaan sepanjang menjayakan tshirt sulung Budak Tomato, maka ini hasilnya yang harapnya cukup memuaskan semua pihak.

Di sini saya juga sangat berterima kasih kepada saudara Teme Abdullah atas lukisan yang diberi secara percuma dari beliau untuk tshirt muslimin. Moga Allah membalas jasa baik anda dan hadiah syurga untuk anda! Allahumma aamiin. Kami, Crew Achates mengucapkan jutaan terima kasih kepada anda walaupun terpaksa melukis dalam kesibukan menuntut ilmu.

Terima kasih juga kepada peserta contest yang telah dijalankan pada bulan April 2014 yang lepas, dan kepada pemenang, Syakira Hannis, tahniah sekali lagi.


Kami telah cuba designing tersebut untuk tshirt berkolar, tshirt round neck, tshirt lengan panjang dan pendek bagi muslimin, dan keputusan kurang mendapat persetujuan. Maka akhirnya dengan kolaborasi idea Crew Achates dan syarikat printing Signoriz, ini design terbaik yang dapat kami jayakan. Mohon jutaan kemaafan jika tidak berjaya menepati citarasa anda semua.

InshaAllah tempahan akan dibuka bermula dari hari entri ini di-publish (02/07/2014 bersamaan dengan 1547hrs waktu Edinburgh sehingga 03/08/2014)

Sebagai info tambahan, sukacita saya maklumkan.

Harga bagi tshirt MUSLIMAH: RM 56 sehelai termasuk penghantaran.
Harga bagi tshirt MUSLIMIN: RM 46 sehelai termasuk penghantaran.

Di sini juga saya sertakan saiz baju bagi tshirt muslimin dan muslimah.


SAIZ BAGI TSHIRT MUSLIMIN



SAIZ BAGI TSHIRT MUSLIMAH


SATU PERINGATAN PENTING, SETIAP SAIZ DARI 3XL SEHINGGA 5XL AKAN DI CHARGE SEBANYAK RM3. TERIMA KASIH.

Tempahan boleh dibuat melalui borang ini.

BORANG TEMPAHAN (Sila klik pada tulisan borang tempahan tersebut)


Anda juga diminta untuk menunjukkan bukti pembayaran anda sama ada melalui email crewachates@gmail.com atau boleh juga hantar melalui whatsapp di talian 019 466 3382 (Izzah binti Ahmad Luthfi). Pastikan anda sertakan sekali nama penuh seperti yang di isi di dalam borang tempahan.


Untuk pembayaran, anda boleh bank-in kan ke

152189137357
Maybank
(Izzah Ahmad Luthfi)

Sebarang pertanyaan tentang tshirt atau tempahan, boleh terus salurkan pertanyaan anda sama ada melalui whatsapp atau hubungi saja nombor yang diberikan sebentar tadi. Saudari Izzah pesan jangan hantar mesej sebab dia takde kredit nak reply.

Atau boleh berurusan dengan saya atau Crew Achates yang lain pada email yang telah dinyatakan di atas.

Sebarang email yang dihantar pada account email saya, mato.tomato9@gmail.com tidak akan dilayan sama sekali.


Semoga sama-sama mudahkan urusan sesama kita. Ramadhan kareem dari saya dan Crew Achates.

Wednesday, 11 June 2014

Remedy

le owner

Sebenarnya, malam ni memang tak ada niat nak menulis blog pun. Sebab rasanya nak simpan ilham untuk dicurahkan pada projek seterusnya.

Tambah dah beberapa hari busy meng-edit dan men-design tshirt muslimin muslimah.


Tiba-tiba, macam mana entah, Tuan Muda iPod aku ni tiba-tiba play nasyid Bahtera Hamba nyanyian Zulfan. Wahaha! Habis, habis. Lagu-lagu zaman nak move on ni macam mana out of the blue nasyid ni boleh ter-play.


So... macam biasa, kita tukar ke mood Chad dan Qiden. May I?


Sejujurnya, aku pun tak tahu nak cerita apa. Semuanya dah dikuburkan, ditanam dalam-dalam. Tak nak gali, tak nak cari. Nak biar terpadam, nak biar dia hilang.

First dengar intro nasyid Bahtera Hamba tu, dah rasa tak sedap hati. Tapi tak ada pula rasa nak tanggalkan headphone. Rasa-rasa dah dapat redha. Tiba-tiba... satu kerja pun tak jalan.


***


"Qiden, kalau aku pergi dulu, kau sedih tak?"

Aku sengih. Saja-saja nak tengok respon Qiden. Dia tak layan, tangan kanannya masih sibuk menyalin nota-nota dari buku aku.

Biasalah buku nota aku kalau jual pun, lagi laris dari pisang goreng Makcik Mah depan asrama sekolah masa kat Malaysia dulu.


"Hai Abang Naqiuddin, taknak layan kita ke?" Aku baring atas katilnya.

Masih tak ada jawapan.


Malas nak kacau, aku peluk bantal kepala Qiden. Pejam mata. Dada sakit, pedih.

Cuma Qiden saja yang tahu, aku hidap kanser paru-paru. Walaupun baru di fasa pertama, pedihnya Allah saja yang tahu.


Entah bila, aku tak sedar. Tiba-tiba rambut aku dibelai perlahan. "Irsyad, sedangkan Saidina Abu Bakar pun rasa kehilangan sahabat yang sangat dia cintai, Rasulullah. Inikan pula aku, yang jauh nak disamakan dengan Saidina Abu Bakar. Konfemlah aku sedih."


Tersentuh. Malam tu, aku tertidur terus atas katil Qiden. Dia tidur atas katil aku.


Tengah malam, mungkin. Aku dengar suara Qiden menangis. Aku duduk. Qiden tengah berdoa, pada aku. Tapi tangisannya buat aku terganggu. Apehal member aku ni, aku gurau sajalah tadi. Aku bukan nak buat kau sedih. Sori lah.


"Ya Allah, panjangkan umur Irsyad. Aku tak sanggup hilang dia. Ya Allah, letak semua kesakitannya pada aku, biar aku yang tanggung semua kesakitan Irsyad. Ringankan sakaratulmaut Irsyad, ya Allah. Berikan kesihatan pada Irsyad..."

Aku tak sanggup nak dengar bait-bait doa Qiden.


Aku baring semula. Pejam mata. Tutup telinga guna bantal. Air mata mengalir deras. Ya Allah, jangan kau beri kesakitan aku pada Qiden. Aku taknak dia rasa sakit yang aku rasa. Aku taknak dia terseksa. Aku mampu, sakit ni ujian untuk aku. Bukan untuk dia.



Pagi tersebut, macam tak ada apa-apa. Qiden kejut aku bangun subuh.

Selepas solat subuh, aku tarik Qiden pergi ke belakang dewan solat. Masjid mula kosong. Hari cuti. "Qiden..."

Qiden angkat kening. "Apa dia?"

"Aku sebenarnya..."

Aku pun tak tahu nak cakap apa.

"Sebenarnya apa?"

"Aku..."

"Ya Rabbi... Cakaplah."

"Lapar. Hehe."

Qiden geleng kepala. Sengih. "Jom aku belanja makan. Tapi sebelum tu, nak kena baca Quran satu juzuk. Kau boleh tasmik kan?"

Aku angguk.


Dengar bacaan Quran dari Qiden, aku anggap sebagai satu nikmat.

Qiden baca juzuk 19. Mukanya tenang.


Selesai bacaanya, aku pula baca. Juzuk 23. Qiden dengar.


Sepanjang bacaan, aku sedar, dia tak pandang Al Quran pun. Matanya padang muka aku saja. Aku pula yang tak tahu nak pandang mana. Kalau buat eye contact nanti rasa awkward pulak. Haha.


Dulu bukan main nak elak dari buat eye contact, sebab aku segan dengan Qiden. Muka dia tenang. Percakapannya tenang. Rasa macam langit dengan bumi. Sekarang, bila mata Qiden dah tak akan terbuka lagi, baru aku rasa rindu.

"Mashaallah Chad. Sedap kau baca."

"Kau puji-puji ni kenapa? Nanti aku belanja, inshaallah."

Qiden gelak.

"Chad, kalau aku pergi dulu..."

Aku letak jari telunjuk di bibir Qiden. Geleng. "Aku taknak kau pergi dari hidup kau. Kau dah janji taknak tinggalkan aku."

Qiden tarik nafas dalam-dalam.

"Qiden... Aku rasa tak sedap hatilah nak balik Malaysia tahun ni. Kita cancel lah tiket flight. Please?"

Qiden ketawa.

"Kau overthink lah Chad." Dia tepuk bahu aku.

Aku sengih.


Qiden, dari nada suara kau.. Aku tahu. Kau pun rasa sesuatu. Tapi kau nafikan. Sebab kau taknak aku risau.


Sebelum naik flight, kau bagi aku dengar satu nasyid. Bahtera Hamba nyanyian Zulfan.


Dan kita balik sama-sama.

Cuma bila balik sini semula, seat sebelah aku kosong. Kau dah tak ada.

Qiden, kau kan dah janji taknak tinggalkan aku.


Aku rindu kau...

Aku janji, aku takkan buka topik mati lagi. Aku takkan mengadu dekat kau dada aku sakit lagi. Aku takkan biarkan kau nampak aku muntah berdarah.

Kan kau pernah minta aku masak, sebab kau teringin nak rasa masakan aku. Sekarang aku dah belajar masak, masak makanan kegemaran kau. Kau kan nak rasa?


Sudahlah. Mukmin kena kuat.

"Chad... kau nak jadi legend kan?"

"Err.. yelah. Kenapa?"

"Kenapa kau nak jadi legend?"

"Sebab jadi legend, dia akan lalui banyak benda susah demi mencipta sejarah."

"Jadi, aku ada satu tips untuk kau. Ingat sampai bila-bila."

"Apa dia?"

"Legend mana boleh putus asa."

"Haha okey! Inshaallah aku takkan lupa."


***

Okey selesai.

Sebenarnya, semua orang ada cara mereka sendiri untuk ekspres kan sesuatu.

Bagi aku, menulis ni aku punya remedy.


"Kenapa hilang orang yang kita sayang ni sakit?"

"Sebab kita sangka dia milik kita, kita lupa, dia juga milik Allah. Sama macam kita."


***

Apa yang baik, ambil jadikan pedoman. Apa yang buruk, buang jauh-jauh dari ingatan. Sesungguhnya saya cumalah manusia biasa yang pada bila-bila saja, akan diambil saja dari dunia ni.

Maafkan segala salah silap. Maafkan juga jika ada terkasar bahasa atau tersilap kata.

Terima kasih atas ucapan hari lahir dari antum semua.


Macam mana preparation kita dah nak dekat World Cup ni? Semoga persiapan untuk Ramadhan berganda-ganda hebatnya.

Selamat menempuh kehidupan.


Salam sayang, 
Budak Tomato.

Monday, 26 May 2014

Babi? Taklah Cadbury.

le owner

Sebelum memulakan entri yang serba ringkas ni, saya terlebih dahulu ingin memohon maaf atas kesibukan yang sangat takleh nak kata lah kan.

Matang benar intro saya :')


It is all over the Malaysian news (kot), bahawa secara rasminya (masih kot), Mato dah habis study Cadbury di-haramkan atas kandungannya yang berunsur haiwan merah jambu yang di-haram-i ramai. Khinzir. Pun begitu, masih ada khabar angin yang menyatakan yang ia belum rasmi. Allahualam.


Disini, bukanlah masalah coklat atau dalam dialek utaranya, cekelat, bukan juga nak point out tentang khinzir itu sendiri. Tapi lebih kepada, "awat hampa kecoh macam nak kemat (baca: kiamat) donia?"



"Weh, selama ni aku makan cekelat babi kot. HAROOOMMM. Takkan nak diam?"

"Abih yang hari-hari hang merokok berkotak-kotak, halai pulak noh?"

"Ada fatwa kata rokok cuma makruh, bukan haram."

"Takpa nanti rokok hang, aku salut dengan cekelat Cadbury. Baru betui HAROOOMMM."

"Ba... Cadbury betui hang ni."



p/s: jangan tiru aksi di atas sama ada di rumah, di pejabat, di kelas atau di mana-mana sekalipun. berdakwah lah dengan gaya paling menawan.



Sebenarnya...

Aku takdak idea nak post apa. Busy semedang. Nak post pasal panda, pasal cadbury, pasal cerita Godzilla kat wayang tu...



Okay lemme be a little bit serious.

Sebenarnya, hujung bulan depan, insyaallah kalau tak ada aral melintang, aku nak umumlah yang...


Aku sebenarnya...


nak kahwin



Wahahaha!

Tak lah. Nak umum, insyaallah hujung bulan depan, baru tempahan tshirt akan dibuka. Itupun sekiranya Allah izin semuanya berjalan dengan lancar.



Itu selingan.


***


Maaf. maaf.

Sejujurnya, saya ada ikuti satu tazkirah berkaitan israk dan mi'raj.

Terlalu ingin berkongsi, tapi ada satu masalah yang saya hadapi di sini.


Masalah saya yang sangat besar adalah, saya takut untuk menyampaikan. Entahlah tak tahu kenapa, semenjak akhir-akhir ni, saya jadi kurang yakin pada dakwah alam maya. Mohon alert, ini bukannya pengakuan futur picisan.



Mungkin trauma setelah melihat ramainya anak muda yang berdakwah di alam maya. Tapi amat sedikit yang benar-benar bergerak seiring.

No offense.

Saya agak tertanya-tanya, dan sangat ingin bertanya.

Kamu berdakwah kerana apa? Kerana siapa?

Memang, memang ikhlas tu datangnya dari hati. Siapa kita untuk menilai ikhlasnya seseoang.


Tapi sayang seribu kali sayang, bila Islam disalah guna.


Ahahaha epik benar ayat.


Gunakan Islam untuk nama. Gunakan Islam untuk popular. Gunakan Islam untuk followers.



Malah yang lebih menakutkan saya, bila dakwah kita kencang semacam tornado. Bila bergerak lambat selambat siput tua. Atau mungkin, siput tua tu lebih laju dari kita?


Ada yang tanya, "Kenapa kau guna 'kita', maksudnya benda tu pun kau buat jugalah?"


Tak dinafikan. Saya lebih gemar guna perkatan 'kita' berbanding 'kamu semua'. Pernah dulu, masa saya masih di tingkatan satu. Saya bersama-sama beberapa orang senior tingkatan empat, lima dan enam diminta untuk mengendalikan satu program. Dalam program tersebut, ada seorang senior tingkatan lima waktu tersebut yang telah memberi pesanan tentang adab-adab berdakwah. Antaranya, gunakan 'kita' ketika menegur. Ini untuk melembutkan hati yang mendengar, dan juga untuk menjaga hati kita agar tak terasa yang kita sebagai penegur, sudah mulia.


Sebagai penutup entri ni, ada secebis kata yang nak disampaikan. By saying secebis, percayalah mungkin kuantitinya banyak siap boleh buat buku. Mungkin.


Ketahuilah, pesanan ini bukan cuma untuk anda di luar sana, tapi juga untuk saya yang berada di belakang skrin ni. Pesanan ini pesanan cinta, pesanan penuh kasih kononnya. Pesanan agar kita sama-sama bukan saja menjadi keyboard warrior, tapi juga menjadi skateboard warrior pejuang yang memperjuangkan Islam dengan sebenar-benar perjuangan.


Hanya untuk peringatan, saya bukan jenis yang cepat marah. Bukan juga seorang yang garang, melainkan anda adalah murid atau anak usrah saya. Hahaha!


Dengan penuh kasih sayang, saya pesan agar berdakwahlah, tak ada yang salah dalam menyeru ke arah kebaikan.

Tapi kena ingat beberapa syarat dalam berdakwah.

1. Berdakwahlah dengan akhlak yang baik.

2. Berdakwahlah dengan ilmu yang diperolehi secara berguru. Bukannya berilmu dengan ustaz google.

3. Jangan malu untuk kata tak tahu bila kita memang tak tahu. Sebab dengan menjadi seorang pendakwah, tak semestinya kita akan tahu setiap jawapan bagi soalan sama ada soalan feqah, tauhid, hadis dan sebagainya.

4. Cubalah, dan teruslah mencuba. Cuba untuk amalkan apa yang disampaikan.

5. Maafkan orang lain seperti mana anda ingin diri anda dimaafkan.

6. Tegurlah orang lain sepertimana kita ingin diri kita ditegur.


Mungkin ada banyak lagi, tapi rasanya mungkin sampai disini saja untuk hari ni. Masih ada kerja yang perlu diselesaikan.


Apa pun, jangan lupa satu perkara penting.


Berdakwahlah kerana Allah. Jangan hanyut dengan pujian, jangan mati dengan cacian.


Assalamualaikum.

Adios.


 
tenang-tenang dan snuggle dengan kucing (kerana kami masih bujang wahaha)

Saturday, 17 May 2014

Akhirnya nama-nama pemenang diumumkan juga... Alhamdulillah.


Kepanjangan tajuk je pun dah boleh melambangkan kelelahan dan peluh-peluh yang mula merembes keluar semenjak 27 April 2014 sehinggalah harini, tak menang tangan dibuatnya. Wahaha!


Alhamdulillah dapat sambutan yang luarbiasa hebatnya.


Kejap nak capslock.


MOHON TAK ADA YANG SKIP BACA UCAPAN SAYA SEBAB NAK TERUS JUMP KEPADA NAMA-NAMA PEMENANG. NANTI SAYA SEDIH.

Okey sambung kepada bicara-bicara manis.


Tak ada yang namanya kalah dalam dunia ni. Setiap yang berani untuk mencuba, tak ada istilah gagal untuknya. Cuma belum berjaya. Macam tu juga dalam konsep pertandingan melukis ni. Bagi saya, tak ada sesiapa yang kalah. Cuma Allah dah susun plamning yang lebih cantik untuk setiap hamba-Nya. Jangan sedih, sebab setiap yang dilakukan kerana Allah, tak akan pernah sia-sia. Insya-Allah.


Keputusan ni dibuat secara syura kononnya oleh saya dan beberapa orang sahabat yang sama-sama bertungkus-lumus menjayakan, memberi sokongan, menilai dari segi literasi sesebuah lukisan dan juga secara peribadinya, nama pemenang yang mendapat tempat pertama dibuat setelah istikharah.


Atas persetujuan.

Tak ada satu gambar pun yang akan ditunjukkan. Memandangkan segala yang berlaku disebalik tabir adalah rahsia antara peserta dan juga kami di sini.

Antara sebabnya gambar tak boleh ditunjukkan adalah besar kemungkinan konsikuensnya nanti, ada yang tak berpuas hati dengan lukisan orang lain dan merasakan lukisan sendiri lebih lawa dan menyebabkan kekecohan yang tak diingini. Biasalah zaman sekarang zaman bashing orang.



Baiklah.

Insya-Allah, cuma nama pemenang dan juga alamat email yang akan dipaparkan dalam senarai dibawah. Bagi yang kurang berjaya menempatkan nama di dalam senarai, setinggi-tinggi penghargaan dari saya dan sahabat-sahabat saya. Kerana anda ada usaha dan semangat untuk mencuba.


Bismillahirrahmanirrahim.

Senarai akan dimulakan dari saguhati yang ke-dua puluh sehingga saguhati pertama. Kemudian baru nama pemenang yang lukisannya dipilih untuk di-print pada tshirt muslimah akan diumumkan insya-Allah.


SAGUHATI

20. DARAYANI BINTI MUSA
adinahusna96@gmail.com

19. NUR ANIS FAKHEERA BINTI MOHAMMED YASRI
ayong.anis@yahoo.com.my

18. NORFARAHIN SIDEK
far_dakekalass@rocketmail.com

17. IZNI INAIRAH BINTI NORZELAN
grazfinitx@gmail.com

16. QHALIDA BINTI AMAT
comotsememeh@gmail.com

15. SURAINA BINTI ISAHAK
suraina94.s9@gmail.com

14. A'AMIR RAFFIQ BIN MOHD NASIR
aamir1412_kaito@yahoo.com

13. NUR SAKEENAH SAAIDON
nur.ketenangan@yahoo.com

12. RUZANA ISMAIL
ruzanaismail19@gmail.com

11. SUMAYYAH BINTI SULAIMAN
akasakura16@gmail.com

10. FARAH BINTI LOKMAN
farrahlokman@gmail.com

9. SITI AISYAH
aisyasakura@gmail.com

8. MUHAMMAD HAIRYSHAM BIN AB'LLAH
mhairysham@yahoo.com

7. MUHAMMAD LUQMAN HAKIM BIN MOHD HANAPIAH
luqmankhat@gmail.com

6. TENGKU NUR ASYIKIN BINTI TENGKU HUSSIN
tengkuasyikin@gmail.com

5. HANISAH BINTI JOHARI
hanisahjohari96@yahoo.com.my

4. ALEKSANDR QUINN
aviey_ivory@yahoo.com

3. NUR FARHANA
ukhti_hana93@yahoo.com

2. SARAH HUSNA
sarahusnahamidon@gmail.com

1. NADIA ATHIRAH
nadia@nadzair.com



Sekian nama-nama untuk saguhati.



Pemenang bagi contest yang pertama kali dianjurkan oleh saya sendiri pula adalah...

Beliau yang berjaya menambat hati saya pada pandangan pertama cewahh, dan juga berjaya menambat hati sahabat-sahabat saya dengan kreativiti yang luar kotak. Simple dan bersahaja tapi secara literasinya mempunyai maksud yang sangat mendalam.

Gambar yang tidak terlalu serius dan pada saya, belum pernah lagi nampak ada lukisan seperti ini pada mana-mana tshirt muslimah.


Disini saya dengan berbesar hati mengumumkan bahawa pemenangnya yang insya-Allah bakal menerima sehelai tshirt muslimah dan satu button badge ialah...




.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.
.
.
.
.




NUR SYAKIRA HANNIS
doc.kurt12@gmail.com
(NUR SYAKIRA BINTI MOHD ANIS)

p/s: maaf sebab tersilap eja nama anda at first


Tahniah kepada semua pemenang dan tahniah juga kepada yang mencuba. Setiap lukisan anda sangat kami hargai.


Semoga apa saja yang kita buat, kita cakap dan usaha diredhai dan sentiasa diberkati.


Saya, mewakili sahabat-sahabat saya, TC; Crew Achates memohon kemaafan atas kekurangan dan kesilapan kami sepanjang menjayakan contest ni.


Insya-Allah tempahan dan maklumat lanjut untuk tshirt muslimin dan muslimah akan di up-to-date kan pada anda dari semasa ke semasa.


Untuk para pemenang, sama ada saguhati atau tempat pertama, insyaallah saya akan emelkan beberapa perkara pada anda pada tarikh 25 May 2014 atau paling lewat, pada 28 May 2014.


Semoga segala urusan berjalan dengan lancar dan mudah. Terima kasih lagi sekali daripada saya dan sahabat-sahabat saya. Sekian.

Assalamualaikum wbt.

Thursday, 1 May 2014

Pilihan.



Aku ingat lagi.

Lepas habis O levels. (International examinations from Cambridge).


Aku duduk dengan umi. Bincang tentang masa depan. Memandangkan aku habis sekolah lebih awal berbanding rakan-rakan sebaya aku. Sebab aku habis sekolah awal tak perlulah rasanya aku jelaskan di sini.

Masa tu hati ni terlalu cenderung ke arah aviation. Sastera pun iya juga. Tapi aku memang ambil sastera inggeris sebagai subject kedua aku.


Aku dah search universiti dari pelbagai negara. Walaupun aku tahu, sesusah mana pun aku cuba, aku memang takkan dapat biasiswa dari kerajaan negara Malaysia.

Memandangkan aku bukannya tinggal di Malaysia. Malah ambil SPM pun aku tak pernah.

Setiap pembelajaran aku ditanggung sepenuhnya oleh umi abah. Aku tahu mahal, duit poket, duit rumah, duit belajar, duit minyak, duit pakaian. Semuanya abah aku tanggung.

Itu belum campur kalau laptop rosak, phone rosak, kasut koyak.

Tugas aku cuma belajar.


Dulu aku pernah kata dengan umi, nak ambil aviation. Tapi atas sebab-sebab tertentu, umi abah tak setuju dengan pilihan aku. Minta untuk jadi pilot, mereka macam berat hati nak benarkan. Aku ada third choice, nak ambil architecture. Again aku suarakan pendapat, kali ni sekali lagi mereka tak setuju. Aku senyum. 

Kadang kita nak tengok pokok tumbuh mekar, tapi Allah turunkan hujan. Rupanya hujan itu beri kita lebih dari pokok yang mekar, tapi udara yang segar. Haiwan gembira bertenaga. Kita rasa lapang dan tenang.

Kalau nak kata tak mampu nak biaya, rasanya kos yang aku ambil sekarang boleh tahan mahalnya.


Dulu aku pernah pertikaikan, buat apa dapat result gempak kalau aku tak boleh nak buat decision sendiri. Aku dah dewasa kot!

Sekarang bila aku fikir balik, dewasa apa? Umur tak sampai tujuh belas. Tujuh belas pun rasanya belum cukup dewasa untuk dipanggil dewasa. Masih remaja.

Tapi itu dulu. Waktu tu aku tak faham walaupun umi selalu cakap dengan aku,

"Takdir kita ni, Allah dah tentukan lama dah. Walaupun mungkin planning kita hidup dekat dunia ni seratus lapan puluh darjah bezanya dari apa yang Allah susun, percayalah, Allah lebih kenal hamba-hambaNya."

Aku tak jawab apa-apa.

"Naluri umi rasa angah sesuai di bidang ni. Bidang ni insyaallah bidang yang mampu mentarbiyah angah jadi orang yang dekat dengan Allah."


Masih diam. Aku tak percaya semua tu. Well, semua orang pernah lalui masa remaja. Masa remaja lah masa kita rasa dunia ni kita punya. Mak bapak tahu apa?

Sedangkan mereka juga pernah remaja. Mereka juga ada naluri remaja. Mereka juga pernah ada masa, rasa nak enjoy life juga. Fitrah jiwa remaja.


Tapi aku bersyukur. Senakal-nakal aku pun, umi abah tak pernah ajar aku ponteng sekolah. Setiap hari kena hafaz dan ulang hafazan Al Quran.

Tarbiyah mereka, tarbiyah yang mendidik jiwa.

Dulu juga aku pernah rasa, hidup ni menyakitkan. Kenapa cuma aku?


Tapi bila fikirkan. Ada jawapan kepada soalan 'kenapa cuma aku' tersebut.

'Sebab aku luar biasa.'


Dari segi apa aku luar biasa? Percayalah, dari segi tiga.

Okey gurau. Nanti dicop illuminati sebab cakap segi tiga. Aku manusia biasa juga. Semua manusia sama. Cuma takwa yang membezakan kita.


Umi pernah pesan, "Doalah supaya diberikan kawan yang soleh, tempat belajar yang boleh didik diri jadi soleh, doa jadi anak yang soleh, jadi sahabat yang soleh, jadi murid yang soleh, jadi doktor yang soleh. Paling penting, jadi hamba Allah yang soleh. Dunia ni tempat persinggahan je."



Betul. Lima tahun lepas, aku wonder kenapa aku yang 'dipilih'.

Harini. Aku pusing belakang semula, dan jawab soalan aku yang dulu.

'Sebab pilihan Allah tak pernah salah.'


Kurang sebulan nak habis belajar insyaallah. Minggu depan dan seterusnya, insyaallah ada exam secara mega, giga dan tera.


Maka sepanjang perjalanan ni, ada dua perkara yang tak pernah mati—

Harapan pada Allah.

Dan doa dari umi abah.


Semoga berjaya jadi doktor yang berjaya, yang merawat ke'tenat'an ummah.


Terima kasih umi abah.
Sebab pilihkan jalan ni untuk angah.

Friday, 25 April 2014

Contest T-shirt Muslimah

Bismillah.

Okey. As semua sedia maklum, saya tengah in process nak design t-shirt untuk muslimah. T-shirt muslimin insyaallah dah well-designed (rasanya).

Hal ini disebabkan kami kurang bakat dalam melukis gambar muslimah jadi kurang mampu untuk siapkan design.


Straight to the point.

Syarat-syarat penyertaan.

1. Terbuka kepada sesiapa yang berminat tanpa mengira bangsa, jantina, umur dan tempat tinggal.

2. Lukisan mestilah bertemakan cartoon muslimah yang menutup aurat dengan lengkap.

3. Email-kan lukisan anda pada saya dan sahabat-sahabat saya seperti berikut;

To: mato.tomato9@gmail.com
Cc: ana.izzah@gmail.com
Bcc: nabhanumar@gmail.com

Subject: Submit lukisan untuk contest anjuran Budak Tomato

Sertakan nama anda dalam email tersebut.


Maklumat lanjut

Pertandingan dibuka dari tarikh 27 April 2014 (Ahad) sehingga 11 May 2014 (Ahad).


Jika tajuk email anda tak sama dengan tajuk yang diberikan di atas, penyertaan tak diterima.

Anda boleh hantar lebih dari satu lukisan.

Setiap email yang dihantar, akan dapat balasan daripada kami insyaallah.

Cuma satu lukisan yang akan dipilih.


Lukisan yang terpilih (menang) akan diberi sehelai t-shirt 'budak tomato' sebagai hadiah.

(p/s: bukan tshirt saya (haha). T-shirt untuk muslimin bagi lelaki atau muslimah bagi perempuan.)


Sekian. Terima kasih.

Selamat mencuba!

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...