Followers

Sunday, 11 January 2015

Dayus & Maruah

le owner

Setelah berura-ura untuk duduk diam dan perhati, saya dapati ada banyak perkara yang saya rasa tak sedap hati, tak sedap mata memandang, tak sedap serba serbi.

Tak tahu nak cakap apa. Tak tahu nak mula dari mana.

Cumanya nanti kalau saya dah mula, memang risau juga ada yang bengang tak tentu hala. Jadi bolehlah berkira-kira untuk tinggalkan blog saya yang serba putih ni.

[ENTRI INI DITUJUKAN KHUSUS UNTUK PARA DUAAT]


p/s: duaat = jamak bagi daie. | jamak = banyak | daie = pendakwah


Bagi seorang yang telah diajar bermusafir keluar negara seawal usia tak cecah dua angka, ada banyak yang saya nampak, ada banyak yang saya perhati.


Jadi berdasarkan pemerhatian kebudak-budakan saya, ini bukan benda baru. I mean, this hugging-hugging thingy.


Tak payah sembang jauh-jauh. Tak payah nak kencang sangat panggil orang dayus, kata orang tak ada maruah.

Tak payah nak 'murahkan' diri sendiri dengan 'memurahkan' orang lain.

Aku ada kakak dan adik-adik. Adik-adik aku semua perempuan. aku dibesarkan dalam keadaan ramai perempuan di sekeliling. Aku belajar banyak perkara.


Seiring dengan itu, tarbiyah membentuk aku, bahawa adalah sangat hina bagi orang yang bawa Islam (baca: pendakwah) melihat orang yang juga bawa Islam, suka-suka hati menghinakan orang yang tak capai tahap kefahamannya tentang Islam.


Sekianlah.

Aku tak nak formal-formal sangat menulis tengah malam pun takkan nak formal-formal.




Tapi seriuslah.

Adegan peluk cium ni bukan benda baru brother, sister. Sentuh-sentuh, raba sana-sini. Ini semua benda lama. Tapinya kita dah terdidik, bila ada satu hot issue baru semua nak tumpu.

Tak payah cakap pasal apa yang jadi baru-baru ni, benda ni dah lama dah. Bukan benda baru lelaki perempuan peluk-peluk, main sentuh-sentuh, main pegang itu ini, main-main lah apa benda lagi yang diorang nak main.

Tak payah tengok yang dalam tv. Pergi jalan-jalan kat shopping mall, pergi dekat tempat orang beli tiket wayang. Ahh tak payah jauh-jauh, pergi saja pasar malam, Tak pun buka saja apa-apa social networking sites, tak payah tengok yang umur dua puluh tahun ke atas, tengok yang sekolah rendah pun dah berani upload gambar kurang moral masuk instagram, masuk facebook, masuk twitter dan apa benda lagilah yang aku pun tak tahu.


Ini bukan masalah melayu. Bukan.
Ini bukan masalah dia pakai tudung atau tidak. Bukan.
Ini bukan masalah baru. Bukan.


Ini masalah ummah.


Aku berani kata. Jangan salahkan pakaian kalau akhlak si pemakai yang tak baik. Tapi, ada tapi. Jangan risau. Aku tak pernah diajar untuk menangkan sebelah pihak. Ini bukan win-win situation. Ini lose-lose situation.

Okey ulang semula.


Jangan salahkan pakaian kalau akhlak si pemakai yang tak baik. Tapi, apa yang kita pakai cerminan pada diri.

Kalau berjubah berkopiah tapi suka caci maki. Atas dasar dakwah kononnya.

Dakwah kebende? Malukan agama.



Aku dah lama taknak guna cara kasar, sebab aku rasa tak suka bila tengok orang guna cara kasar dalam dakwah. Walaupun aku asalnya kasar juga. Tapi tarbiyah mematangkan. Kekeke. Okey stop.


Sabar jap. Aku taknak tulis berasaskan amarah dan emosi. Jadi jom, istighfar.

Astaghfirullahalazim.
Astaghfirullahalazim.
Astaghfirullahalazim.



Aku belajar, kita nak berdakwah, kena tepat pada situasi dan keadaan.

Kalau zaman sekarang ni kita nak dakwah, mana boleh terus tekan ini haram, itu halal. Ini neraka, itu syurga. Engkau syaitan, aku malaikat. Err.



Aku taknak kita pumpang kata orang ni dayus, tak reti jaga adik, tak reti jaga isteri, biar adik beradik, isteri minat artis-artis dari Uganda, Somalia dan mana-mana tempat lagi.

Weh.

Aku taknak.

Aku taknak kita sembang kencang, tapi orang rumah kita terlibat sama, kita tak tahu satu benda.



Aku tak suka orang suka-suka gelar orang lain dayus.

Dan aku tak suka orang suka-suka panggil perempuan tak ada maruah.

Ini...


Muslimah upload gambar sebijik, kata dia tak ada maruah. Kadang tu aku tak nampak pun gambar tu boleh membangkitkan nafsu. Kadang tu gambar yang diupload punyalah formal gila. Perempuan tu cuma senyum sikit saja. Iyalah, takkan nak masam mencuka depan kamera. Bukan buat aksi menggoda, dia berdiri tegak macam askar kot!


Itu pun kalau orang boleh bernafsu, aku tak tahu siapa sebenarnya yang murah.

Tapi lagi sekali, aku taknak membelahkan mana-mana pihak. Aku bukan sexist!  Ahaha!



Cuma agak-agaklah. Engkau orang tak boleh kawal nafsu sendiri, lepas tu cakap perempuan tu tak ada maruah. Apa doh masalahnya? Menyalahkan satu pihak kerana kegagalan pihak yang lain.

Kalau macam tu, lelaki juga haram upload gambar. Sebab aku taknak adik-adik aku jatuh hati pada lelaki kacak yang senyum formal, berdiri tegak yang sangat formal seperti seorang askar yang dilatih dengan tegas dalam sekeping gambar bertemakan formal (gambar batch contohnya),



Itu satu perkara.

Kedua.


Aib seseorang yang telah terbuka, apa salahnya kita jaga? Kenapa kita nak jadi salah seorang yang turut sebar-luaskan? Untuk ambil pengajaran, okey. Tapi kalau dah tahu gambar tersebut kurang sesuai untuk dikongsi-kongsi, dah tak payah upload.

Tak bernafsu pula ye anda bila part sebar gambar-gambar macam tu? Hamboih.


Dan sebelum kita nak mengutuk, menghina orang yang buat dosa, lepas tu bagi alasan "kami benci dosanya, bukan benci dia!",

Periksa balik hati. Periksa balik semuanya.

Sebelum nak kutuk dia belakang-belakang, pergi dulu depan dia, jelaskan dia tentang dosa pahala.


Sebab level kefahaman manusia ni berbeza. Tak semestinya apa yang kita tahu, orang lain pun tahu. Dan tak semestinya apa yang kita tak tahu, orang lain pun tak tahu.


Aku bukanlah seorang yang syadid (tegas), bukan juga seorang yang ekstrim dalam dakwah. Sebab aku juga pernah lalui kehidupan jahiliyah. Aku pernah rasa dilarang keras buat sesuatu, sampai aku rasa baik buat senyap-senyap, takde orang tahu.


Aku pernah kena panggil dengan cikgu, masa darjah enam. 'Baru nak kenal dunia' kononnya. Aku malas nak cerita, sebab masa tu semua benda aku dan kawan-kawan nak cuba. Termasuklah buat benda yang Allah tak redha. Hatta anak cikgu tersebut pun terlibat sama.

Aku pernah dipukul, dirotan, disebat, dilempang, di macam-macam kan lagi. Konon 'nak basuh'. Tapi itu cuma buat aku lagi bencikan apa yang Rasulullah bawa. Kekasaran para 'duaat' lah menjauhkan aku dari agama. Aku tak salahkan mereka, sebab tarbiyah bukan untuk orang yang manja.

Tapi dari satu segi, ya, aku masih tak puas hati.

Aku benci dakwah tarbiyah.
Aku benci Islam.
Aku benci so called ustaz ustazah.
Aku benci orang yang mengaku dia pendakwah.


Sampai akhirnya ada yang sudi, sudi genggam tangan aku lagi. Sudi untuk pimpin tangan aku. Sudi untuk terus berjalan dengan aku. Sudi teman aku merangkak kembali semula kepada fitrah kejadian manusia, iaitu sukakan kebaikan.

Dia gunakan kelembutan. Dia gunakan kasih sayang. Dia ajarkan aku betapa Allah tak zalim. Allah terima taubat setiap hamba-hambaNya. Dia yakinkan aku bahawa rahmat Allah tu luas.


Lalu aku berpegang pada, kekerasan tak mampu melembutkan apa yang keras, sebaliknya ia memecahkan.



Dan dengan kesabaran dan hikmahlah, apa yang pecah itu dicantumlekatkan kembali. Lalu dibentuk menjadi sesuatu yang indah.


Dakwah perlukan masa.
Dakwah perlukan tenaga.
Dakwah perlukan kesabaran.
Dakwah perlukan ilmu.
Bukan boleh sembarangan.


Aku tak tuju pada mereka yang tak faham.
Aku tuju pada mereka yang faham, dan mereka yang cuba untuk faham.


Aku tak kata aku support orang buat dosa. Tapi aku nak kata tak semua perkara boleh ditegur dengan cara kasar.

Ya, dosa tetap dosa.
Apa yang Allah haramkan, kita tak boleh suka-suka nak halalkan.


Kalau mad'u tak masuk cara kita. Kitalah yang kena masuk cara mereka. Tak ke dalam dakwah dan tarbiyah ni, kita kena saling lengkap melengkapi?  Faham memahami? Sayang menyayangi.

Sebab kita bukannya nak masuk syurga sorang-sorang, kan?

Aku tuju entri ni pada duaat diluar sana, yang suka-suka merendahkan standard orang lain. Panggil orang lain dayus, ya, aku boleh terima seseorang itu dayus bila kena pada tempatnya. Kena pada situasi dan keadaan. Kena cara.



Disebabkan kekasaran yang antum guna, ana simpulkan, antum juga suka jika ditegur secara kasar, bukan?


Senyum.

Dulu aku pernah kata, dakwah ni seni. Semua orang ada cara sendiri.

Harini aku nak tambah.

Dan dakwah bukan untuk buat orang semakin tak berminat nak dekat dengan Allah.

Maka senikanlah seni itu, agar ia jadi satu seni yang sangat berseni.


Akhir kalam, aku mohon salah silap atas segala apa yang aku cakapkan.
Aku bukan student course agama untuk sembang pasal agama.
Aku sekolah agama pun tak lama.
Tapi ini pandangan aku.
Pandangan orang yang cetek ilmu.

Maafkan kejahilan aku,
Maafkan keegoan aku.


Salam sayang dari aku yang cetek ilmu,
Mato.

Sunday, 28 December 2014

Nastaghfirullah!

le owner


Tuhan, ampunkan kami.

Ini, bukan musibah pada Malaysia semata. Ini musibah kepada semua.

Aku ditegur, seolah-olah tak peduli.

Sangkanya aku tak cakna, hanya kerana aku bukan di Malaysia.


Sebenarnya, bukan aku tak kisah. Aku cuma tak tunjuk betapa kacau perasaan ni.

Sebab aku juga ada keluarga di sana.
Ada sahabat di sana.
Ada kenalan di sana.

Ada yang dah memang tak dapat contact sebab tempat beliau dah banjir teruk.

Sengih.

Tak peduli, mereka kata.



Dalam pada musibah datang bertimpa-timpa.
Uji negara, uji manusia.

Kita masih lagi kita.

Salah menyalahkan.
Semua musibah nak dipolitikkan.
Yang tak sefikrah kita abaikan.


Wei mana perikemanusiaan?

Mana kata-kata yang kita julang.

"Tak beriman seseorang muslim sehingga dia mencintai saudaranya seperti mana dia mencintai dirinya sendiri." (HR Bukhari & Muslim)



Sebenarnya aku lama dah perhati, manusia susah nak bersatu dengan kesenangan. Sebab bila senang, rasa dah power tak perlu bantuan. Rupanya aku salah.

Bukan susah atau senang yang menyatukan manusia.

Tapi Allah.


Dan aku tak mampu nak ulas panjang lebar.

Moga-moga Allah tunjukkan hikmah musibah ni.


Sampai bila nak spread hatred sesama kita.

Kata satu Malaysia?


Jom duduk sejenak.

Muhasabah. Refleks diri.

Moga-moga kita tak cuma dapat susah dari musibah. Tapi kita juga dapat sesuatu - hidayah.



Dalam pada ramai yang menyebar aura negatif, lebih ramai pula yang membantu, menyumbang tenaga mahupun harta, sumbang apa yang ada. Bantu mereka yang memerlukan. Sungguh aku kagum.

Moga Allah balas kebaikan kalian dengan syurga!

Friday, 26 December 2014

ABU

le owner


Pukul 12:15 pagi, kereta keluaran Chevrolet masuk ke perkarangan rumah. Usai diparkir, aku keluar dari kereta.

Alhamdulillah, masih diberi peluang berkhidmat untuk ummah.

"Biar penat ni berbaloi." Bisik hati sendiri.

*****

Aku duduk sendiri di luar villa tiga tingkat. Duduk berlunjur di atas kerusi rehat, menghadap kolam renang. Hayati malam yang semakin panjang. Hayati jalan juang yang tak pernah senang.

Malam ini, aku putuskan untuk tidak menghubungi atau dihubungi sesiapa. Biar aku sendiri, muhasabah semula diri. Check apa yang perlu diperbaiki.


Alhamdulillah, Allah izin, kesibukan ini menyenangkan. Buat aku terasa lapang dalam kesempitan masa yang menghimpit.

Benar kata sang murabbi. Ketenangan ni Allah yang bagi. Minta dengan Allah, sungguh Allah tak pernah mengecewakan.

Angin malam mendinginkan tubuh aku yang serba kering (gurau saja). Tak dipedulikan, ada apa pada winter? Aku semestinya sangat dikenali sebagai seorang yang teramatlah payah nak pakai sweater atau pakaian lebih dari selapis. It just happen to be this way. (betul ke tak grammar aku ni?)


Usrah. Ya, ada apa pada usrah? Aku tenung air kolam yang tenang. Aku harap tenang ni sama seperti tenangnya rasa hati.

Pagi tadi, Skype dengan murabbi. Cukup dengan melihat senyuman beliau, untuk buat aku percaya, bahawa yang menghias jalan ini adalah kita sendiri.

Murabbi aku seorang yang sangat sibuk, namun dalam kesibukannya, dia masih berjaya gembirakan orang sekeliling dengan akhlaknya.

Malunya aku.

Maafkan ana, ana mutarabbi yang gagal!

*****

Hei rakan-rakan twitter. Maafkan aku ya? Pagi tadi aku main saja. Tak terlintas nak cetuskan pergaduhan atau permusuhan.

Aku cuma nak tengok, apa respon yang akan aku terima bilamana ada orang yang memprovok orang-orang usrah.


Ya, aku dulu seorang yang hampir-hampir saja menjadi seorang freethinker. Tak, aku tak malu untuk mengaku. Itu aku yang dulu. Aku yang meninggalkan dakwah tarbiyah kerana sikap-sikap orang usrah.

Tapi aku tak salahkan mereka, atau salah usrah itu sendiri. Itu salah aku. Salah aku yang meletak harapan tinggi pada mereka yang ikut usrah. Mereka yang aku sangka benar-benar beramal dengan apa yang mereka bawa. Salah aku, kerana terlalu menganggap bahawa aku tak akan diuji.


Itu kisah bertahun yang dulu.

Sekarang, dengan rahmat dan cinta Allah, dengan kasih dan sayang Allah, aku diberi amanah untuk bawa usrah. Untuk bantu mereka yang sama situasinya dengan aku yang dulu.


Ya, usrah takkan pernah mampu mengubah syaitan kepada malaikat. Usrah cuma satu jalan. Usrah adalah satu pilihan.

Aku akui, tak semua usrah itu indah.

Hei kawan. Terimalah hakikat. Tak semua usrah itu indah.


Kelakar juga.

Aku ketawa sendiri.

Kelakar juga bila aku dimarah kerana guna cara provokasi di twitter pagi tadi.


Ada juga yang membalas dengan sarkastik. Tak kurang dicemuh dikeji.

Weh ini ke akhlak orang yang ikut usrah?

Cuba bayang, kalaulah aku bukan seorang yang tahu apa itu liqa' usrah? Dan kemudian berdasarkan soalan-soalan yang aku ajukan, aku diherdik malah diperli.

Maka satu konklusi aku.

Usrah-usrah ni semua poyo!


Ada juga, yang cuba beri jawapan sebaiknya pada aku. Sumpah terharu!

Walaupun aku gagal berlakon disebabkan dah kantoi aku sebenarnya seorang yang ikut usrah. Dan untuk hentikan kemarahan mereka yang ikut usrah, dan menambah dosa-dosa orang yang mengeji mengutuk aku yang kononnya mengutuk usrah.

Ahahaha serius kelakar!

Soalan-soalan itulah yang satu masa dulu, aku ajukan pada murabbi aku. Lalu tenang jawapan beliau, malah beliau sangat berbesar hati untuk bantu aku. Tak dibenci malah kini hubungan kami semakin lama semakin rapat. Alhamdulillah.


Soalan-soalan itu jugalah yang akhirnya aku terima, apabila aku mula bawa usrah sendiri. Maka aku pada waktu tersebut, cuma ada dua pilihan. Melenting atau senyum penuh kasih sayang.


Lalu aku pilih, pilihan yang kedua. Senyum dengan penuh kasih sayang.

Mereka takkan saja-saja bertanya. Aku yakin itu.



Untuk peringatan bersama.

Tarbiyah sebenar bermula bila kita keluar dari zon selesa. Takkan selamanya kita nak main kejar-kejar di taman rama-rama. Takkan selamanya kita nak guling-guling di taman bunga. Takkan selamanya kita nak berada di takuk lama.


Buka mata.
Buka hati.
Buka minda.

Buang benteng yang memisahkan kita.

Buang rasa holier than thou dalam diri kita.

Pandang semua perkara dengan kasih sayang.

Sebabnya ramai yang nakkan Islam. Tapi aku tengok ramai yang dah 'kenal' Islam ni cuma bergaul sesama depa ja awat taktau.

Eh aku rasalah kalau haritu (aku guna haritu sebab aku rasa macam baru semalam semua ni berlaku) murabbi aku tak approach aku. Aku akan terus tanam rasa benci pada orang orang yang katanya ikut usrah ni.

Tapi Allah izin, pertemuan sebelum asar yang singkat itulah, buka mata aku kepada satu pandangan baru. Bahawasanya jika aku mengharapkan yang mulia tak ada dosa, tempatnya bukan di dunia.

Hari tersebut, pertama kali aku rasa, banyak mana dosa yang aku buat pun, Allah akan terima taubat ni. Selagi mana kita benar-benar serius.

Dan dengan izin Allah, bila kita berhajatkan kebaikan, inshaallah, Allah akan hadiahkan kita orang-orang yang juga berhajatkan kebaikan.


Pada aku. Tak ikut usrah pun tak apa, sebab usrah bukan penentu syurga neraka seseorang. Tapi kalau rasa dengan usrah boleh perbaiki diri jadi seseorang yang berguna kepada ummah, maka apa salahnya berusrah? Tak gitu?


Akhir kata.

Untuk yang sudah atau berura-ura untuk ikut usrah. Jangan bergantung sepenuhnya pada usrah. Tapi bergantunglah sepenuhnya pada Allah. Acewah ayat kemain.

Segalanya adalah dari kisah sebenar, dan luahan hati yang benar. Dari seorang hamba Allah yang jelasnya marhaen,

Budak Tomato.
Blogger dan skateboarder.

*****

"Kau fikir kau siapa nak provok orang usrah? Kau fikir kau dah cukup bagus?"

"ABU."

"Heh?"

"Aku Budak Usrah, macam kau juga."

Wednesday, 26 November 2014

Buku Merah

le owner

Beberapa hari lepas, saya buat urusan penerbangan. Check semua passport, tarikh tamat tempoh visa dan sebagainya. Sambil belek-belek passport, saya terbuka muka depan passport saya. Maka terteralah sebaris ayat. Saya baca beberapa kali, sebelum pandang roommate yang tengah study atas katil beliau.


"Ada apa?"

"Passport ini sah digunakan untuk semua negara kecuali Israel." Saya bacakan ayat tersebut pada beliau.

Beliau sengih. "Tahu tak kenapa tak sah?"

"Sebab kita tak nak support finance Israel?" Aku cuba jawab.

"Salah. Sebab Israel bukan negara."

Wednesday, 19 November 2014

Jom Taaruf

le owner

Adalah amat sukar untuk teruskan penulisan dalam keadaan penuh syak antara kita.

Kakaka tak menahan ayat aku ni.


Okey. Jadi biar saya terus memberi jawapan (jawapan yang mampu bagi setiap soalan), target jawab 15 soalan saja dan ada beberapa soalan yang sebenarnya dah pernah dijawab dalam entri-entri lepas. Apa pun, selamat menerima jawapan dari saya. Soalan yang tak berjawab, anggaplah itu terlalu peribadi atau saya belum nak berkongsi.



1. Bekerja sebagai apa?

Saya dah berubah-ubah kerja dari semasa ke semasa.

Pernah jadi guru Quran part time.

Part time writer, tapi belum ada rezeki untuk terbitkan buku sendiri.

Full time student.

Paling penting, kerja yang digalas dari mula-mula ikut gerabak dakwah dan tarbiyah, menjadi penggerak ummah. Kerja sebagai hamba yang masih belum berada di tahap luar biasa. Cehh haha.



2. Ada buat short film ke?

Tak, saya tak pernah terlibat dalam apa-apa short film, vlog dan apa-apa yang perlu menyumbang dari segi video mahupun audio.



3. Awak memang legend dari kecil ke?

Ehh bila pula saya ni legend? Ahaha! Masih belum layak lagi jadi legend. Sangat biasa-biasa. Dari kecil sampai sekarang, saya cuma manusia yang sangat biasa-biasa.


4. Stay Melaka kan? Skate dekat mana?

Saya jarang balik Malaysia adapun saya masih lagi rakyat Malaysia, dan saya bukanlah anak kelahiran Melaka mahupun menetap di negeri bersejarah tersebut. Skate juga bukan di Malaysia.


5. Kenapa tomato?

Sangat berbesar hati kalau anda boleh baca kisahnya di sini: Kenapa Tomato?


6. Do you ever make a huge change; from bad to good? If yes, when and how?

Ya, pernah. Sebab saya bukan saint. Tapi iyalah, what past is past. Saya taknak ulas apa-apa atau buat throwback.

When and how?

Saya mula rasa saya perlu bergerak seiring dengan tuntutan Islam sewaktu usia saya sudah pun mencecah belasan tahun.

Caranya banyak. Terlalu banyak untuk saya huraikan satu persatu.


7. Ada masuk apa-apa jemaah ke?

Ada, ada. Biasanya memang setiap kali waktu solat, akan solat berjemaah. Walaupun cuma seorang imam dan seorang makmum. Alhamdulillah.


8. Pakai spek tak?

Pakai.


9. Mato kacak tak?

Segak ada laa sikit. Hahaha!

Tak lah. Alhamdulillah biasa-biasa. Tapi kalau duduk-duduk sembang tarbawi dengan kawan-kawan, ada lah yang sibuk nak candid. Wahahaha! (Ya statement tersebut adalah benar).


10. Cerita Chad dengan Qiden tu ada kaitan dengan Mato ke?

Untuk kata tidak, itu tak benar. Dan untuk kata ya, itu juga kurang tepat.

Ya, cerita tu ada kaitan dengan saya sebab sayalah yang menulisnya. Dah tentu hubungan kami seperti penulis dengan tulisan.


11. Nama sebenar. Nombor akaun bank dan password.

Nama diberi...


Nama diberi, adalah seperti mana yang tertera pada IC.

Nombor akaun bank, saya tak tahu. Apatah lagi password. (Saya sedang bersikap jujur).


12. Ambil kos apa?

Kosainrul.

Kosain rul.

Kosain rule.

Cosine rule.


13. Umur berapa mula menghafaz?

Lima tahun.


14. Bagaimana Mato mencari kekuatan untuk berada di luar negara begitu lama asbab berada di negara orang tak mudah.

Sesungguhnya kekuatan ni milik Allah dan cuma pada Allah saja adanya kekuatan. Dunia ni milik Allah. Maka di mana kita yakin ada Allah, maka di situ juga kita perlu yakin adanya kekuatan.

Negara mana-mana pun ada senang susahnya. Ada baik buruknya. Bagi saya yang memang tak tinggal di Malaysia semenjak di bangku sekolah, saya tak nampak ada tempat yang mudah melainkan Allah lah yang menjadikannya mudah. Allahualam.


15. Adakah Mato akan menjawab semua soalan?

Jujurnya saya tak mampu nak jawab semua soalan. Minta maaf bagi soalan yang tak terjawab. Bagi soalan yang berjawab, harap anda terima jawapan tulus ni.



Segala yang baik datang dari Allah dan segala yang buruk juga datangnya dari Allah. Hakikatnya segala perkara datang dari Allah sebab saya tak punya apa-apa.

Sekian, adios.

Sunday, 9 November 2014

Gembira. Hampa Ada?

le owner

"Aku ni selalu laa duk dengaq oqang kata oqang yang paling gembiqa tu lah yang paling banyak pendam qasa sebenaqnya."

Dan aku pun macam... "Kenapa segala huruf R kau ditukar kepada Q?"

"Diam ja la. Duk hingaq buat pa?"

"Tak fahaaaam!"

"Diam."

"Baik."

*****

Kesimpulan dia senang ja.

Orang selalu kata, kalau yang paling gembira itulah yang paling banyak pendam rasa.


Lepas tu ada satu entiti yang tanya. "Hang ni okey dak sebenaqnya? Aku duk tengok hang semacam bukan Mato yang aku kenai laa."

Aku ketawa. Ketawa dan ketawa.

"No, I'm not."

Ya dan jawapan tersebut ditutur secara serius.


Bukan apa.

Biarlah apa pun yang aku rasa jadi rahsia aku dengan tuhan aku.

Dan maafkan aku, kiranya ada banyak perkara yang melalaikan datang dari aku.


Sungguh kefahaman kita tak pernah sama.

Dan aku bukan malaikat bersayap.

Cuma manusia yang masih lagi tercari-cari jalan ke syurga.


Hei, kamonlah.
Senyum.

Senyum dengan aku.
Kita senyum sama-sama sampai kaki kita jejak syurga!


Lepas tu semalam duduk berbual dengan beliau.
Dan beliau sampaikan sesuatu, yang aku kira sangat berharga.

"Kalau kita tak sibukkan diri kita dengan kerja-kerja yang berfaedah, jahiliyyah akan datang sibukkan kita."

Kawan, genggam tangan aku erat. Jangan lepas. Aku mohon.

le owner


Saturday, 8 November 2014

Gugur

 le owner
le owner


Gugurlah pemuda itu.
Bila cita-cita bertunjangkan nafsu.
Bila impian mengatasi keyakinan pada Tuhan.

Gugurlah pemuda itu.
Bila kekuatannya bukan kerana Tuhan.
Bila cintanya pada dunia melebihi cintanya pada agama.
Bila langkahnya menjauhi syurga.

Maka gugur juga pemuda itu.
Bila dia berjaya tawan hati berjuta manusia.
Tapi hati ibu bapanya terluka.


Umi abah.
Maafkan kesalahan saya.
Maafkan kesilapan saya.
Halalkan perjuangan saya untuk agama.
Redhakan pemergian saya.
Redhakan segala perilaku saya.
Maafkan saya yang kadang lupa.
Redha Allah itu terletak pada redha ibu bapa.

linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...